Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Fakta Tentang Burung Pelatuk, Kepalanya Seperti Palu

Fakta Tentang Burung Pelatuk, Kepalanya Seperti Palu. Saintis! Jika kita melihat prilaku burung pelatuk yang membuat lubang di batang kayu yang keras, maka mungkin kita akan bertanya bagaimana kondisi otak mereka dengan pukulan sekeras itu?

Para ilmuan sebelumnya telah meberikan gagasan bahwa tengkorak mereka bertindak seperti helm penyerap goncangan. Namun sekarang, para peneliti telah membantah gagasan ini, dengan mengatakan bahwa kepala mereka bertindak lebih seperti palu kaku. Alasannya, berdasarkan perhitungan studi, peredam kejut apa pun seperti helm akan menghalangi kemampuan mematuk burung pelatuk.

Baca juga: Cara bangau menentukan lokasi berburu

Sam Van Wassenbergh peneliti utama dan rekan-rekannya dari Universiteit Antwerpen, Belgia. Pertama-tama menghitung dampak perlambatan selama mematuk tiga spesies pelatuk. Mereka menggunakan data untuk membangun model biomekanik, yang membawa mereka pada kesimpulan bahwa penyerapan kejut apa pun pada tengkorak akan merugikan burung.

Apakah burung pelatuk tidak gegar otak?



Tapi jika tengkorak mereka tidak bertindak sebagai peredam kejut, apakah mematuk yang marah membahayakan otak mereka? Ternyata tidak. Sementara shock deselerasi dengan masing-masing mematuk melebihi ambang batas yang diketahui untuk gegar otak pada monyet dan manusia, otak pelatuk yang lebih kecil dapat menahannya. Van Wassenbergh mengatakan bahwa burung pelatuk bisa membuat kesalahan, misalnya jika mereka mematuk logam dengan kekuatan penuh. Tapi kebiasaan mematuk mereka pada batang pohon umumnya jauh di bawah ambang batas untuk menyebabkan gegar otak, bahkan tanpa tengkorak mereka yang bertindak sebagai helm pelindung.

"Tidak adanya penyerapan kejutan tidak berarti otak mereka dalam bahaya selama dampak yang tampaknya keras," kata Van Wassenbergh. "Bahkan guncangan terkuat dari lebih dari 100 pukulan yang dianalisis masih harus aman untuk otak burung pelatuk karena perhitungan kami menunjukkan beban otak yang lebih rendah daripada manusia yang menderita gegar otak."

Temuan ini membantah teori lama tentang penyerapan goncangan, yang telah dipopulerkan di media, buku, kebun binatang, dan banyak lagi, kata Van Wassenbergh. "Saat merekam burung pelatuk di kebun binatang, saya telah menyaksikan orang tua menjelaskan kepada anak-anak mereka bahwa burung pelatuk tidak sakit kepala karena mereka memiliki peredam kejut yang terpasang di kepala mereka," katanya. "Mitos penyerapan kejutan pada burung pelatuk ini sekarang dipatahkan oleh temuan kami."

Dari sudut pandang evolusi, dia mengatakan temuan itu mungkin menjelaskan mengapa tidak ada burung pelatuk dengan otot kepala dan leher yang jauh lebih besar. Sementara burung pelatuk yang lebih besar dapat memberikan kecupan yang lebih kuat, gegar otak kemungkinan akan menyebabkan masalah besar bagi mereka.

Manfaat Penelitian

Temuan ini juga memiliki beberapa implikasi praktis, tambahnya, mengingat bahwa para insinyur sebelumnya telah menggunakan anatomi kerangka tengkorak burung pelatuk sebagai sumber inspirasi untuk pengembangan bahan penyerap goncangan dan helm. Temuan baru menunjukkan itu bukan ide yang bagus, mengingat anatomi pelatuk meminimalkan penyerapan kejutan.

Van Wassenbergh mencatat bahwa penelitian lain baru-baru ini oleh timnya menunjukkan bahwa paruh burung pelatuk sering tersangkut, tetapi burung-burung itu membebaskan diri dengan cepat dengan gerakan bergantian bagian atas dan bawah paruh mereka. Mereka sekarang mempelajari bagaimana bentuk paruh disesuaikan untuk mematuk.

Fakta Tentang Burung Pelatuk, Kepalanya Seperti Palu

Kesimpulan penelitian, yaitu:
  • Tengkorak burung platuk tidak berfungsi seperti helm yang menyerap kejutan
  • Patukan burung platuk masih di bawah ambang batas yang diukur berdasarkan masa otak
  • Burung pelatuk seperti penebang profesional, mereka mematuk dari atas dan bawah secara bergantian agar paruh tidak tersangkut.


Penelitian ini didukung oleh hibah dari University of Antwerp, Agence National de la Recherche, dan program Horizon 2020 Uni Eropa.

Jurnal Referensi:

Sam Van Wassenbergh, Maja Mielke, Christine Böhmer, Erica J. Ortlieb, Robert E. Shadwick, Anick Abourachid. Woodpeckers minimize cranial absorption of shocks. Current Biology, 2022; DOI: 10.1016/j.cub.2022.05.052


Post a Comment for "Fakta Tentang Burung Pelatuk, Kepalanya Seperti Palu"