Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penyebab Autis pada Anak-anak, Ilmuan Menemukan

Autisme adalah gangguan perkembangan serius yang menggangu kemampuan berkomunikasi dan berintraksi. Menurut penelitian terbaru, autisme terjadi berawal dari masalah pertumbuhan bayi di tahun pertama kehidupannya.

Penelitian baru menunjukkan bahwa pertumbuhan amigdala yang berlebihan pada tahun pertama kehidupan, sebelum bayi menunjukkan sebagian besar gejala perilaku yang kemudian dikonsolidasikan menjadi diagnosis autisme. Pertumbuhan berlebih ini mungkin unik untuk autisme, karena bayi dengan gangguan lain seperti sindrom X rapuh menunjukkan pola pertumbuhan otak yang berbeda.

Para peneliti telah lama mengetahui bahwa amigdala berukuran besar secara tidak normal pada anak-anak usia sekolah dengan autisme, tetapi tidak diketahui secara pasti kapan pembesaran itu terjadi. Sekarang, untuk pertama kalinya, para peneliti dari Infant Brain Imaging Study (IBIS), menggunakan pencitraan resonansi magnetik (MRI) untuk menunjukkan bahwa amigdala tumbuh terlalu cepat pada masa bayi. Pertumbuhan berlebih dimulai antara usia enam dan 12 bulan, sebelum usia ketika perilaku khas autisme muncul sepenuhnya. Peningkatan pertumbuhan amigdala pada bayi yang kemudian didiagnosis dengan autisme sangat berbeda dari pola pertumbuhan otak pada bayi dengan gangguan perkembangan saraf lain, sindrom X rapuh, di mana tidak ada perbedaan dalam pertumbuhan amigdala yang diamati.

Amigdala adalah sekelompok saraf berbentuk kacang almond. Pada otak vertebrata terletak pada bagian medial temporal lobe, secara anatomi amigdala dianggap sebagai bagian dari basal ganglia. Amigdala merupakan bagian anatomi otak yang berhubungan dengan proses emosi, perilaku, dan memori. (Wikipedia)

Studi yang diterbitkan di American Journal of Psychiatry, jurnal resmi American Psychiatric Association, penelitian ini menunjukkan bahwa bayi dengan sindrom X rapuh sudah menunjukkan keterlambatan kognitif pada usia enam bulan, sedangkan bayi yang nantinya akan didiagnosis dengan autisme tidak menunjukkan defisit apa pun dalam kemampuan kognitif pada usia enam bulan, tetapi mengalami penurunan kemampuan kognitif secara bertahap antara usia enam dan 24 bulan, usia ketika mereka didiagnosis dengan Gangguan Spektrum Autisme dalam penelitian ini.

Bayi yang terus mengembangkan autisme tidak menunjukkan perbedaan ukuran amigdala mereka pada enam bulan. Namun, amigdala mereka mulai tumbuh lebih cepat daripada bayi lain (Sindrom X rapuh atau mereka yang tidak mengembangkan autisme), antara usia enam dan 12 bulan, dan membesar secara signifikan hingga 12 bulan.

Pembesaran amigdala ini berlanjut hingga 24 bulan, usia ketika perilaku seringkali cukup jelas untuk menjamin diagnosis autisme.

"Kami juga menemukan bahwa tingkat pertumbuhan berlebih amigdala pada tahun pertama terkait dengan defisit sosial anak pada usia dua tahun," kata penulis pertama Mark Shen, PhD, Asisten Profesor Psikiatri dan Ilmu Saraf di UNC Chapel Hill dan fakultas dari Institut Carolina. untuk Disabilitas Perkembangan (CIDD).

"Semakin cepat amigdala tumbuh pada masa bayi, semakin banyak kesulitan sosial yang ditunjukkan anak ketika didiagnosis autisme setahun kemudian."


