Elektron dari Bumi Pembentuk air di Bulan

Mahsun saleh S.Si

0 Comment

Link

Ilmuwan planet telah menemukan bahwa elektron berenergi tinggi dalam lembaran plasma Bumi berkontribusi terhadap proses pelapukan di permukaan Bulan dan yang lebih penting, elektron tersebut mungkin membantu pembentukan air di permukaan Bulan. Elektron dari Bumi Pembentuk air di Bulan

Memahami konsentrasi dan distribusi air di Bulan sangat penting untuk memahami pembentukan dan evolusinya, serta manfaatnya dalam menyediakan sumber daya air untuk eksplorasi manusia di masa depan.

Asal usul air di Bulan

Penemuan baru ini juga dapat membantu menjelaskan asal usul air es yang sebelumnya ditemukan di daerah yang terkena naungan permanen bulan. Karena kemagnetan bumi, terdapat medan gaya yang mengelilingi planet, yang disebut magnetosfer, yang melindungi bumi dari pelapukan ruang angkasa dan radiasi matahari yang merusak.

Angin matahari mendorong magnetosfer dan membentuknya kembali, menciptakan ekor panjang di sisi malam. Lembaran plasma di dalam magnetotail ini merupakan wilayah yang terdiri dari elektron dan ion berenergi tinggi yang mungkin bersumber dari Bumi dan angin matahari.

Sebelumnya, para ilmuwan sebagian besar berfokus pada peran ion berenergi tinggi pada pelapukan ruang angkasa di Bulan dan benda-benda tanpa udara lainnya. Angin matahari, yang terdiri dari partikel berenergi tinggi seperti proton, membombardir permukaan bulan dan dianggap sebagai salah satu cara utama pembentukan air di Bulan. Berdasarkan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa oksigen di ekor magnet Bumi adalah besi berkarat di wilayah kutub Bulan, Shuai Li, asisten peneliti di Sekolah Sains dan Teknologi Kelautan dan Bumi (SOEST) UH Manoa, tertarik untuk menyelidiki perubahan pelapukan permukaan.

Elektron dari Bumi Pembentuk air di Bulan

Saat Bulan melewati magnetotail Bumi, suatu area yang hampir sepenuhnya melindungi Bulan dari angin matahari tetapi tidak melindungi foton cahaya Matahari. “Ini menyediakan laboratorium alami untuk mempelajari proses pembentukan air permukaan bulan,” kata Li. “Saat Bulan berada di luar magnetotail, permukaan Bulan dibombardir dengan angin matahari.

Di dalam magnetotail, hampir tidak ada proton angin matahari dan pembentukan air diperkirakan akan turun hingga hampir nol.” Li dan rekan penulis menganalisis data penginderaan jauh yang dikumpulkan oleh instrumen Moon Mineralogy Mapper di misi Chandrayaan 1 India antara tahun 2008 dan 2009.

Secara khusus mereka menilai perubahan pembentukan air saat Bulan melintasi magnetotail Bumi, yang mencakup lembaran plasma. “Yang mengejutkan saya, pengamatan penginderaan jauh menunjukkan bahwa pembentukan air di magnetotail Bumi hampir sama dengan saat Bulan berada di luar magnetotail Bumi,” kata Li. “Hal ini menunjukkan bahwa, di magnetotail, mungkin terdapat proses pembentukan tambahan atau sumber air baru yang tidak terkait langsung dengan implantasi proton angin matahari.

Secara khusus, radiasi oleh elektron berenergi tinggi menunjukkan efek yang serupa dengan proton angin matahari.” “Secara keseluruhan, temuan ini dan temuan saya sebelumnya mengenai kutub bulan yang berkarat menunjukkan bahwa bumi sangat terikat dengan Bulan dalam banyak aspek yang belum diketahui,” kata Li.

Jurnal Referensi:

S. Li, A. R. Poppe, B. M. Jones, O. J. Tucker, W. M. Farrell, T. M. Orlando, A. R. Hendrix. 2023.  Formation of lunar surface water associated with high-energy electrons in Earth’s magnetotail. Nature Astronomy, 2023; DOI: 10.1038/s41550-023-02081-y

https://www.nature.com/articles/s41550-023-02081-y

Tags:

Share:

Related Post

Tinggalkan komentar