Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Memahami Konsep Gen dalam 5 Menit

Memahami Konsep Gen dalam 5 Menit. Protein melakukan sebagian besar fungsi kehidupan, dan membentuk hampir semua struktur seluler. Gen mengontrol segalanya mulai dari warna rambut hingga gula darah dengan memberi tahu sel, protein mana yang harus dibuat, berapa banyak, kapan, dan di mana.

Baca Juga: Apa itu Protein?

Gen ada di sebagian besar sel. Di dalam sel terdapat untaian panjang DNA kimia (asam deoksiribonukleat). Urutan DNA adalah barisan spesifik pasangan basa kimia di sepanjang untaiannya. Bagian DNA yang menentukan protein apa yang akan diproduksi dan kapan, disebut gen.

Istilah gen, pertama kali diciptakan oleh ahli botani Denmark Wilhelm Johannsen pada tahun 1909, berasal dari kata Yunani untuk asal, genos.

Jumlah gen dalam satu set lengkap DNA suatu organisme, yang disebut genom, bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya. Organisme yang lebih kompleks memiliki lebih banyak gen. Sebuah virus memiliki beberapa ratus gen. Lebah madu memiliki sekitar 15.000 gen. Para ilmuwan memperkirakan bahwa manusia memiliki sekitar 25.000 gen.

Setiap gen memiliki banyak bagian. Instruksi pembuatan protein berasal dari bagian pendek yang disebut ekson. DNA yang lebih panjang, yang dikenal sebagai intron, mengapit ekson. Gen juga termasuk urutan regulasi. Meskipun para ilmuwan tidak sepenuhnya memahami fungsinya, urutan pengaturan membantu menghidupkan gen.

Setiap gen membantu menentukan karakteristik individu yang berbeda, seperti bentuk hidung. Penuh informasi, gen mewariskan sifat yang sama dari satu generasi ke generasi berikutnya. Begitulah anda mewarisi rambut kakek anda.

Logika Kacang polong: Fenotipe

Memahami Konsep Gen dalam 5 Menit


"Bapak Genetika," Gregor Mendel, adalah seorang biarawan Austria yang bereksperimen dengan tanaman yang tumbuh di biaranya. Dia mempelajari pewarisan pada tanaman kacang polong selama tahun 1860-an.

Mendel mengamati bahwa ketika ia mengawinkan tanaman yang memiliki polong hijau dengan tanaman yang memiliki polong kuning, semua keturunannya memiliki polong hijau. Ketika Mendel mengawinkan generasi kedua dengan satu sama lain, beberapa polong bayi memiliki polong hijau dan beberapa polong kuning.

Baca Juga: Apa itu karbohidrat

Dia menemukan bahwa suatu sifat, atau fenotipe, dapat menghilang dalam satu generasi dan dapat muncul kembali di generasi mendatang.

Individu memiliki dua salinan dari setiap gen, satu diwarisi dari setiap orang tua. Mendel menjelaskan bagaimana salinan ini berinteraksi untuk menentukan sifat mana yang diekspresikan.

Di semua kacang polong ada gen untuk warna polong. Gen warna polong memiliki versi hijau dan kuning, atau alel. Alel polong hijau Mendel dominan, dan alel polong kuning resesif. Untuk mengekspresikan bentuk resesif dari sifat (kuning), individu harus mewarisi alel resesif dari kedua orang tuanya.

Sebuah tanaman yang mewarisi satu alel hijau dan satu alel kuning akan menjadi hijau. Tapi itu masih bisa mewariskan alel kuning resesif ke keturunannya. Begitulah beberapa kacang polong Mendel menjadi kuning.

Kasus Gen Penyakit

Penyakit manusia seperti anemia sel sabit diturunkan dengan cara yang sama.

Namun, genetika tidak selalu bekerja begitu sederhana. Kebanyakan genetika dan contoh hereditas lebih kompleks daripada apa yang Mendel lihat di kebunnya.

Seringkali dibutuhkan lebih dari satu gen untuk mendikte suatu sifat; dan satu gen dapat membuat instruksi untuk lebih dari sekadar sifat. Lingkungan, mulai dari cuaca di luar hingga kimia tubuh organisme, juga memainkan peran besar dalam menentukan sifat.

Demikian artikel sederhana tentang Memahami Konsep Gen dalam 5 Menit. Semoga bermanfaat!

Post a Comment for "Memahami Konsep Gen dalam 5 Menit"