Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Manusia Prasejarah Menggunakan Api untuk Membuat Karya Seni

Manusia Prasejarah Menggunakan Api untuk Membuat Karya Seni. Diawal prasejarah, manusia prasejarah telah menggunakan teknik yang para seniman gunakan saat ini yaitu, pengaruh cahaya dan panas dalam sebuah karya seni. 

Sebuah studi baru dari University of York Melakukan sebuah pemeriksaan terhadap 50 batu berukir yang digali di Prancis dengan desain artistik sekitar 15.000 tahun yang lalu dan memiliki pola kerusakan panas yang menunjukkan bahwa mereka diukir dekat dengan cahaya api.

Peneliti melihat koleksi batu berukir, yang dikenal sebagai plakat, yang sekarang disimpan di British Museum. Mereka kemungkinan dibuat menggunakan alat-alat batu oleh orang Magdalena, budaya pemburu-pengumpul awal yang berasal dari antara 23.000 dan 14.000 tahun yang lalu.

Metode dan Analisa 



Para peneliti mengidentifikasi pola kerusakan panas merah muda di sekitar tepi beberapa batu, memberikan bukti bahwa mereka telah ditempatkan di dekat api.

Baca juga: Bukti Ilmiah kehancuran kaum sodom, Kota Nabi Luth

Setelah penemuan mereka, para peneliti telah bereksperimen dengan mereplikasi batu itu sendiri dan menggunakan model 3D dan perangkat lunak realitas virtual untuk membuat ulang plakat seperti yang akan dilihat oleh seniman prasejarah: di bawah kondisi cahaya api unggun dan dengan garis putih segar yang dibuat oleh pengukir menjadi batu ribuan tahun yang lalu.

Penulis utama studi tersebut, Dr Andy Needham dari Departemen Arkeologi di Universitas York dan Co-Direktur Pusat Penelitian Arkeologi Eksperimental York mengatakan: "Sebelumnya telah diasumsikan bahwa kerusakan akibat panas yang terlihat pada beberapa plak kemungkinan besar disebabkan oleh kecelakaan, tetapi percobaan dengan plakat replika menunjukkan kerusakan lebih konsisten dengan sengaja diposisikan dekat dengan api.

"Di zaman modern, kita mungkin menganggap seni diciptakan di atas kanvas kosong di siang hari atau dengan sumber cahaya tetap; tetapi sekarang kita tahu bahwa orang-orang 15.000 tahun yang lalu menciptakan seni di sekitar api di malam hari, dengan bentuk dan bayangan yang berkedip-kedip. ."

Bekerja di bawah kondisi ini akan memiliki efek dramatis pada cara orang prasejarah mengalami penciptaan seni, kata para peneliti. Ini mungkin telah mengaktifkan kapasitas evolusioner yang dirancang untuk melindungi kita dari pemangsa yang disebut "Pareidolia," di mana persepsi memaksakan interpretasi yang bermakna seperti bentuk binatang, wajah, atau pola yang tidak ada.

Dr Needham menambahkan: "Menciptakan seni dengan cahaya api akan menjadi pengalaman yang sangat mendalam, mengaktifkan berbagai bagian otak manusia. Kita tahu bahwa bayangan dan cahaya yang berkedip-kedip meningkatkan kapasitas evolusioner kita untuk melihat bentuk dan wajah pada benda mati dan ini mungkin membantu menjelaskan alasannya. itu umum untuk melihat desain plakat yang telah menggunakan atau mengintegrasikan fitur alami di batu untuk menggambar hewan atau bentuk artistik."

Era Magdalena

Era Magdalena yaitu dimana perkembangan seni awal, dari seni gua dan dekorasi alat dan senjata hingga ukiran batu dan tulang.

Rekan penulis studi ini, mahasiswa PhD Izzy Wisher dari Departemen Arkeologi di Universitas Durham, mengatakan: "Selama periode Magdalena, kondisi sangat dingin dan lanskap lebih terbuka. Sementara orang beradaptasi dengan baik terhadap dingin, mengenakan pakaian hangat yang terbuat dari kulit dan bulu binatang, api masih sangat penting untuk menjaga kehangatan.Temuan kami memperkuat teori bahwa pancaran hangat api akan menjadikannya pusat komunitas untuk pertemuan sosial, bercerita, dan membuat karya seni.

"Pada saat banyak waktu dan usaha akan dihabiskan untuk mencari makanan, air dan tempat tinggal, sangat menarik untuk berpikir bahwa orang masih menemukan waktu dan kapasitas untuk menciptakan seni. Ini menunjukkan bagaimana kegiatan ini telah membentuk bagian dari apa yang membuat kita manusia selama ribuan tahun dan menunjukkan kompleksitas kognitif orang prasejarah."

Demikian artikel Manusia Prasejarah Menggunakan Api untuk Membuat Karya Seni . Semoga menambah wawasan

Jurnal Refrensi:

  • Andy Needham, Andrew Langley, Matthew Amy,  Izzy Wisher, Aimée Little. Art by firelight? Using experimental and digital techniques to explore Magdalenian engraved plaquette use at Montastruc (France). PLOS ONE, 2022; 17 (4): e0266146 DOI: 10.1371/journal.pone.0266146


Post a Comment for "Manusia Prasejarah Menggunakan Api untuk Membuat Karya Seni "