Cara Menyimpan Anggur Bersoda (Sampanye) Agar Tetap Bergelembung

Mahsun saleh S.Si

0 Comment

Link

“Sampagne” adalah sebutan bahasa Indonesia untuk minuman anggur berbuih yang berasal dari daerah Champagne di Prancis. Cara Menyimpan Anggur Bersoda (Sampanye) Agar Tetap Bergelembung

Minuman ini dibuat dengan menggunakan metode fermentasi sekunder di dalam botol, yang menghasilkan gelembung-gelembung karbon dioksida yang memberikan rasa segar dan khas pada minuman tersebut. Sampanye biasanya dikonsumsi pada acara-acara khusus dan perayaan, dan sering dianggap sebagai simbol kemewahan dan keanggunan.

Baca juga: Akibat Ayah Meminum Alkohol pada Perkembangan Janin

Sampanye dan anggur bersoda lainnya mendapatkan rasa bergelembung dan menggelitik dari karbon dioksida, yang muncul selama putaran kedua fermentasi yang terjadi di dalam botolnya. Menggabungkan ragi, gula, dan anggur meluncurkan produksi gas ini dan alkohol tambahan.

Anggur kehilangan Karbon dioksida seiring waktu

Meskipun ragi mati dalam beberapa bulan, aroma kompleks berkembang seiring dengan usia botol yang tidak terganggu selama 15 bulan hingga beberapa dekade. Tetapi pada saat yang sama, minuman tersebut kehilangan karbon dioksida, yang perlahan-lahan keluar melalui tutup atau gabus logam yang tertutup rapat.

Jadi, Gérard Liger-Belair dan rekannya ingin menjawab pertanyaan: Bagaimana ukuran botol memengaruhi berapa lama Anda dapat menua sampanye sebelum menjadi kempes? Para peneliti mengukur karbon dioksida dalam anggur sampanye berbeda yang berumur beberapa dekade, dan memperkirakan jumlah asli karbon dioksida hasil dari ragi.

Mereka menemukan bahwa jumlah gas di dalam bejana, yang tersegel dengan tutup logam, berkurang seiring bertambahnya usia botol. Misalnya, vintage tertua dari tahun 1974 kehilangan karbonasi paling banyak, hampir 80%. Selain itu, tim mengamati korelasi antara volume botol dan tingkat karbon dioksida, sehingga botol yang lebih besar menahan gas jauh lebih baik daripada yang lebih kecil.

Formula Menghitung Umur Simpan Sampanye Bergelembung

Pada akhirnya, para peneliti mengembangkan formula untuk menghitung umur simpan botol, atau berapa lama usia sampanye masih akan menghasilkan gelembung secara spontan saat Anda menuangkannya ke dalam gelas.

Mereka memperkirakan umur simpan 40 tahun untuk botol standar 750 mililiter, 82 tahun untuk botol 1,5 liter dan 132 tahun untuk botol 3 liter, setelah itu sampanye akan menjadi datar. Dari banyak pilihan sampanye tua mereka, hampir 50 tahun yang lalu, para peneliti mengatakan bahwa mereka telah menunjukkan bagaimana gelembung minuman dari waktu ke waktu tergantung pada ukuran botolnya.

Penulis mengakui kontribusi sampel dari Champagne Castelnau. Beberapa penulis adalah karyawan di Champagne Castelnau dan Pe-di, produsen sumbat untuk industri anggur.

Demikian artikel tentang Cara Menyimpan Anggur Bersoda (Sampanye) Agar Tetap Bergelembung. Semoga bermanfaat!

Jurnal Referensi:

Gérard Liger-Belair, Chloé Khennich, Carine Bailleul, Virginie Thollin, Clara Poteau, Clara Cilindre. 2023. Losses of Yeast-Fermented Carbon Dioxide during Prolonged Champagne Aging: Yes, the Bottle Size Does Matter!. ACS Omega, 2023; 8 (25): 22844 DOI: 10.1021/acsomega.3c01812

Tags:

Share:

Related Post

Tinggalkan komentar