Kita mungkin hanya tau bahwa ada banyak hewan purba yang telah punah, dan beberapa hewan yang bisa kita temukan di belahan bumi lainnya sedang terancam punah. 3 Spesies Hewan Paling lama Hidup di Bumi 

Lalu mungkin kita bertanya hewan mana di antara sejarah hewan yang paling lama menghuni bumi? 

Baca juga: Jenis hewan yang dapat beradaptasi di bumi masa depan

Hewan yang hidup paling lama

Berikut 3 hewan yang ditemukan hidup paling lama di bumi: 

1. Udang Kecebong

Pada November 2010, Rekor Dunia Guinness menganugerahkan gelar “makhluk hidup tertua” kepada Triops cancriformis, atau udang kecebong. Alasannya, Fosil menunjukkan bahwa krustasea seperti udang lapis baja ini telah ada sejak periode Trias (201,3 juta – 251,9 juta tahun lalu).

Udang kecebong memiliki tubuh seperti sekop, yang sangat cocok untuk menggali di dasar tempat yang mereka huni. Desainnya bekerja dengan sangat baik sehingga mereka menyimpannya selama ratusan juta tahun. Namun meskipun mereka terlihat sama seperti biasanya, penelitian DNA yang terbit 2010 mengungkapkan bahwa udang kecebong tidak pernah berhenti berevolusi menciptakan perbedaan antar spesies.

Misalnya, udang kecebong T. cancriformis hanyalah keturunan nenek moyang Trias yang tampak serupa. Berusia tidak lebih dari 25 juta tahun, menurut sebuah studi tahun 2013 yang terbit dalam jurnal PeerJ. Atau mungkin lebih muda 2,6 juta tahun, menurut studi tahun 2012 yang dalam jurnal PLOS One

2. Coelacanth

Mungkin yang paling terkenal dari apa yang disebut “fosil hidup” lainnya adalah sekelompok ikan laut dalam yang disebut coelacanth. Para peneliti pertama kali menemukan fosil coelacanth pada tahun 1800-an dan mengira mereka telah punah pada akhir periode Cretaceous 66 juta tahun yang lalu. Namun kemudian, pada tahun 1938, para nelayan mengangkut coelacanth hidup di lepas pantai Afrika Selatan. Ikan purba ini berusia lebih dari 400 juta tahun.

Spesies coelacanth yang berenang di lautan kita saat ini tidak sama dengan spesies coelacanth yang menjadi fosil, yang benar-benar telah punah. Sebuah studi tahun 2010 yang terbit dalam jurnal Marine Biology  menyarankan bahwa spesies hidup muncul dalam 20 juta hingga 30 juta tahun terakhir. 

3. Kepitig Tapal Kuda

Hal yang sama juga berlaku untuk garis keturunan kepiting tapal kuda kuno yang sama, yang membentang sekitar 480 juta tahun yang lalu. Sebuah studi tahun 2012 yang terbit dalam jurnal Molecular Phylogenetics and Evolution.  Menemukan bahwa kelompok hidup tertua kepiting tapal kuda Asia yang, Tachypleus, muncul sekitar 25 juta tahun yang lalu, meskipun terlihat mirip dengan fosil yang berusia ratusan juta tahun.

Ahli biologi belum selesai menguraikan sejarah evolusi semua hewan hidup dan tidak akan ada jawaban pasti untuk misteri ini sampai mereka melakukannya. Namun, udang kecebong, coelacanth, dan kepiting tapal kuda semuanya memberi tahu kita bahwa organisme yang tampaknya paling stabil pun selalu berubah.

“Saya kira tidak ada bukti bahwa satu spesies pun telah ada selama lebih dari beberapa juta tahun,” Africa Gómez. Ahli biologi evolusi di Universitas Hull dan penulis senior udang kecebong 2013 belajar, kata Live Science.

Pandangan ilmuan tentang hewan yang hidup lama

Studi catatan fosil menunjukkan bahwa spesies biasanya bertahan antara 500.000 tahun dan 3 juta tahun. Umur sebelum mereka mati karena kepunahan atau digantikan oleh keturunan, menurut sebuah artikel di majalah American Scientist.

Misalnya, DNA organisme dapat bermutasi, dan mutasi ini dapat diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Dua spesies yang mirip secara genetik juga dapat kawin, menghasilkan spesies hibrida baru yang tumbuh subur. Persaingan juga memaksa spesies untuk berevolusi. Predator bersaing dengan mangsa, dan hewan yang berbagi ruang yang sama bersaing untuk mendapatkan makanan dan sumber daya.

Terlebih lagi, faktor lingkungan dapat memengaruhi berapa lama hewan bertahan hidup. “Katakanlah [kelompok] takson beradaptasi dengan baik pada jenis habitat tertentu dan iklim berubah secara dramatis,” kata Lidgard. “Jika tidak bisa bermigrasi ke tempat lain dengan habitat yang sama, ia akan punah.”

Karena perubahan itu konstan, Gómez tidak menganggap hewan apa pun sebagai fosil hidup karena istilah tersebut memberi kesan bahwa hewan berhenti berevolusi. Sebaliknya, ilmuan lain berpendapat bahwa “fosil hidup” dapat berguna sebagai istilah umum untuk mempelajari organisme dengan atribut tertentu, seperti laju perubahan evolusioner yang lambat.

Demikian artikel 3 Spesies Hewan Paling lama Hidup di Bumi. Semoga dapat menambah wawasan!

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *