Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Perbedaan Antara Ras dan Etnis?

Apa Perbedaan Antara Ras dan Etnis. Tidak asing kita dengan kata-kata Ras dan Etnis, sering disampaikan secara bersamaan, yg merujuk pada kelompok dan golongan. Lalu apa sih arti dari dua istilah tersebut?

Ras dan etnis adalah istilah yang terkadang digunakan secara sembarangan, hampir secara bergantian. Tapi ras dan etnis bukanlah hal yang sama.

Kedua istilah tersebut digunakan untuk menggambarkan identitas manusia, terkait, namun berbeda. Identitas mungkin mengingatkan pertanyaan tentang warna kulit, kebangsaan, bahasa, agama, tradisi budaya atau keturunan keluarga. Baik ras dan etnis mencakup banyak dari deskriptor ini. "'Ras' dan 'etnis' telah dan terus digunakan sebagai cara untuk menggambarkan keragaman manusia," kata Nina Jablonski, seorang antropolog dan ahli paleobiologi di The Pennsylvania State University, yang dikenal dengan penelitiannya tentang evolusi warna kulit manusia.

Ras dipahami oleh kebanyakan orang sebagai campuran atribut fisik dan perilaku. Sedangkan Etnisitas mengakui perbedaan antara orang-orang sebagian besar berdasarkan bahasa dan budaya bersama.

Dengan kata lain, ras sering dianggap sebagai sesuatu yang melekat dalam biologi kita, dan karena itu diwariskan dari generasi ke generasi. Etnisitas, di sisi lain, biasanya dipahami sebagai sesuatu yang kita peroleh, atau menganggap diri kita sendiri, berdasarkan faktor-faktor seperti tempat kita tinggal atau budaya yang kita bagikan dengan orang lain.

Baca Juga: Budaya skandinavia, pria berenang di air es

Apa itu Ras?

Ide "ras" berasal dari antropolog dan filsuf di abad ke-18, yang menggunakan lokasi geografis dan ciri fenotipik seperti warna kulit untuk menempatkan orang ke dalam kelompok ras yang berbeda, menurut Britannica. Itu tidak hanya memperkuat gagasan bahwa ada "tipe" rasial yang terpisah, tetapi juga memicu gagasan bahwa perbedaan ini memiliki dasar biologis.

Prinsip cacat itu meletakkan dasar keyakinan bahwa beberapa ras lebih unggul dari yang lain yang digunakan orang kulit putih Eropa untuk membenarkan perdagangan budak dan kolonialisme, yang mengakar ketidakseimbangan kekuatan global, seperti yang dilaporkan oleh profesor emeritus Universitas Cape Town, Tim Crowe di The Conversation. "Kita tidak dapat memahami ras dan rasisme di luar konteks sejarah, dan yang lebih penting adalah ekonomi. Karena pendorong perdagangan segitiga seperti perbudakan adalah kapitalisme, dan akumulasi kekayaan," kata Jayne O. Ifekwunigwe, seorang antropolog medis di Center on Genomics, Race, Identity, Difference (GRID) di Social Science Research Institute (SSRI), Duke University.

Efek dari sejarah ini berlaku hari ini — bahkan dalam definisi ras saat ini, di mana masih ada asumsi mendasar bahwa ciri-ciri seperti warna kulit atau tekstur rambut memiliki dasar biologis, genetik yang sepenuhnya unik untuk kelompok ras yang berbeda, menurut Stanford. Namun, dasar ilmiah untuk premis itu sama sekali tidak ada.

Singkatnya, variasi penampilan manusia tidak sama dengan perbedaan genetik. "Ras diciptakan oleh naturalis dan filsuf abad ke-18. Mereka bukan kelompok yang terbentuk secara alami," Jablonski menekankan.

Apa itu Etnis?

Sementara ras dianggap berasal dari individu berdasarkan ciri-ciri fisik, etnis dianggap sebagai identitasi yang dipilih oleh individu. Dan, karena mencakup segala sesuatu mulai dari bahasa, kebangsaan, budaya, dan agama, ia dapat memungkinkan orang untuk mengambil beberapa identitas. Seseorang mungkin memilih untuk mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Amerika-Asia, Somali Inggris atau seorang Yahudi Ashkenazi, misalnya, dengan menggunakan aspek-aspek berbeda dari identitas rasial, budaya, leluhur, dan agama mereka.

Kejahatan dala Etnisitas telah digunakan untuk menindas kelompok yang berbeda, seperti yang terjadi pada Holocaust, Rohingya atau dalam konflik antaretnis genosida Rwanda, di mana etnis digunakan untuk membenarkan pembunuhan massal. Namun, etnisitas juga bisa menjadi keuntungan bagi orang-orang yang merasa terkucilkan ke dalam satu kelompok ras atau yang lain, karena menawarkan tingkat hak pilihan.

Hubungan Etnis dan Ras


Etnisitas dan ras juga saling terkait "Jika Anda memiliki posisi minoritas [dalam masyarakat], Anda mengalami rasisme sebelum Anda diizinkan mengakses identitas etnis Anda. "Itulah yang terjadi ketika banyak imigran Afrika datang ke Amerika Serikat dan mereka berkulit hitam." Bahkan dengan etnis yang dipilih, "ras selalu mengintai di latar belakang.

Masalah semacam ini menjelaskan mengapa ada dorongan yang berkembang untuk mengakui ras, etnis, sebagai konstruksi budaya dan sosial, menurut RACE Project.

Sains memang menunjukkan kepada kita bahwa di semua kategori yang dibangun manusia, kita memiliki lebih banyak kesamaan daripada tidak. Meskipun pada kenyataannya, itu tidak begitu sederhana.

Demikian artikel tentang Apa Perbedaan Antara Ras dan Etnis? Semoga bermanfaat!

Post a Comment for "Apa Perbedaan Antara Ras dan Etnis?"