Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Api ditemukan 800.000 tahun lalu, Penemuan terbaru

Api ditemukan 800.000 tahun lalu, Penemuan terbaru. Teknologi terus mengalami kemajuan, sains pun ikut beradaptasi dengannya, bidang arkeologi sekarang sudah mulai menggunakan Artificial intelgent (AI) untuk menganalisa fosil peninggalan. Salah satu studi terbaru mungkin juga akan emperbaik klaim sebelumnya tentang penggunaan api pertama dalam sejatah manusia.

Mereka mengatakan bahwa di mana ada asap, ada api, dan peneliti Weizmann Institute of Science bekerja keras untuk menyelidiki klaim itu, atau setidaknya menjelaskan apa itu "asap". Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di jurnal PNAS, para ilmuwan mengungkapkan metode canggih dan inovatif yang telah mereka kembangkan dan gunakan untuk mendeteksi jejak api nonvisual yang berasal dari setidaknya 800.000 tahun yang lalu, salah satu bukti paling awal yang diketahui untuk penggunaan api. Teknik yang baru dikembangkan mungkin memberikan dorongan ke arah jenis arkeologi yang lebih ilmiah dan didorong oleh data. Tetapi mungkin yang lebih penting adalah dapat membantu kita lebih memahami asal-usul kisah manusia, tradisi kita yang paling dasar dan sifat eksperimental dan inovatif kita.

Baca juga: Arkeolog menemukan bukti kehancuran kaum Nabi luth 

Penggunaan api yang dikendalikan oleh hominin kuno sebuah kelompok yang mencakup manusia dan beberapa anggota keluarga kita yang hipotesanya punah satu juta tahun yang lalu, hingga sekitar waktu para arkeolog percaya homo habilis memulai transisinya ke Homo erectus. Itu bukan kebetulan, karena didasarkan pada teori kerja, yang disebut "hipotesis memasak," adalah bahwa penggunaan api berperan penting dalam evolusi kita, tidak hanya untuk memungkinkan hominin tetap hangat, membuat alat-alat canggih dan menangkal predator tetapi juga untuk memperoleh kemampuan memasak.

Memasak daging tidak hanya menghilangkan patogen tetapi juga meningkatkan pencernaan protein yang efisien dan nilai gizi, membuka jalan bagi pertumbuhan otak. Satu-satunya masalah dengan hipotesis ini adalah kurangnya data: karena menemukan bukti arkeologis piroteknologi terutama bergantung pada identifikasi visual modifikasi yang dihasilkan dari pembakaran objek (terutama, perubahan warna), metode tradisional telah berhasil menemukan bukti luas penggunaan api tidak lebih dari 200.000 tahun. Meskipun ada beberapa bukti kebakaran yang berasal dari 500.000 tahun yang lalu, itu tetap jarang, dengan hanya lima situs arkeologi di seluruh dunia yang memberikan bukti yang dapat diandalkan tentang api kuno.

Bagaimana AI bekerja 

Api ditemukan 800.000 tahun lalu, Penemuan terbaru

"Kami mungkin baru saja menemukan situs keenam," kata Dr. Filipe Natalio dari Departemen Ilmu Tanaman dan Lingkungan Weizmann, yang sebelumnya berkolaborasi dengan Dr. Ido Azuri, dari Departemen Fasilitas Inti Kehidupan Weizmann, dan rekan-rekannya memberikan dasar untuk proyek ini. Bersama-sama mereka memelopori penerapan AI dan spektroskopi dalam arkeologi untuk menemukan indikasi pembakaran terkontrol alat-alat batu yang berasal dari antara 200.000 dan 420.000 tahun yang lalu di Israel. Sekarang mereka kembali, bergabung dengan mahasiswa PhD Zane Stepka, Dr. Liora Kolska Horwitz dari Hebrew University of Jerusalem dan Prof. Michael Chazan dari University of Toronto, Kanada. Tim meningkatkan ante dengan melakukan "ekspedisi memancing" membuang jauh ke dalam air dan melihat apa yang bisa mereka tarik kembali. "Ketika kami memulai proyek ini," kata Natalio, "para arkeolog yang telah menganalisis temuan dari Evron Quarry mengatakan kepada kami bahwa kami tidak akan menemukan apa pun. Kita seharusnya bertaruh."

Evron Quarry, yang terletak di Galilea Barat, adalah situs arkeologi terbuka yang pertama kali ditemukan pada pertengahan 1970-an. Selama serangkaian penggalian yang terjadi pada waktu itu dan dipimpin oleh Prof. Avraham Ronen, para arkeolog menggali 14 meter dan menemukan sejumlah besar fosil hewan dan alat Paleolitik yang berasal dari antara 800.000 dan 1 juta tahun yang lalu, menjadikannya salah satu situs tertua di Israel. Tak satu pun dari temuan dari situs atau tanah tempat mereka ditemukan memiliki bukti visual panas: abu dan arang terdegradasi dari waktu ke waktu, menghilangkan kemungkinan menemukan bukti visual terbakar. Jadi, jika para ilmuwan Weizmann ingin menemukan bukti api, mereka harus mencari lebih jauh.

Dengan metode AI yang akurat di tangan, tim dapat mulai memancing sinyal molekuler dari alat-alat batu yang digunakan oleh penghuni Evron Quarry hampir sejuta tahun yang lalu. Untuk tujuan ini, tim menilai paparan panas dari 26 alat batu api yang ditemukan di lokasi hampir setengah abad yang lalu. Hasilnya mengungkapkan bahwa alat-alat tersebut telah dipanaskan hingga suhu yang luas -- beberapa di antaranya melebihi 600°C.  Selain itu, dengan menggunakan teknik spektroskopi yang berbeda, mereka menganalisis 87 sisa-sisa fauna dan menemukan bahwa gading gajah yang punah juga menunjukkan perubahan struktural yang dihasilkan dari pemanasan.

Menurut tim peneliti, dengan melihat arkeologi dari perspektif yang berbeda, menggunakan alat baru, kita mungkin menemukan lebih dari yang kita duga sebelumnya. Metode yang mereka kembangkan dapat diterapkan, misalnya, di situs Paleolitik Bawah lainnya untuk mengidentifikasi bukti nonvisual penggunaan api. Selain itu, metode ini mungkin dapat menawarkan perspektif spatiotemporal yang diperbarui tentang asal-usul dan penggunaan api yang terkendali, membantu kita untuk lebih memahami bagaimana perilaku terkait piroteknologi hominin berevolusi dan mendorong perilaku lain. "Terutama dalam kasus kebakaran dini," kata Stepka, "jika kita menggunakan metode ini di situs arkeologi yang berusia satu atau dua juta tahun, kita mungkin belajar sesuatu yang baru."

Penelitian Dr. Natalio didukung oleh Yeda-Sela Center for Basic Research.

Demikian informasi Api ditemukan 800.000 tahun lalu, Penemuan terbaru. Semoga dapat menambah wawasan kita. 

 

Jurnal Referensi:

Zane Stepka, Liora Kolska Horwitz, Ido Azuri, Michael Chazan, Filipe Natalio. 2022. Hidden signatures of early fire at Evron Quarry (1.0 to 0.8 Mya). Proceedings of the National Academy of Sciences, 2022; 119 (25) DOI: 10.1073/pnas.2123439119

 

Post a Comment for "Api ditemukan 800.000 tahun lalu, Penemuan terbaru"