Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Efek Panjang Penerbangan Ke luar angkasa pada Otak

Efek Panjang Penerbangan Ke luar angkasa pada Otak. Para peneliti di Universitas Kedokteran Carolina menemukan bahwa semua astronot dan kosmonot yang mereka pelajari memiliki tingkat penumpukan cairan serebrospinal yang sama di otak, bersama dengan pengurangan ruang antara otak dan membran sekitarnya di bagian atas kepala. Mereka memiliki lebih banyak pembesaran di ruang perivaskular di otak, saluran yang berfungsi sebagai sistem pembersihan saat tidur. Itu adalah sesuatu yang menurut para peneliti memerlukan penyelidikan lebih lanjut.


Baca Juga: Kondisi tubuh jika terlalu lama di luar angkasa


Donna Roberts, M.D., seorang neuroradiologist di Medical University of South Carolina yang membantu memimpin penelitian tersebut, mengatakan bahwa Menggabungkan informasi tentang astronot NASA dengan kosmonot Rusia dan astronot dari Badan Antariksa Eropa akan memberikan kedalaman penelitian.

Metode Penelitian

Efek Panjang Penerbangan Ke luar angkasa pada Otak

Studi ini berfokus pada 24 orang Amerika, 13 orang Rusia, dan sejumlah kecil astronot dari ESA. Menggunakan pemindaian MRI otak mereka sebelum dan setelah enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk mengevaluasi perubahan di ruang perivaskular.

Peneliti utama Floris Wuyts, Ph.D., seorang profesor di Universitas Antwerpen di Belgia, menempatkan ruang lingkup proyek dalam perspektif. "Saya pikir ini adalah salah satu studi terbesar tentang data luar angkasa, dan tentu saja, salah satu dari sedikit studi dengan data NASA, ESA dan Roscosmos. Ini terdiri dari data hampir 10% dari semua orang yang pergi ke luar angkasa." Roscosmos adalah perusahaan luar angkasa Rusia.

Rekan peneliti dan ahli saraf Giuseppe Barisano, M.D., Ph.D., yang bekerja di University of Southern California, mengatakan mereka mencari perbedaan di antara para kru. "Dan dalam analisis ini, kami menemukan peningkatan volume saluran berisi cairan di otak setelah penerbangan luar angkasa yang lebih menonjol pada kru NASA daripada kru Roscosmos."

Efek Panjang Penerbangan Ke luar angkasa pada Otak

Roberts menjelaskan "Implikasi penting dari temuan kami adalah bahwa volume saluran berisi cairan di otak astronot terkait dengan pengembangan sindrom neuro-okular terkait penerbangan luar angkasa, sebuah sindrom yang ditandai dengan perubahan penglihatan dan mekanismenya masih belum sepenuhnya jelas. ."

Tetapi ahli fisiologi luar angkasa Elena Tomilovskaya, Ph.D., dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah ada implikasi klinis untuk penerbangan di masa depan. "Kita perlu memahami bagaimana penggunaan mikrogravitasi-countermeasure spesifik, rezim olahraga, diet, dan faktor lain dapat memainkan peran dalam perbedaan yang kami temukan di antara kru."

Ide untuk penelitian besar muncul ketika para ilmuwan berkumpul di pertemuan tahunan yang diadakan oleh NASA dan ESA. "Secara independen, kami sebelumnya telah melaporkan perubahan serupa dalam kru ruang angkasa di MRI otak pasca-penerbangan, termasuk pembesaran ventrikel serebral. Kami mendiskusikan temuan kami dan menyadari betapa berharganya melakukan analisis bersama terhadap data kami.

Studi, "Efek penerbangan luar angkasa yang berkepanjangan pada cairan serebrospinal dan ruang perivaskular astronot dan kosmonot," didanai oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, NASA, ESA, Prodex Kebijakan Sains Belgia, FWO Flanders dan Institut Kesehatan Mental Nasional di Institut Kesehatan Nasional di AS

Demikian review jurnal tentang Efek Panjang Penerbangan Ke luar angkasa pada Otak. Semoga dapat menambah wawasan

Jurnal Referensi:

  • Giuseppe Barisano, Farshid Sepehrband, Heather R. Collins, Steven Jillings, Ben Jeurissen, Catho Schoenmaekers, Chloë De Laet, Ilya Rukavishnikov, James A. Taylor, Inna Nosikova, Liudmila Litvinova, Jitka Annen, Jan Sijbers, Steven Laureys, Angelique Van Ombergen, Victor Petrovichev, Alena Rumshiskaya, Valentin Sinitsyn, Ekaterina Pechenkova, Peter zu Eulenburg, Meng Law, Stefan Sunaert, Paul M. Parizel, Alexey Grishin, Elena Tomilovskaya, Donna R. Roberts, Floris L. Wuyts. 2022. The effect of prolonged spaceflight on cerebrospinal fluid and perivascular spaces of astronauts and cosmonauts. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2022; 119 (17) DOI: 10.1073/pnas.2120439119

Post a Comment for "Efek Panjang Penerbangan Ke luar angkasa pada Otak"