Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Efek Timbal pada Kecerdasan Jangka Panjang: Kasus BBM

Timbal bersifat neurotoksik dan dapat mengikis sel-sel otak setelah masuk ke dalam tubuh. Dengan demikian, tidak ada tingkat paparan yang aman pada titik mana pun dalam hidup, kata para ahli kesehatan. Anak kecil sangat rentan terhadap kemampuan timbal yang mengganggu perkembangan otak dan menurunkan kemampuan kognitif. Sayangnya, berapa pun usianya, otak kita tidak siap untuk menahannya.


"Timbal dapat mencapai aliran darah setelah dihirup sebagai debu, atau tertelan, atau dikonsumsi dalam air," kata Reuben. "Dalam aliran darah, itu bisa masuk ke otak melalui penghalang darah-otak, yang cukup bagus untuk menjaga banyak racun dan patogen keluar dari otak, tapi tidak semuanya."

Mengingat masa lalu di amerika dimana saat timbal menjadi bahan aditif bahan bakar bensin, dan itu menjadi salah satu cara timbal menyerang aliran darah adalah melalui knalpot otomotif.

Sebuah studi baru menghitung bahwa paparan knalpot mobil dari gas bertimbal selama masa kanak-kanak mencuri 824 juta poin IQ kolektif dari lebih dari 170 juta orang Amerika hidup hari ini, sekitar setengah dari populasi Amerika Serikat.

Temuan dari Aaron Reuben, kandidat PhD dalam psikologi klinis di Duke University, dan rekan di Florida State University, menunjukkan bahwa orang Amerika yang lahir sebelum tahun 1996 sekarang mungkin berisiko lebih besar untuk masalah kesehatan terkait timbal, seperti penuaan otak yang lebih cepat. . Gas bertimbal untuk mobil dilarang di A.S. pada tahun 1996, tetapi para peneliti mengatakan bahwa siapa pun yang lahir sebelum akhir era itu, dan terutama mereka yang puncak penggunaannya pada 1960-an dan 1970-an, memiliki paparan timbal yang cukup tinggi sebagai anak-anak.

Makalah tim muncul pada minggu tanggal 7 Maret di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

Thors Michael McFarland dan Mathew Hauer, keduanya profesor sosiologi di Florida State University, memilih strategi yang cukup sederhana. Yaitu Dengan menggunakan data yang tersedia untuk umum tentang tingkat timbal darah anak-anak AS, penggunaan gas bertimbal, dan statistik populasi, mereka menentukan kemungkinan beban seumur hidup dari paparan timbal yang dibawa oleh setiap orang Amerika yang hidup pada tahun 2015. Dari data ini, mereka memperkirakan serangan timbal pada intelijen kita dengan menghitung poin IQ yang hilang dari paparan gas bertimbal sebagai proksi untuk dampak berbahayanya terhadap kesehatan masyarakat.

Para peneliti terkejut dengan hasilnya.
Pada 2015, lebih dari 170 juta orang Amerika (lebih dari setengah populasi AS) secara klinis memiliki kadar timbal dalam darah mereka ketika mereka masih anak-anak, kemungkinan mengakibatkan IQ yang lebih rendah dan menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi untuk gangguan kesehatan jangka panjang lainnya. , seperti pengurangan ukuran otak, kemungkinan penyakit mental yang lebih besar, dan peningkatan penyakit kardiovaskular di masa dewasa.

Konsumsi bensin bertimbal meningkat pesat pada awal 1960-an dan mencapai puncaknya pada 1970-an. Akibatnya, Reuben dan rekan-rekannya menemukan bahwa pada dasarnya setiap orang yang lahir selama dua dekade itu dijamin telah terpapar timbal dalam tingkat yang merusak dari knalpot mobil.

Yang lebih mengejutkan lagi adalah dampak timbal pada kecerdasan: paparan timbal pada masa kanak-kanak mungkin telah menumpulkan skor IQ kumulatif Amerika dengan perkiraan 824 juta poin -- rata-rata hampir tiga poin per orang. Para peneliti menghitung bahwa yang paling buruk, orang yang lahir pada pertengahan hingga akhir 1960-an mungkin telah kehilangan hingga enam poin IQ, dan anak-anak mendaftarkan tingkat timbal tertinggi dalam darah mereka, delapan kali tingkat minimum saat ini untuk memulai perhatian klinis, bernasib lebih buruk, berpotensi kehilangan lebih dari tujuh poin IQ rata-rata.

Menjatuhkan beberapa poin IQ mungkin tampak sepele, tetapi penulis mencatat bahwa perubahan ini cukup dramatis untuk berpotensi menggeser orang dengan kemampuan kognitif di bawah rata-rata (skor IQ kurang dari 85) untuk diklasifikasikan sebagai memiliki cacat intelektual (skor IQ di bawah 70) .

Ke depan, McFarland menganalisis perbedaan rasial dari paparan timbal pada masa kanak-kanak, berharap untuk menyoroti ketidakadilan kesehatan yang diderita oleh anak-anak kulit hitam, yang lebih sering terpapar timbal dan dalam jumlah yang lebih besar daripada anak-anak kulit putih.

Langkah Reuben selanjutnya adalah memeriksa konsekuensi jangka panjang dari paparan timbal di masa lalu pada kesehatan otak di usia tua, berdasarkan temuan sebelumnya bahwa orang dewasa dengan paparan timbal yang tinggi pada masa kanak-kanak mungkin mengalami percepatan penuaan otak.

"Jutaan dari kita berjalan-jalan dengan riwayat paparan timbal," kata Reuben. "Ini tidak seperti Anda mengalami kecelakaan mobil dan mengalami robekan pada rotator cuff yang sembuh dan kemudian Anda baik-baik saja. Tampaknya ini adalah penghinaan yang dilakukan di dalam tubuh dengan cara yang berbeda yang masih kami coba pahami, tetapi itu bisa saja terjadi. implikasinya bagi kehidupan."

Bagaimana dengan Indonesia?
Menurut studi dari utami, Yayuk Tri (2022) Menggunakan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA) untuk bahan bakar pertalite dan pertamax di kota Makasar, menemukan Pertalite mengandung 0,1- 0,2 mg/L dan pertamax 0,5 mg/L.

Mengutif dari laman bensinkita.com (2021) Dosen Program Studi Kesehatan Masyarakat FKIK UIN Alauddin Makasssar, Andi Susilawaty, mengatakan keberadaan timbal dalam BBM Premium sangat berbahaya bagi lingkungan dan kesehatan, dengan kandungan 0.0113 gr/L.

Kompas (2020) Vice President Promotion & Marketing Communication PT Pertamina Arifun Dhalia mengungkapkan, Indonesia termasuk salah satu dari tujuh negara yang memasarkan Bahan Bakar Minyak (BBM) tidak ramah lingkungan.

Otomotif.okezon (2015) tidak mendiskripsikan premium sebagai BBM tanpa timbal.



Jurnal Referensi:
Michael J. McFarland, Matt E. Hauer, Aaron Reuben. 2022. Half of US population exposed to adverse lead levels in early childhood. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2022; 119 (11) DOI: 10.1073/pnas.2118631119

Utami, Yayuk Tri. 2022. Analisis Timbal (Pb) dalam Bahan Bakar Pertalite dan Pertamax di SPBU Kota Makassar Menggunakan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA. Makasar: Universitas Hasanuddin



Post a Comment for "Efek Timbal pada Kecerdasan Jangka Panjang: Kasus BBM "