Ad Widget

Anak dengan Pengasuhan Berkualitas Lebih Sukses dalam sains

Ad Widget
menenangkan anak nangis dengan hp

Pengasuhan anak yang berkualitas adalah upaya yang dilakukan oleh orang tua atau pengasuh lainnya untuk memenuhi kebutuhan fisik, emosional, sosial, dan kognitif anak dengan cara yang positif dan efektif. Anak dengan Pengasuhan Berkualitas Lebih Sukses dalam sains

Baca juga: Cara Menemukan Bakat Anak dan Dukungan yang Tepat

10 Cara Berkualitas Mengasuh anak

Berikut adalah beberapa karakteristik dari pengasuhan anak berkualitas:

1. Kasih sayang dan perhatian yang cukup

Anak-anak membutuhkan kasih sayang dan perhatian dari orang dewasa untuk tumbuh dan berkembang dengan baik.

2. Batasi penggunaan teknologi

Anak-anak membutuhkan interaksi sosial dan aktivitas fisik untuk tumbuh dan berkembang dengan baik. Oleh karena itu, penggunaan teknologi harus dibatasi dan diawasi dengan baik.

3. Berikan batasan yang jelas

Anak-anak membutuhkan batasan yang jelas dan konsisten untuk membantu mereka memahami apa yang kita harapkan dari mereka dan apa yang tidak.

4. Dorong kemandirian

Anak-anak memerlukan kesempatan untuk mengambil keputusan dan melakukan hal-hal secara mandiri, sehingga mereka dapat belajar dan tumbuh dalam lingkungan yang aman dan terkendali.

5. Berikan dukungan emosional

Anak-anak perlu merasa mendapat dukungan secara emosional oleh orang dewasa di sekitar mereka. Ini meliputi memberikan pujian dan penghargaan atas prestasi mereka, serta membantu mereka mengatasi rasa takut dan kecemasan.

6. Berikan pengarahan yang positif

Anak-anak perlu mendapat arahan yang positif dan membangun untuk membantu mereka mengembangkan kemampuan sosial, keterampilan interpersonal, dan kemampuan akademik.

7. Jaga komunikasi yang efektif

Orang dewasa perlu menjaga komunikasi yang efektif dengan anak-anak untuk membantu mereka memahami cara mengatasi masalah atau tantangan yang muncul.

8. Berikan lingkungan yang aman dan terkendali

Anak-anak perlu merasa aman dan terkendali di sekitar orang dewasa di sekitar mereka, sehingga mereka dapat berkembang dengan baik dan mendapatkan pengalaman positif dari lingkungan di sekitar mereka.

9. Berikan teladan yang positif

Orang dewasa perlu memberikan teladan yang positif bagi anak-anak, yang termasuk cara berbicara, bertindak, dan menangani konflik.

10. Libatkan diri dalam kegiatan positif

Orang dewasa perlu terlibat dalam kegiatan positif dengan anak-anak, termasuk membaca buku, bermain game, melakukan kegiatan fisik, dan melakukan kegiatan sosial yang positif.

Manfaat Pengasuhan Berkualitas Bagi Anak untuk Kesuksesan

Hasil kami menunjukkan bahwa kualitas pengasuhan pada anak usia dini dapat membangun landasan yang kuat untuk keberhasilan  Science, Technology, Engineering and Mat (STEM) kata penulis studi Andres S. Bustamante, PhD, dari University of California Irvine.

Berinvestasi dalam pengasuhan anak yang berkualitas dan pendidikan anak usia dini dapat membantu memperbaiki kurangnya representasi populasi ras dan etnis yang beragam di bidang STEM. Penelitian ini p dalam jurnal Developmental Psychology.

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa kualitas pengasuhan yang lebih tinggi pada anak usia dini dikaitkan dengan kesiapan sekolah yang lebih baik untuk anak kecil dari keluarga berpenghasilan rendah. Tetapi tidak banyak yang melihat bagaimana efek pengasuhan anak usia dini meluas ke sekolah menengah, dan bahkan lebih sedikit lagi yang berfokus secara khusus pada mata pelajaran STEM, menurut Bustamante.

