Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Kapan, dan Bagaimana Ayam Mulai Dipelihara dan Dimakan?

Kapan, dan Bagaimana Ayam Mulai Dipelihara dan Dimakan?. Penelitian baru membeei kita pemahaman baru tentang domestikasi ayam, penyebarannya di seluruh Asia ke barat, dan mengungkapkan perubahan cara mereka dirasakan dalam masyarakat selama 3.500 tahun terakhir.

Baca juga: Protein Osteopontin ayam

Pertanian Faktor utama Ayam mulai di Jinakkan

Para ahli telah menemukan bahwa hubungan dengan pertanian padi kemungkinan proses yang telah menyebabkan ayam menjadi salah satu hewan paling banyak di dunia. Mereka juga menemukan bukti bahwa ayam pada awalnya dianggap sebagai eksotika, dan beberapa abad kemudian digunakan sebagai sumber 'makanan'.

Studi Sebelumnya mengklaim bahwa ayam mulai didomestikasi 10.000 tahun yang lalu di Cina, Asia Tenggara, atau India, dan ayam hadir di Eropa lebih dari 7.000 tahun yang lalu.

Studi baru menunjukkan ini salah, dan bahwa kekuatan pendorong di balik domestikasi ayam adalah pertanian padi kering ke Asia Tenggara tempat nenek moyang liar mereka, unggas hutan merah, tinggal. Pertanian padi kering bertindak sebagai magnet yang menarik unggas hutan liar turun dari pohon, dan memulai hubungan yang lebih dekat antara manusia dan unggas hutan yang menghasilkan ayam.

Proses domestikasi ini berlangsung sekitar 1.500 SM di semenanjung Asia Tenggara. Penelitian ini menunjukkan bahwa ayam kemudian diangkut pertama kali melintasi Asia dan kemudian ke seluruh Mediterania di sepanjang rute yang digunakan oleh pedagang maritim Yunani, Etruria, dan Fenisia awal.

Selama Zaman Besi di Eropa, ayam dihormati dan umumnya tidak dianggap sebagai makanan. Penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa ayam paling awal dikubur sendirian dan tidak disembelih, dan banyak juga yang ditemukan terkubur bersama manusia. Jantan sering dikubur dengan ayam jantan dan betina dengan ayam betina.

Kekaisaran Romawi kemudian membantu mempopulerkan ayam dan telur sebagai makanan. Misalnya, di Inggris, ayam tidak dikonsumsi secara teratur sampai abad ketiga Masehi, sebagian besar di situs perkotaan dan militer.

Tulang ayam tertua di Thailand

Tim ahli internasional yang terdiri dari para ahli mengevaluasi kembali sisa-sisa ayam yang ditemukan di lebih dari 600 situs di 89 negara. Mereka memeriksa kerangka, lokasi pemakaman dan catatan sejarah mengenai masyarakat dan budaya di mana tulang-tulang itu ditemukan. Tulang tertua dari ayam domestik yang pasti ditemukan di Neolithic Ban Non Wat di Thailand tengah, dan berasal dari antara 1.650 dan 1.250 SM.

Tim juga menggunakan penanggalan radiokarbon untuk menetapkan usia 23 dari ayam paling awal yang diusulkan yang ditemukan di Eurasia barat dan Afrika barat laut.

Sebagian besar tulang jauh lebih baru dari yang diperkirakan sebelumnya. Hasilnya menghilangkan klaim ayam di Eropa sebelum milenium pertama SM dan menunjukkan bahwa mereka tidak tiba sampai sekitar 800 SM. Kemudian, setelah tiba di wilayah Mediterania, butuh hampir 1.000 tahun lebih lama bagi ayam untuk menjadi mapan di iklim yang lebih dingin di Skotlandia, Irlandia, Skandinavia, dan Islandia.

Kedua studi, yang diterbitkan dalam jurnal Antiquity and Proceedings of the National Academy of Sciences, dilakukan oleh para akademisi di universitas Exeter, Munich, Cardiff, Oxford, Bournemouth, Toulouse, dan universitas dan institut di Jerman, Prancis dan Argentina.

Profesor Naomi Sykes, dari University of Exeter, mengatakan: "Makan ayam sangat umum sehingga orang berpikir kita tidak pernah tidak memakannya. Bukti kami menunjukkan bahwa hubungan masa lalu kami dengan ayam jauh lebih kompleks, dan bahwa selama berabad-abad ayam dirayakan dan dihormati."

Profesor Greger Larson, dari University of Oxford, mengatakan: "Evaluasi ulang ayam yang komprehensif ini pertama-tama menunjukkan betapa salahnya pemahaman kita tentang waktu dan tempat domestikasi ayam. Dan yang lebih menarik lagi, kami menunjukkan bagaimana kedatangan pertanian padi kering bertindak sebagai katalis untuk proses domestikasi ayam dan penyebaran globalnya."

Dr Julia Best, dari Cardiff University mengatakan: "Ini adalah pertama kalinya penanggalan radiokarbon digunakan pada skala ini untuk menentukan pentingnya ayam di masyarakat awal. Hasil kami menunjukkan perlunya memberi tanggal langsung pada spesimen awal yang diusulkan, karena ini memungkinkan kami gambaran paling jelas tentang interaksi awal kami dengan ayam."

Profesor Joris Peters, dari LMU Munich dan Bavarian State Collection of Palaeoanatomy, mengatakan: "Dengan keseluruhan makanan berbasis sereal yang sangat mudah beradaptasi tetapi pada dasarnya, rute laut memainkan peran yang sangat penting dalam penyebaran ayam ke Asia, Oseania, Afrika, dan Eropa."

Dr Ophélie Lebrasseur, dari CNRS/Université Toulouse Paul Sabatier dan Instituto Nacional de Antropología y Pensamiento Latinoamericano, mengatakan: "Fakta bahwa ayam ada di mana-mana dan populer saat ini, namun didomestikasi relatif baru-baru ini mengejutkan. Penelitian kami menyoroti pentingnya perbandingan osteologis yang kuat, penanggalan stratigrafi yang aman, dan menempatkan temuan awal dalam konteks budaya dan lingkungan yang lebih luas."

Profesor Mark Maltby, dari Bournemouth University, mengatakan, "Studi-studi ini menunjukkan nilai museum dan pentingnya bahan arkeologi untuk mengungkapkan masa lalu kita."






Jurnal Referensi:

1. Julia Best, Sean Doherty, Ian Armit, Zlatozar Boev, Lindsey Büster, Barry Cunliffe, Alison Foster, Ben Frimet, Sheila Hamilton-Dyer, Tom Higham, Ophélie Lebrasseur, Holly Miller, Joris Peters, Michaël Seigle, Caroline Skelton, Rob Symmons, Richard Thomas, Angela Trentacoste, Mark Maltby, Greger Larson, Naomi Sykes. Redefining the timing and circumstances of the chicken's introduction to Europe and north-west Africa. Antiquity, 2022; 1 DOI: 10.15184/aqy.2021.90

2. Joris Peters, Ophélie Lebrasseur, Evan K. Irving-Pease, Ptolemaios Dimitrios Paxinos, Julia Best, Riley Smallman, Cécile Callou, Armelle Gardeisen, Simon Trixl, Laurent Frantz, Naomi Sykes, Dorian Q. Fuller, Greger Larson. The biocultural origins and dispersal of domestic chickens. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2022; 119 (24) DOI: 10.1073/pnas.2121978119

3. Dailyscience: Originalpost




Post a Comment for "Kapan, dan Bagaimana Ayam Mulai Dipelihara dan Dimakan?"