Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ikan Naga, Mahluk Mitos Paling Langka di Laut Dalam

Ikan Naga, Mahluk Mitos Paling Langka di Laut Dalam. Ahli biologi kelautan dalam ekspedisi di Monterey Bay Aquarium Research Institute (MBARI) California baru-baru ini melihat ikan laut dalam yang brilian dan langka yang dinamai dengan makhluk mitos: ikan naga sirip tinggi (Bathophilus flemingi).


Ikan Naga sirip tinggi adalah spesies paling langka dari semua ikan naga, dan para ilmuwan sebelumnya telah melihat individu ikan yang hidup hanya beberapa kali dalam kurun waktu.

Selama tiga dekade, para peneliti dari Monterey Bay Aquarium Research Institute (MBARI) menjelajahi kedalaman teluk dengan kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROV), menemukan banyak binatang buas yang menakjubkan, termasuk beberapa spesies ikan naga.

Baca juga: Bukti ilmiah ikan dapat berhitung

Ciri-ciri dan siklus hidup



Namun, ikan naga sirip tinggi terbukti paling sulit ditangkap. Ikan khusus ini ditemukan di kedalaman 980 kaki (300 meter). "Mereka adalah hewan yang luar biasa, dan bagian yang menarik adalah pola warnanya," kata Bruce Robison, ilmuwan senior MBARI dan pemimpin penelitian untuk tim yang membuat penemuan itu.

Sisik ikan naga berkilau dengan warna perunggu metalik yang tidak seperti ikan lain yang hidup di laut dalam, kata Robison kepada Live Science. Pigmen yang memberi warna pada kulit ikan yang berwarna perunggu mungkin sebenarnya adalah bentuk kamuflase, karena warna ini menyerap sisa-sisa cahaya biru yang turun ke kedalaman, membuat ikan hampir tidak terlihat di lingkungannya. "Tetapi ketika kami menyinari lampu putih kami di atasnya, itu sangat indah," kata Robison.

Cara ikan naga berburu

Jenis kamuflase ini cocok untuk ikan yang berburu sebagai predator penyergap. mengambang di kegelapan dan menunggu ikan kecil dan krustasea berenang lewat. Makanan ini tidak mendekati secara acak. Sebaliknya, mereka terpikat lebih dekat oleh ikan naga, yang memiliki filamen bioluminescent yang memanjang dari dagunya. "Ia menggunakan umpan itu untuk menarik mangsa yang melihat titik bercahaya yang dianggap sesuatu yang cukup kecil yang bisa mereka makan," kata Robison. Saat mangsa mendekat cukup dekat, rahang lebar dan bergigi ikan naga itu menyergap dan mengunyah mereka.

Organ cahaya ini cocok dengan warna dan intensitas cahaya di atas, menghapus siluet ikan. Ketika Robison dan tim peneliti menemukan ikan ini, mereka melakukan ekspedisi selama seminggu dengan kendaraan penelitian (RV) Western Flyer, melakukan berbagai eksperimen dan pengamatan selama waktu yang relatif singkat di laut.

Dragonfish menggunakan bioluminescence tidak hanya untuk menangkap makanan mereka tetapi juga untuk menghindari dimakan. "Banyak pemangsa berburu dengan melihat ke atas mencoba melihat siluet atau bayangan mangsanya di bawah cahaya perairan di atas," kata Robison. Untuk berbaur dengan latar belakang yang cerah, ikan naga memiliki serangkaian organ cahaya yang melapisi kedua sisinya.


Post a Comment for "Ikan Naga, Mahluk Mitos Paling Langka di Laut Dalam"