Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Komposisi Debu di dalam Rumah, Termasuk Sel Kulit Mati

Komposisi Debu di dalam Rumah, Termasuk Sel Kulit Mati. Ada mitos yang mungkin pernah saintis dengar, bahwa debu rumah sebagian besar adalah kulit manusia. Namun, mungkin ada sedikit benar bahwa Sel-sel kulit adalah bagian dari susunan debu rumah, tetapi tentu bukan semuanya. 

Debu dalam rumah  bisa berasal dari cat, serat, jamur, rambut, bahan bangunan, serbuk sari, bakteri, virus, bagian tubuh serangga, serpihan kulit, abu, jelaga, mineral, dan potongan-potongan tanah, menurut Pusat Arsitektur Kanada.

Baca juga: Efek polusi udara bagi kesehatan

Daftar itu didasarkan pada Studi Debu di Kanada, di mana para peneliti mengumpulkan sampel debu dari 1.025 rumah kanada untuk mengukur prevalensi timbal. Proporsi masing-masing komponen bervariasi dari rumah tangga ke rumah tangga. Rumah yang baru dibangun, misalnya, mungkin memiliki banyak debu drywall atau debu lain dari konstruksi yang masih mengambang di sekitar. Sebuah rumah di dekat jalan yang sibuk kemungkinan akan menampung tingkat polutan luar ruangan yang lebih tinggi dari knalpot mobil dibandingkan dengan rumah di antah berantah. Dalam Studi Debu Kanada, rumah-rumah yang lebih tua umumnya memiliki tingkat timbal yang lebih tinggi dalam debu rumah mereka, tidak mengherankan mengingat bahwa cat timah dan bensin bertimbal dihapus pada akhir 1970-an.

Komposis debu dalam rumah

Komposisi Debu di dalam Rumah, Termasuk Sel Kulit Mati

Menurut sebuah studi tahun 2009 tentang debu rumah di AS. Hasilnya: 60% komponen debu berasal dari dalam ruangan, dan 40% berasal dari kotoran dan bahan lain yang dilacak dari luar. 60% dalam ruangan itu mencakup segala sesuatu mulai dari serat organik  hingga bahan bangunan, bukan hanya kulit yang rontok.

Orang-orang menjatuhkan banyak sel kulit saat mereka menjalankan bisnis mereka. Menurut American Chemical Society, rata-rata orang dewasa kehilangan sekitar 500 juta sel kulit setiap hari, atau 0,001 hingga 0,003 ons (0,03 hingga 0,09 gram) serpihan kulit per jam.

Menurut Mary Roach 's "Packing for Mars, W.W. Norton & Company (2011) bagian dari persiapan pada 1960-an untuk mengirim manusia ke bulan yang melibatkan subjek uji menghindari mandi selama dua minggu untuk mensimulasikan potensi masalah yang mungkin diakibatkan oleh akumulasi kulit dan minyak di dalam kapsul luar angkasa kecil. (Komandan Frank Borman dari misi Gemini 7, orbit latihan 14 hari untuk misi bulan, melaporkan  penumpukan sel-sel kulit di kulit kepalanya, tetapi astronot crewmate-nya Jim Lovell memberi tahu Roach bahwa tidak ada masalah dengan sel kulit zero-G mengambang di pesawat itu.)   

Namun, tidak semua serpihan kulit mati mengelupas ke lantai rumah Anda; banyak potongan mengalir di saluran pembuangan di bak mandi atau pancuran, dan yang lainnya terkandung oleh pakaian dan akhirnya dibilas di mesin cuci.

Bukan hal buruk untuk memiliki debu ringan dari kulit yang dibuang di rumah Anda. Satu studi tahun 2011, menemukan bahwa kadar kolesterol dan squalene yang lebih tinggi (minyak yang ditemukan di kulit mati) dalam debu dikaitkan dengan kadar ozon yang lebih rendah di dalam ruangan.  Ozon merupakan polutan yang dapat menyebabkan iritasi paru-paru. Ozon bereaksi dengan minyak seperti squalene dan kolesterol, dan studi tahun 2011 menemukan bahwa squalene dalam debu dapat mengurangi ozon dalam ruangan antara 2% dan 15%. 

Semoga artikel Komposisi Debu di dalam Rumah, Termasuk Sel Kulit Mati. Menambah wawasan kita. 

Refrensi:

  • Pat E. Rasmussen, Suzanne Beauchemin, Marc Chénier, Christine Levesque, Lachlan C. W. MacLean, Leonora Marro, Heather Jones-Otazo, Sanya Petrovic, Lauren T. McDonald, and H. David Gardner. 2011. Canadian House Dust Study: Lead Bioaccessibility and Speciation. American Chemical Society: https://pubs.acs.org/doi/pdf/10.1021/es104056m
  • David W. Layton, and Paloma I. Beamer. 2009. Migration of Contaminated Soil and Airborne Particulates to Indoor Dust. American Chemical Society:  https://pubs.acs.org/doi/10.1021/es9003735
  • Charles J. Weschler, Sarka Langer, Andreas Fischer, Gabriel Bekö, Jørn Toftum, and Geo Clausen. 2011.  Squalene and Cholesterol in Dust from Danish Homes and Daycare Centers. American Chemical Society: https://pubs.acs.org/doi/full/10.1021/es103894r.



Post a Comment for "Komposisi Debu di dalam Rumah, Termasuk Sel Kulit Mati"