Obat Alami Virus HIV dari Akar Astragalus

Obat alami virus HIV

Virus HIV adalah spesies virus penyebab AIDS. Virus ini menyerang sistem kekebalan tubuh manusia sehingga tubuh menjadi lemah dalam melawan infeksi. Obat Alami Virus HIV dari Akar Astragalus

Sampai saat ini virus HIV ini menjadi virus yang sangat sulit di obati, penanganan yang paling banyak adalah membuat virus tidak aktif, namun tidak dapat membunuhnya sehingga bisa aktif kapan saja. Adapun terapi yang terbukti efisien harganya sangat mahal.

Baca juga: Obat alami kangker dari tanaman Gelum

Obat Alami virus HIV

Sebuah penelitian baru dari Universitas California – Los Angeles (UCLA) Institute menemukan bahwa bahan kimia dari akar Astragalus. Tanaman ini sering digunakan dalam terapi herbal Cina, dapat mencegah atau memperlambat pemendekan telomer progresif, yang dapat menjadikannya senjata utama dalam perang melawan HIV.

“Ini berpotensi ditambahkan atau bahkan mungkin menggantikan ART (terapi antiretroviral yang sangat aktif), yang tidak dapat ditoleransi dengan baik oleh beberapa pasien dan juga mahal,”.  Kata rekan penulis penelitian Rita Effros, seorang profesor patologi dan obat-obatan laboratorium di Sekolah Kedokteran David Geffen di UCLA dan anggota Institut AIDS UCLA.

Telomer adalah wilayah di ujung setiap kromosom sel yang mengandung urutan DNA berulang tetapi tidak ada gen. Telomere bertindak untuk melindungi ujung kromosom dan mencegahnya menyatu bersama, seperti ujung plastik yang menjaga agar tali sepatu tidak terurai.

Setiap kali sel membelah, telomer menjadi lebih pendek, akhirnya menyebabkan sel mencapai tahap penuaan replikatif, ketika tidak lagi bisa membelah. Ini tampaknya menunjukkan bahwa sel telah mencapai tahap akhir.

Telomer dan Pembelahan sel

Banyak pembelahan sel harus terjadi dalam sistem kekebalan agar sistem berfungsi dengan baik. Sebagai contoh, sel T CD8 “pembunuh” yang membantu melawan infeksi memiliki reseptor unik untuk antigen tertentu. Ketika virus memasuki tubuh, sel-T pembunuh yang reseptornya mengenali virus itu menciptakan, melalui pembelahan, versi diri mereka yang melawan penyerang. Secara umum, telomer dalam sel cukup panjang sehingga mereka dapat membelah berkali-kali tanpa masalah. Selain itu, ketika melawan infeksi, sel-T dapat mengaktifkan enzim telomerase, yang dapat mencegah pemendekan telomer.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *