Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Ilmuan Menemukan Cara Regnerasi Sel kulit

Ilmuan Menemukan Cara Regnerasi Sel kulit. Awet muda siapa yang tidak menginginkan? Mereka dapat hidup lebih lama, meniliki kulit wajah yang utuh seperti remaja. Dan termasuk penelitian terbaru saat ini dari Babraham Institute yang telah menemukan teknik peremajaan kulit.


Baca Juga: Kulit Tiruan Robotik

Seiring bertambahnya usia, kemampuan sel untuk berfungsi menurun dan genom mengakumulasi tanda penuaan. Peran Biologi regeneratif bertujuan untuk memperbaiki atau mengganti sel termasuk yang sudah tua. Salah satu alat terpenting dalam biologi regeneratif adalah kemampuan kita untuk menciptakan sel punca yang 'diinduksi'. Proses ini merupakan hasil dari beberapa langkah, masing-masing menghapus beberapa tanda yang membuat sel terspesialisasi menua. Secara teori, sel punca ini memiliki potensi untuk menjadi jenis sel apa pun.

Dasar Penelitian

Metode baru, berdasarkan teknik pemenang Hadiah Nobel yang digunakan para ilmuwan dalam membuat sel punca, mengatasi masalah penghapusan identitas sel sepenuhnya dengan menghentikan pemrograman ulang sebagian dari proses tersebut. Hal ini memungkinkan peneliti untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara memprogram ulang sel, membuat mereka secara biologis lebih muda, sementara masih bisa mendapatkan kembali fungsi sel khusus mereka.

Pada tahun 2007, Shinya Yamanaka adalah ilmuwan pertama yang mengubah sel normal, yang memiliki fungsi tertentu, menjadi sel punca yang memiliki kemampuan khusus untuk berkembang menjadi jenis sel apa pun. Proses penuh pemrograman ulang sel punca memakan waktu sekitar 50 hari menggunakan empat molekul kunci yang disebut faktor Yamanaka. Metode baru, yang disebut 'pemrograman ulang transien fase pematangan', memaparkan sel ke faktor Yamanaka hanya selama 13 hari.

Terkait Faktor Yamanaka: Regnerasi Otot dan Jaringan


Pada titik ini, perubahan terkait usia dihilangkan dan sel-sel untuk sementara kehilangan identitasnya. Sel-sel yang sebagian diprogram ulang diberi waktu untuk tumbuh dalam kondisi normal, untuk mengamati apakah fungsi sel kulit spesifik mereka kembali. Analisis genom menunjukkan bahwa sel telah mendapatkan kembali penanda karakteristik sel kulit (fibroblas), dan ini dikonfirmasi dengan mengamati produksi kolagen dalam sel yang diprogram ulang.

Tujuan dan Metode Penelitian

Untuk menunjukkan bahwa sel-sel telah diremajakan, para peneliti mencari perubahan tanda penuaan. Seperti yang dijelaskan oleh Dr Diljeet Gill, seorang postdoc di lab Wolf Reik di Babraham Institute, Cambridge, United Kingdom. Dalam penelitain sebagai mahasiswa PhD. "Pemahaman kami tentang penuaan pada tingkat molekuler telah berkembang selama dekade terakhir, memunculkan teknik yang memungkinkan peneliti untuk mengukur perubahan biologis terkait usia dalam sel manusia. Kami dapat menerapkan ini pada eksperimen kami untuk menentukan sejauh mana pemrograman ulang yang dicapai dengan metode baru kami."

Parameter penelitian dan Hasil


Para peneliti melihat beberapa ukuran usia seluler. Yang pertama adalah jam epigenetik, di mana tag kimia yang ada di seluruh genom menunjukkan usia. Yang kedua adalah transkriptom, semua pembacaan gen yang dihasilkan oleh sel. Dengan dua ukuran ini, sel yang diprogram ulang cocok dengan profil sel 30 tahun lebih muda dibandingkan dengan kumpulan data referensi.

Regnerasi Sel kulit

Aplikasi potensial dari teknik ini bergantung pada sel-sel yang tidak hanya tampak lebih muda, tetapi juga berfungsi seperti sel-sel muda. Fibroblas menghasilkan kolagen, molekul yang ditemukan di tulang, tendon kulit dan ligamen, membantu menyediakan struktur jaringan dan menyembuhkan luka. Fibroblas yang diremajakan menghasilkan lebih banyak protein kolagen dibandingkan dengan sel kontrol yang tidak menjalani proses pemrograman ulang. Fibroblas juga berpindah ke area yang perlu diperbaiki. Para peneliti menguji sel-sel yang diremajakan sebagian dengan membuat potongan buatan pada lapisan sel di piring. Mereka menemukan bahwa fibroblas yang dirawat bergerak ke celah lebih cepat daripada sel yang lebih tua. Ini adalah tanda yang menjanjikan bahwa suatu hari penelitian ini akhirnya dapat digunakan untuk membuat sel-sel yang lebih baik dalam menyembuhkan luka.

Potensi Penemuan Teknik Cara Regnerasi Sel kulit

Di masa depan, penelitian ini juga dapat membuka kemungkinan terapeutik lainnya; para peneliti mengamati bahwa metode mereka juga memiliki efek pada gen lain yang terkait dengan penyakit dan gejala terkait usia. Gen APBA2, yang terkait dengan penyakit Alzheimer, dan gen MAF yang berperan dalam perkembangan katarak, keduanya menunjukkan perubahan ke tingkat transkripsi yang lebih muda.

Mekanisme di balik keberhasilan pemrograman ulang sementara ini belum sepenuhnya dipahami, dan merupakan bagian teka-teki berikutnya untuk dijelajahi. Para peneliti berspekulasi bahwa area utama genom yang terlibat dalam pembentukan identitas sel mungkin lolos dari proses pemrograman ulang.

Diljeet menyimpulkan: "Hasil kami mewakili langkah maju yang besar dalam pemahaman kami tentang pemrograman ulang sel. Kami telah membuktikan bahwa sel dapat diremajakan tanpa kehilangan fungsinya dan peremajaan terlihat untuk mengembalikan beberapa fungsi ke sel lama. Fakta bahwa kami juga melihat kebalikannya. indikator penuaan pada gen yang terkait dengan penyakit sangat menjanjikan untuk masa depan pekerjaan ini."

Profesor Wolf Reik, pemimpin kelompok dalam program penelitian Epigenetika mengatakan: "Pekerjaan ini memiliki implikasi yang sangat menarik. Akhirnya, kami mungkin dapat mengidentifikasi gen yang meremajakan tanpa memprogram ulang, dan khususnya menargetkan mereka untuk mengurangi efek penuaan.Pendekatan ini menjanjikan penemuan berharga yang dapat membuka cakrawala terapi yang menakjubkan.

Demikian artikel tentang Ilmuan Menemukan Cara Regnerasi Sel kulit. Semoga bermanfaat!

Jurnal Referensi:
  • Diljeet Gill, Aled Parry, Hanneke Okkenhaug, Christopher D Todd, Fátima Santos, Irene Hernando-Herraez, Thomas M Stubbs, Inês Milagre, Wolf Reik. 2022. Multi-omic rejuvenation of human cells by maturation phase transient reprogramming. eLife, 2022; 11 DOI: 10.7554/eLife.71624



Post a Comment for "Ilmuan Menemukan Cara Regnerasi Sel kulit"