Penelitian ini - yang pertama untuk mendokumentasikan pertumbuhan berlebih amigdala sebelum gejala autisme muncul - dilakukan melalui Jaringan The Infant Brain Imaging Study (IBIS), sebuah konsorsium dari 10 universitas di Amerika Serikat dan Kanada yang didanai melalui National
Institutes of Health Autism Center of Excellence Jaringan hibah.


Para peneliti mendaftarkan total 408 bayi, termasuk 58 bayi dengan kemungkinan lebih tinggi mengembangkan autisme (karena memiliki saudara yang lebih tua dengan autisme), 212 bayi dengan kemungkinan autisme yang meningkat tetapi tidak mengembangkan autisme, 109 biasanya mengembangkan kontrol, dan 29 bayi dengan sindrom X rapuh.

Lebih dari 1.000 pemindaian MRI diperoleh selama tidur alami pada usia enam, 12, dan 24 bulan.

Studi sebelumnya oleh tim IBIS dan lainnya telah mengungkapkan bahwa defisit sosial yang merupakan ciri khas autisme tidak ada pada usia enam bulan, bayi yang terus mengembangkan autisme memiliki masalah sebagai bayi dengan bagaimana mereka memperhatikan rangsangan visual di mereka. Penulis berhipotesis bahwa masalah awal dengan pemrosesan informasi visual dan sensorik ini dapat meningkatkan tekanan pada amigdala, yang menyebabkan pertumbuhan amigdala yang berlebihan.

Pertumbuhan berlebih amigdala telah dikaitkan dengan stres kronis dalam studi kondisi kejiwaan lainnya (misalnya, depresi dan kecemasan) dan dapat memberikan petunjuk untuk memahami pengamatan ini pada bayi yang kemudian mengembangkan autisme.

Penulis senior Joseph Piven, MD, Profesor Psikiatri dan Pediatri di University of North Carolina di Chapel Hill menambahkan, "Penelitian kami menunjukkan waktu yang optimal untuk memulai intervensi dan mendukung anak-anak yang paling mungkin mengembangkan autisme selama tahun pertama. fokus dari intervensi pra-gejala mungkin untuk meningkatkan pemrosesan visual dan sensorik lainnya pada bayi bahkan sebelum gejala sosial muncul."

Lokasi penelitian termasuk UNC-Chapel Hill, Universitas Washington di St. Louis, Rumah Sakit Anak Philadelphia, Universitas McGill, dan Universitas Washington. Penelitian ini didukung oleh hibah dari Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development, National Institute of Environmental Health Sciences, dan National Institute of Mental Health (R01-HD055741, R01-HD059854, R01-MH118362-01, R01- MH118362-02S1, T32-HD040127, U54-HD079124, K12-HD001441, R01-EB021391, U54-HD086984; NIH P50 HD103573), bersama dengan Autism Speaks dan Simons Foundation.

Jurnal Referensi:
  • Mark D. Shen, Meghan R. Swanson, Jed T. Elison, Jessica B. Girault, Jason J. Wolff, Sun Hyung Kim, Michael M. Graves, Rachel G. Smith, Leigh Anne H. Weisenfeld, Lisa Flake, Leigh MacIntyre, Julia L. Gross, Vladimir S. Fonov, D. Louis Collins, Catherine A. Burrows, Alan C. Evans, Guido Gerig, Robert C. McKinstry, Tanya St. John, Lonnie Zwaigenbaum, Annette M. Estes, Stephen R. Dager, Juhi Pandey, Robert T. Schultz, Martin A. Styner, Kelly N. Botteron, Heather C. Hazlett, Joseph Piven. 2022. Subcortical Brain Development in Autism and Fragile X Syndrome: Evidence for Dynamic, Age- and Disorder-Specific Trajectories in Infancy. American Journal of Psychiatry, 2022; DOI: 10.1176/appi.ajp.21090896



Post a Comment for "Penyebab Autis pada Anak-anak, Ilmuan Menemukan"