Ilmuan Menciptakan Virus Hibrida COVID-19 (Kontorversi)

Virus Hibrida SAR-COV COVID19

Ilmuan Menciptakan Virus Hibrida COVID-19 (Kontorversi). Ilmuwan Universitas Boston telah menciptakan versi hibrida dari virus corona yang menyebabkan COVID-19. Eksperimen mereka memicu kontroversi, dengan berita utama panas mengklaim bahwa para peneliti membuat virus lebih mematikan. Meskipun demikian pejabat universitas mencela klaim ini sebagai “salah dan tidak akurat.”

Studi ini terbit pada 14 Oktober di basis data pracetak bioRxiv (Prajurnal).

Virus pembawa lonjakan omicron baru dibuat dengan menempelkan protein lonjakan dari versi omicron virus ke virus SARS-CoV-2 asli. Hasilnya dapat membunuh 80% tikus lab yang terinfeksi, membuatnya lebih parah daripada varian omicron asli yang tidak membunuh tikus yang terinfeksi. Namun virus hibrida masih kurang mematikan daripada varian virus asli Wuhan, yang membunuh 100% tikus laboratorium yang terinfeksi.

Baca Juga: Daftar Penyakit Jangka Panjang Akibat Covid

Tujuan Penelitian Ilmuan Menciptakan Virus Hibrida COVID-19

Para ilmuwan di National Emerging Infectious Diseases Laboratories (NEIDL) Universitas Boston. Menciptakan virus chimeric untuk mempelajari bagaimana versi omicron dari virus muncul pada tahun 2021, menghindari kekebalan terhadap strain sebelumnya namun menyebabkan tingkat infeksi parah yang lebih rendah. Setelah memaparkan tikus baik pada virus chimeric atau virus omicron BA.1 yang terjadi secara alami, para peneliti menemukan bahwa protein lonjakan bermutasi dari virus omicron memungkinkannya untuk menghindari kekebalan, tetapi lonjakan yang bermutasi tidak bertanggung jawab untuk membuat omicron kurang parah.

“Konsisten dengan penelitian oleh pneliti lain, hasil ini menunjukkan bahwa bukan protein lonjakan yang mendorong patogenisitas Omicron, melainkan protein virus lainnya. Penentuan protein tersebut akan mengarah pada diagnosa dan strategi manajemen penyakit yang lebih baik.

Kontroversi Virus Hibrida COVID-19

Meskipun penelitian dilakukan dengan benar di laboratorium biosekuriti tingkat 3 dan disetujui oleh komite peninjau keamanan hayati internal dan Komisi Kesehatan Masyarakat Boston. Kontroversi berputar-putar di sekitar penelitian karena para peneliti tidak menyelesaikan pekerjaan dengan Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular ( NIAID), yang merupakan salah satu penyandang dananya, STAT melaporkan.


Para ilmuwan juga tidak membocorkan kepada NIAID jika eksperimen mereka dapat menciptakan patogen potensial pandemi tinggi (ePPP), menurut STAT. Untuk mendapatkan dana federal untuk penelitian tentang virus dengan potensi pandemi, proposal harus melalui proses komite, yaitu kerangka kerja P3CO, yang menilai pro dan kontra dari pekerjaan tersebut.

Tanggapan Universitas boston tentang penelitian Kontroversinya

Universitas Boston menolak laporan media, terutama artikel oleh Daily Mail Inggris, yang mengklaim penelitian tersebut telah menciptakan varian yang lebih berbahaya.
Universitas Boston, yang muncul hari ini di Daily Mail,” kata Universitas Boston dalam sebuah pernyataan. “Pertama, penelitian ini bukan penelitian keuntungan-of-fungsi, artinya tidak memperkuat jenis virus SARS-CoV-2 negara bagian Washington atau membuatnya lebih berbahaya. Faktanya, penelitian ini membuat virus bereplikasi menjadi kurang berbahaya.” (“Strain SARS-CoV-2 negara bagian Washington” mengacu pada sampel strain Wuhan asli yang terkumpul di Washington pada awal pandemi.)

Bagaiamana tanggapan saintis? silahkan tulis di kolom komentar. Ilmuan Menciptakan Virus Hibrida COVID-19 (Kontorversi)

Refrensi:

Da-Yuan Chen, Devin Kenney, Chue Vin Chin, Alexander H. Tavares, Nazimuddin Khan, Hasahn L. Conway, GuanQun Liu4, Manish C. Choudhary, Hans P. Gertje, Aoife K. O’Connell, Darrell N. Kotton, Alexandra Herrmann, Armin Ensser, John H. Connor, Markus Bosmann, Jonathan Z. Li, Michaela U. Gack, Susan C. Baker, Robert N. Kirchdoerfer, Yachana Kataria, Nicholas A. Crossland, Florian Douam, Mohsan Saeed. 2022. Role of spike in the pathogenic and antigenic behavior of SARS-CoV-2 BA.1 Omicron. Bioxiv

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *