Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Efek dan Bahaya Minum alkohol pada Otak, Penilitian Terbaru

Alkohol bukanlah zat asing kita dengar, pada dasarnya pemakaiannya adalah sebagai pelarut organik dalam analis kimia. Praktik Penggunaan alkohol sebagai bahan minuman sudah jauh dilakukan.

Meskipun para pemakainya pun tau bahwa itu zat yang dapat membahayakan tubuh, pengaruh gaya hidup telah menjadikan alkohol sebagai minuman berkelas.

Banyak ulasan yang telah menjelaskan bahaya alkohol bagi kesehatan, dan penelitian terbaru memberikan diskripsi lebih jelas tentang kondisi otak para peminum alkohol.

Penelitian dari University of Pennsylvania, mengungkapkan bahwa minum satu hingga dua gelas sehari dikaitkan dengan perubahan otak yang setara dengan penuaan dua tahun. Minum lebih banyak dikaitkan dengan jumlah korban yang lebih besar. Ilmu tentang minuman berat dan otak jelas: Keduanya tidak memiliki hubungan yang sehat. Orang yang minum banyak alkohol memiliki perubahan dalam struktur dan ukuran otak yang berhubungan dengan gangguan kognitif.

Bahkan menurut studi baru ini, konsumsi alkohol bahkan pada tingkat yang dianggap paling sederhana beberapa gelas bir atau anggur seminggu juga dapat membawa risiko ke otak. Analisis data dari lebih dari 36.000 orang dewasa, menemukan bahwa konsumsi alkohol ringan hingga sedang dikaitkan dengan pengurangan volume otak secara keseluruhan.

Efeknya semakin kuat dengan semakin besar tingkat konsumsi alkohol. Sebagai contoh, pada usia 50 tahun, ketika rata-rata minum di antara individu meningkat dari satu unit alkohol (sekitar setengah bir) sehari menjadi dua unit (satu pint bir atau segelas anggur), ada perubahan terkait di otak. setara dengan penuaan dua tahun. Pergi dari dua menjadi tiga unit alkohol pada usia yang sama seperti menua tiga setengah tahun. Seperti yang di laporkan dalam makalah yang terbit di jurnal Nature Communications.

"Kami memiliki ukuran sampel yang besar memungkinkan kami menemukan pola yang halus, bahkan antara minum setara dengan setengah bir dan satu bir sehari," kata Gideon Nave, penulis korespondensi pada studi dan anggota fakultas di Penn's Wharton. Berkolaborasi dengan mantan postdoc dan penulis koresponden Remi Daviet, di University of Wisconsin-Madison, dan rekan Perelman School of Medicine Reagan Wetherill yang juga penulis korespondensi dalam penelitian ini dan Henry Kranzler, serta peneliti lain.

Banyak penelitian telah meneliti hubungan antara minum dan kesehatan otak, dengan hasil yang ambigu.
Investigasi sebelumnya, bagaimanapun, tidak memiliki kekuatan set data yang besar. Menyelidiki sejumlah besar data untuk pola adalah spesialisasi Nave, Daviet, dan rekan, yang telah melakukan penelitian sebelumnya menggunakan UK Biobank, kumpulan data dengan informasi genetik dan medis dari setengah juta orang dewasa paruh baya dan lebih tua di Inggris. Mereka menggunakan data biomedis dari dalam penelitian ini, khususnya melihat MRI otak dari lebih dari 36.000 orang dewasa di Biobank, yang dapat digunakan untuk menghitung volume materi putih dan abu-abu di berbagai wilayah otak.

"Memiliki kumpulan data ini seperti memiliki mikroskop atau teleskop dengan lensa yang lebih kuat," kata Nave. "Anda mendapatkan resolusi yang lebih baik dan mulai melihat pola dan asosiasi yang tidak dapat Anda lakukan sebelumnya."

Untuk mendapatkan pemahaman tentang kemungkinan hubungan antara minum dan otak, sangat penting untuk mengontrol variabel pengganggu yang dapat mengaburkan hubungan. Tim tersebut mengontrol usia, tinggi badan, kidal, jenis kelamin, status merokok, status sosial ekonomi, keturunan genetik, dan daerah tempat tinggal. Mereka juga mengoreksi data volume otak untuk ukuran kepala secara keseluruhan.

Para peserta sukarelawan di Biobank telah menjawab pertanyaan survei tentang tingkat konsumsi alkohol mereka, mulai dari tidak minum sama sekali hingga rata-rata empat unit alkohol atau lebih per hari. Ketika para peneliti mengelompokkan peserta berdasarkan tingkat konsumsi rata-rata, sebuah pola kecil tapi jelas muncul: Volume materi abu-abu dan putih yang mungkin diprediksi oleh karakteristik setiap individu sangat jelas.

Beralih dari nol ke satu unit alkohol tidak membuat banyak perbedaan dalam volume otak, tetapi beralih dari satu menjadi dua atau dua atau tiga unit sehari dikaitkan dengan pengurangan materi abu-abu dan putih.

Ini tidak linier," kata Daviet. "Ini semakin buruk semakin banyak Anda minum."

Bahkan menghapus peminum berat dari analisis, asosiasi tetap ada. Volume otak yang lebih rendah tidak terlokalisasi ke satu wilayah otak.

Untuk memberikan gambaran tentang dampaknya, para peneliti membandingkan pengurangan ukuran otak yang terkait dengan minum dengan yang terjadi dengan penuaan. Berdasarkan pemodelan mereka, setiap unit alkohol tambahan yang dikonsumsi per hari tercermin dalam efek penuaan yang lebih besar di otak. Sementara beralih dari nol ke rata-rata harian satu unit alkohol dikaitkan dengan setara dengan setengah tahun penuaan, perbedaan antara nol dan empat minuman lebih dari 10 tahun penuaan.

Studi ini didukung oleh European Research Council (Grant 647648), National Science Foundation (Grant 1942917), National Institute on Alcohol Abuse and Alcoholism (Grant AA023894), dan Mental Illness Research, Education, and Clinical Center di Crescenz VA Medical Center

Jurnal Referensi:
  • Remi Daviet, Gökhan Aydogan, Kanchana Jagannathan, Philipp D. Koellinger, Nathaniel Spilka, Henry R. Kranzler, Gideon Nave, Reagan R. Wetherill. 2022. Associations between alcohol consumption and gray and white matter volumes in the UK Biobank. Nature Communications, 2022; 13 (1) DOI: 10.1038/s41467-022-28735-5
 

Post a Comment for "Efek dan Bahaya Minum alkohol pada Otak, Penilitian Terbaru"