Penelitian

Untuk menyelidiki pertanyaan-pertanyaan tersebut, Bustamante dan rekannya meneliti data dari 979 keluarga yang berpartisipasi dalam National Institute of Child Health and Human Development Study of Early Child Care and Youth Development, sejak anak tersebut lahir pada tahun 1991 hingga 2006.

Sebagai bagian dari penelitian, pengamat terlatih mengunjungi tempat penitipan anak dan prasekolah semua anak yang terdaftar selama 10 jam atau lebih per minggu. Pengamat mengunjungi saat anak berusia 6, 15, 24, 36 dan 54 bulan, dan menilai dua aspek pengasuhan anak: sejauh mana pengasuh menyediakan lingkungan yang hangat dan mendukung serta menanggapi minat dan emosi anak, dan Jumlah stimulasi kognitif yang mereka berikan melalui penggunaan bahasa yang kaya, mengajukan pertanyaan untuk menyelidiki pemikiran anak, dan memberikan umpan balik untuk memperdalam pemahaman konsep anak.

Para peneliti kemudian melihat bagaimana kinerja siswa dalam mata pelajaran STEM di sekolah dasar dan menengah. Untuk mengukur keberhasilan STEM, mereka memeriksa nilai anak-anak pada bagian matematika dan penalaran dari tes standar di kelas tiga sampai lima.

Untuk mengukur prestasi sekolah menengah, para peneliti melihat nilai ujian standar dan kursus sains paling maju yang diselesaikan siswa, kursus matematika paling maju yang diselesaikan, IPK dalam kursus sains, dan IPK dalam kursus matematika.

Hubungan Kualitas Pengasuhan dengan Kesuksesan STEM

Secara keseluruhan, mereka menemukan bahwa kedua aspek kualitas pengasuhan (lebih banyak stimulasi kognitif dan sensitivitas-responsif pengasuh yang lebih baik) memprediksi pencapaian STEM yang lebih besar di akhir sekolah dasar (kelas tiga, empat dan lima), yang pada gilirannya memprediksi pencapaian STEM yang lebih besar di sekolah menengah pada usia 15.

Pengasuhan yang sensitif dan responsif pada anak usia dini merupakan prediktor yang lebih kuat dari kinerja STEM sekolah menengah untuk anak-anak dari keluarga berpenghasilan rendah dibandingkan dengan anak-anak dari keluarga berpenghasilan tinggi. “

Hipotesis kami adalah bahwa stimulasi kognitif akan lebih kuat terkait dengan hasil STEM karena interaksi semacam itu memberikan dasar untuk eksplorasi dan penyelidikan, yang merupakan kunci dalam pembelajaran STEM,” kata Bustamante.

“Namun, yang kami lihat adalah sensitivitas pengasuh dan daya tanggap sama seperti prediksi hasil STEM selanjutnya, menyoroti pentingnya perkembangan dan pengaturan sosial emosional anak-anak yang mendukung keterampilan kognitif dan sosial emosional.

Secara keseluruhan, kata Bustamante, penelitian dan teori menunjukkan bahwa praktik perawatan dini berkualitas tinggi mendukung fondasi yang kuat untuk pembelajaran sains. “Bersama-sama, hasil ini menyoroti stimulasi dan kepekaan kognitif pengasuh serta daya tanggap pada anak usia dini sebagai area investasi untuk memperkuat pipa STEM, terutama untuk anak-anak dari rumah tangga berpenghasilan rendah.”

Jurnal Referensi:

Andres S. Bustamante, Vanessa N. Bermudez, Ashlee B. Belgrave, Karlena D. Ochoa, Deborah Lowe Vandell. 2023. Quality of early childcare and education predicts high school STEM achievement for students from low-income backgrounds.. Developmental Psychology, 2023; DOI: 10.1037/dev0001546

Related Posts

Ad Widget

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *