Begadang dapat Meningkatkan Risiko Diabestes

Mahsun saleh S.Si

0 Comment

Link

Sebuah studi baru memiliki pesan penting bagi orang-orang yang menganggap diri mereka suka tidur malam. Begadang dapat Meningkatkan Risiko Diabestes

Baca juga: Hubungan Kurang Tidur dengan Tekanan Darah Tinggi dan Keseimbangan Mikrobioma Usus

Peneliti dari Brigham and Women’s Hospital, salah satu pendiri sistem layanan kesehatan Mass General Brigham, menemukan bahwa orang yang tidur dan bangunnya terlambat memiliki gaya hidup yang kurang sehat dan berisiko lebih besar terkena diabetes dibandingkan mereka yang memiliki kebiasaan tidur lebih awal. Hasilnya dipublikasikan di Annals of Internal Medicine. “Kronotipe, atau preferensi sirkadian, mengacu pada waktu tidur dan bangun yang disukai seseorang dan sebagian ditentukan secara genetik sehingga mungkin sulit untuk diubah,” kata penulis terkait Tianyi Huang, MSc, ScD, ahli epidemiologi asosiasi di Divisi Channing Brigham. Kedokteran Jaringan.

Para peneliti sebelumnya menemukan bahwa orang dengan jadwal tidur yang lebih tidak teratur memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes dan penyakit kardiovaskular, dan orang dengan kronotipe malam hari lebih cenderung memiliki pola tidur tidak teratur. Untuk penelitian ini, mereka ingin memahami hubungan antara kronotipe dan risiko diabetes dan juga melihat peran faktor gaya hidup.

Data Penelitian

Tim menganalisis data dari 63.676 perawat wanita dari Nurses’ Health Study II yang dikumpulkan dari tahun 2009-2017 dan mencakup kronotipe yang dilaporkan sendiri (sejauh mana peserta menganggap diri mereka sebagai orang yang suka malam atau orang yang suka bangun pagi), kualitas makanan, berat badan dan indeks massa tubuh, waktu tidur, perilaku merokok, penggunaan alkohol, aktivitas fisik, dan riwayat diabetes keluarga.

Tim menentukan status diabetes dari laporan diri dan catatan medis para peserta. Sekitar 11 persen peserta melaporkan memiliki kronotipe ‘pasti malam’ dan sekitar 35 persen melaporkan memiliki kronotipe ‘pasti pagi’. Populasi yang tersisa, sekitar setengahnya, diberi label ‘intermediate’, yang berarti mereka tidak teridentifikasi sebagai tipe pagi atau sore hari atau hanya sedikit lebih banyak dibandingkan tipe lainnya.

Kronotipe

Kronotipe adalah kecenderungan alami tubuh Anda untuk tidur dan istirahat pada waktu tertentu. Ini dipengaruhi oleh ritme sirkadian Anda, yang merupakan jam biologis internal yang mengatur siklus tidur-bangun, suhu tubuh, hormon, dan fungsi tubuh lainnya.

Ada tiga jenis kronotipe utama:

  • Morning lark: Orang dengan kronotipe ini cenderung bangun pagi dan merasa paling produktif di pagi hari. Mereka biasanya tertidur lebih awal di malam hari.
  • Night owl (burung hantu): Orang dengan kronotipe ini cenderung bangun dan tidur lebih larut daripada morning lark. Mereka biasanya merasa paling produktif di malam hari.
  • In-betweeners (orang tengah)**: Orang dengan kronotipe ini berada di antara morning lark dan night owl. Mereka biasanya bangun dan tidur pada waktu yang sedang, dan mereka merasa paling produktif pada siang hari.

Kronotipe Anda sebagian besar ditentukan oleh genetika, tetapi juga dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor lain seperti usia, lingkungan, dan kebiasaan tidur.

Hasil Studi

Kronotipe malam hari dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes sebesar 72 persen sebelum memperhitungkan faktor gaya hidup. Setelah memperhitungkan faktor gaya hidup, kronotipe malam hari dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes sebesar 19 persen. Di antara mereka yang menjalani gaya hidup paling sehat dalam penelitian ini, hanya 6 persen yang memiliki kronotipe malam hari. Di antara mereka yang memiliki gaya hidup paling tidak sehat, 25 persennya adalah kronotipe malam hari.

Mereka yang memiliki kronotipe malam hari ditemukan lebih cenderung minum alkohol dalam jumlah lebih banyak, memiliki pola makan berkualitas rendah, kurang tidur setiap malam, merokok, dan memiliki berat badan, BMI, dan tingkat aktivitas fisik dalam kisaran tidak sehat. .


Ada kemungkinan bahwa faktor-faktor lain berkontribusi terhadap kronotipe seseorang, kecenderungan terhadap kebiasaan tidak sehat, dan risiko diabetes. Selanjutnya, para peneliti berencana untuk menyelidiki faktor genetik yang menentukan kronotipe dan hubungannya dengan penyakit kardiovaskular, selain diabetes, pada populasi yang lebih besar dan beragam. “Jika kita dapat menentukan hubungan sebab akibat antara kronotipe dan diabetes atau penyakit lainnya, dokter dapat merancang strategi pencegahan yang lebih baik untuk pasiennya,” kata Kianersi.

Demikian artikel tentang Begadang dapat Meningkatkan Risiko Diabestes. Semoga bermanfaat

Jurnal Referensi:

Sina Kianersi, Yue Liu, Marta Guasch-Ferré, Susan Redline, Eva Schernhammer, Qi Sun, Tianyi Huang. Chronotype, Unhealthy Lifestyle, and Diabetes Risk in Middle-Aged U.S. Women. Annals of Internal Medicine, 2023; DOI: 10.7326/M23-0728

https://doi.org/10.7326/M23-0728

Tags:

Share:

Related Post

Tinggalkan komentar