Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

China Menciptakan Babi Kloning yang Sepenuhnya oleh Robot

China Menciptakan Babi Kloning yang Sepenuhnya oleh Robot. Hallo saintis, kabar baru dari dunia sains. Peneliti China dari University of Nankai dilaporkan telah menemukan cara untuk mengkloning babi sepenuhnya melalui penggunaan robot yang berpotensi menandakan munculnya kloning otomatis hewan yang bergerak maju.

Prestasi itu berhasil dicapai ketika seekor babi pengganti yang berlokasi di College of Artificial Intelligence di Universitas Nankai di Tianjin berhasil melahirkan tujuh babi kloning pada bulan Maret bulan lalu. Makalah peer-review studi ini akan segera muncul di jurnal Engineering.

Baca juga: Amerika berhasil transplantasi jantung babi ke manusia


"Setiap langkah proses kloning diotomatisasi, dan tidak ada bantuan operasi manusia yang terlibat," kata Liu Yaowei, yang berkontribusi pada pengembangan sistem dan proses.

Sebelumnya, universitas telah berhasil menghasilkan anak babi yang dikloning menggunakan robot, namun banyak bagian yang masih melibatkan operasi manusia, sehingga menimbulan margin kesalahan yang tinggi.

Sejak itu para peneliti china terus berupaya untuk meningkatkan algoritmanya yang sepenuhnya proses dilakukan oleh robot.

"Sistem bertenaga AI kami dapat menghitung regangan di dalam sel dan mengarahkan robot untuk menggunakan kekuatan minimal untuk menyelesaikan proses kloning, yang mengurangi kerusakan sel yang disebabkan oleh tangan manusia," kata Liu.

Manfaat penemuan babi cloning robot



Penemuan ini tentunya bermanfaat dalam menyediakan pasokan makanan berkelanjutan serta solusi Krisis pangan dunia. Sebuah metode baru yang sangat disambut baik untuk pengadaan daging babi. Sebagai konsumen daging babi terbesar di dunia, negara ini selama bertahun-tahun mengandalkan impor babi murni melalui system budiaya dan hal itu menimbulkan biaya yang relatif besar. Selanjutnya babi impor dari china akan semakin besar serta penyediaan yang cepat.

Dia menyebutkan bahwa transfer nuklir sel somatik merupakan cara tradisional kloning relatif membosankan dan memakan waktu di bawah mikroskop dibandingkan dengan sistem baru ini.

Proses transfer sel somtik membutuhkan sel telur, atau oosit, dan sel tubuh, juga dikenal sebagai sel somatik yang terakhir diambil dari hewan yang akan dikloning. Para peneliti mengeluarkan nukleus dari sel telur, yang dapat berasal dari hewan lain, dan menggantinya dengan yang dari sel tubuh.

Pada tahun 2017, kelompok Universitas Nankai menghasilkan anak babi pertama di dunia yang dikloning menggunakan robot, meskipun Liu mengatakan beberapa bagian dari proses – termasuk pengangkatan inti sel telur – masih harus dilakukan oleh manusia. Sistem baru ini bisa menjadi revolusioner jika berhasil didistribusikan dalam skala besar.

Dalam lima tahun terakhir, tim juga telah mampu meningkatkan tingkat keberhasilan perkembangan embrio kloning dari 21 persen menjadi 27,5 persen, kata Liu, dibandingkan dengan tingkat keberhasilan 10 persen untuk operasi manual.

Sebelumnya, Pan Dengke pendiri Clonorgan Biotechnology di Chengdu dan mantan peneliti di Akademi Ilmu Pertanian China mengatakan telah bekerja untuk membuat lebih dari 1.000 klon dengan tangan setiap hari, yang menyebabkan dia mengalami sakit punggung sebagai akibat dari kesulitan proses tradisional, katanya.

Namun, karena proses baru ini menggunakan robot, tingkat keberhasilan proses kloning terutama lebih tinggi karena tingkat sel yang rusak lebih rendah.

Masalah ini sejauh ini telah menahan meluasnya penggunaan metode kloning, tetapi sekarang bisa menjadi non-faktor jika metode robotik terbukti konsisten bahkan mungkin sampai dikembangkan menjadi kit kloning yang dapat digunakan oleh perusahaan dan lembaga yang berurusan dengan cloning di banyak negara.

Artikel 'China Menciptakan Babi Kloning yang Sepenuhnya oleh Robot' ini sebagai bahan pengetahuan akan kemajuan bioteknologi saat ini. 


 




Post a Comment for "China Menciptakan Babi Kloning yang Sepenuhnya oleh Robot"