Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagian Otak yang Mendorong Persaingan dan Hasil Kompetisi

Mahluk hidup termasuk Manusia bersaing atau berkompetisi untuk mendapatkan sesuatu dan memikirkan strategi terbaik untuk hasil tersebut.

"Interaksi sosial pada manusia dan hewan paling sering terjadi dalam kelompok besar, dan interaksi kelompok ini memainkan peran penting dalam sosiologi, ekologi, psikologi, ekonomi, dan ilmu politik," kata penulis utama S. William Li, mahasiswa MD/PhD di Massachusetts General Hospital (MGH) . "Proses apa di otak yang mendorong perilaku dinamis kompleks kelompok sosial masih kurang dipahami, sebagian besar karena penelitian ilmu saraf sejauh ini berfokus pada perilaku pasangan individu yang berinteraksi sendiri. Di sini, kami dapat mempelajari perilaku kelompok dengan mengembangkan paradigma di mana kelompok besar tikus dilacak secara nirkabel di ribuan interaksi kelompok kompetitif yang unik."

Li dan rekan-rekannya menemukan bahwa peringkat sosial hewan dalam kelompok itu terkait erat dengan hasil kompetisi, dan dengan memeriksa rekaman dari neuron di otak tikus secara real time, tim menemukan bahwa neuron di wilayah cingulate anterior dari tikus. otak menyimpan informasi peringkat sosial ini untuk menginformasikan keputusan yang akan datang.

"Secara kolektif, neuron ini memiliki representasi yang sangat rinci dari perilaku kelompok dan dinamika mereka saat hewan bersaing bersama untuk mendapatkan makanan, di samping informasi tentang sumber daya yang tersedia dan hasil interaksi masa lalu mereka," jelas penulis senior Ziv M. Williams, MD , seorang ahli onkologi bedah saraf di MGH. "Bersama-sama, neuron-neuron ini bahkan dapat memprediksi kesuksesan masa depan hewan itu sendiri jauh sebelum kompetisi dimulai, yang berarti bahwa mereka kemungkinan mendorong perilaku kompetitif hewan berdasarkan dengan siapa mereka berinteraksi."

Memanipulasi aktivitas neuron ini, di sisi lain, dapat secara artifisial meningkatkan atau menurunkan upaya kompetitif hewan dan oleh karena itu mengontrol kemampuan mereka untuk berhasil bersaing dengan yang lain. "Dengan kata lain, kami dapat menyesuaikan dorongan kompetitif hewan dan melakukannya secara selektif tanpa mempengaruhi aspek lain dari perilaku mereka seperti kecepatan atau motivasi sederhana," kata Williams.

Temuan menunjukkan bahwa keberhasilan kompetitif bukan hanya produk kebugaran atau kekuatan fisik hewan, melainkan sangat dipengaruhi oleh sinyal di otak yang memengaruhi dorongan kompetitif. "Neuron unik ini mampu mengintegrasikan informasi tentang lingkungan individu, pengaturan kelompok sosial, dan sumber daya penghargaan untuk menghitung bagaimana berperilaku terbaik dalam kondisi tertentu," kata Li.

Selain memberikan wawasan tentang perilaku kelompok dan persaingan dalam situasi sosiologis atau ekonomi yang berbeda dan pengaturan lainnya, mengidentifikasi neuron yang mengontrol karakteristik ini dapat membantu para ilmuwan merancang eksperimen untuk lebih memahami skenario di mana otak terhubung secara berbeda. "Banyak kondisi terwujud dalam perilaku sosial menyimpang yang mencakup banyak dimensi, termasuk kemampuan seseorang untuk memahami norma-norma sosial dan untuk menampilkan tindakan yang mungkin sesuai dengan struktur dinamis kelompok sosial," kata Williams. "Mengembangkan pemahaman tentang perilaku kelompok dan persaingan memiliki relevansi dengan gangguan neurokognitif ini, tetapi sampai sekarang, bagaimana hal ini terjadi di otak sebagian besar masih belum diselidiki."

Rekan penulis tambahan termasuk Omer Zeliger, Leah Strahs, Raymundo Báez-Mendoza, Lance M. Johnson, dan Adian McDonald Wojciechowski.

Penelitian ini di danai oleh National Institutes of Health, Autism Science Foundation, MGH-ECOR Fund for Medical Discovery Fellowship, dan NARSAD Young Investigator Grant dari Brain & Behavior Research Foundation.

Jurnal Referensi:
  • S. William Li, Omer Zeliger, Raymundo Báez-Mendoza, Leah Strahs, Lance M. Johnson, Aidan McDonald Wojciechowski, Ziv M. Williams. 2022. Frontal neurons driving competitive behaviour and ecology of social groups. Nature, 2022; DOI: 10.1038/s41586-021-04000-5


Post a Comment for "Bagian Otak yang Mendorong Persaingan dan Hasil Kompetisi"