Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Inilah Warna Pakaian yang Disukai dan Tidak Disukai Nyamuk!

Salah satu pertanyaan paling umum yang saya tanyakan adalah 'Apa yang bisa saya lakukan untuk menghentikan nyamuk menggigit saya?'" kata Riffell profesor biologi University of Washington. "Dulu saya mengatakan ada tiga isyarat utama yang menarik nyamuk, yaitu; napas Anda, keringat dan suhu kulit Anda. Dalam penelitian ini, kami menemukan isyarat keempat yaitu warna merah, yang tidak hanya dapat ditemukan pada pakaian Anda, tetapi juga ditemukan di kulit setiap orang. Memfilter warna-warna yang menarik nyamuk di kulit kita, atau mengenakan pakaian yang menghindari warna-warna itu, bisa menjadi cara lain untuk mencegah gigitan nyamuk."


Nyamuk tampaknya menggunakan bau untuk membantu mereka membedakan apa yang ada di dekatnya, seperti inang untuk menggigit," kata penulis senior Jeffrey Riffell. "Ketika mereka mencium senyawa tertentu, seperti CO2 dari napas kita, aroma itu merangsang mata mereka untuk memindai warna tertentu yang menarik sebagai inang potensial, lalu menuju ke sana."

Hasil penelitian, yang diterbitkan 4 Februari di Nature Communications, mengungkapkan bagaimana indera penciuman nyamuk memengaruhi cara nyamuk merespons isyarat visual. Mengetahui warna mana yang menarik nyamuk menjadi lapar, dan mana yang tidak, dapat membantu merancang penolak nyamuk, perangkap, dan metode lain yang lebih baik untuk mengusir nyamuk.

Dalam eksperimen mereka, tim melacak perilaku nyamuk Aedes aegypti betina, ketika disajikan dengan berbagai jenis isyarat visual dan aroma. Seperti semua spesies nyamuk, hanya nyamuk betina yang meminum darah, dan gigitan nyamuk A. aegypti dapat menularkan demam berdarah, demam kuning, chikungunya, dan Zika. Para peneliti melacak nyamuk individu di ruang uji mini, di mana mereka menyemprotkan bau tertentu dan menyajikan berbagai jenis pola visual seperti titik berwarna atau tangan manusia yang nampak lezat.

Tanpa rangsangan bau apa pun, nyamuk sebagian besar mengabaikan titik di bagian bawah ruangan, terlepas dari warnanya. Setelah menyemprotkan CO2 ke dalam ruangan, nyamuk terus mengabaikan titik apakah itu berwarna hijau, biru atau ungu. Tetapi jika titik itu berwarna merah, oranye, hitam atau cyan, nyamuk akan terbang ke arahnya.

Manusia tidak bisa mencium bau CO2, yang merupakan gas yang kita dan hewan lain hembuskan setiap kali bernapas, tetapi Nyamuk bisa. Penelitian sebelumnya oleh tim Riffell dan kelompok lain menunjukkan bahwa mencium CO2 meningkatkan tingkat aktivitas nyamuk betina untuk mencari ruang di sekitar mereka, mungkin sebagau inang. Eksperimen titik berwarna mengungkapkan bahwa setelah mencium CO2, mata nyamuk ini lebih menyukai panjang gelombang tertentu dalam spektrum visual.

Ini mirip dengan apa yang mungkin terjadi ketika manusia mencium sesuatu yang enak.

"Bayangkan Anda berada di trotoar dan Anda mencium bau kulit pie dan kayu manis," kata Riffell. "Itu mungkin pertanda ada toko roti di dekat sini, dan Anda mungkin mulai mencari-carinya. Di sini, kami mulai mempelajari elemen visual apa yang dicari nyamuk setelah mencium bau toko roti versi mereka sendiri."

Kebanyakan manusia memiliki penglihatan "warna sejati": Kami melihat panjang gelombang cahaya yang berbeda sebagai warna yang berbeda: 650 nanometer muncul sebagai merah, sedangkan panjang gelombang 450 nanometer terlihat biru, misalnya. Para peneliti tidak tahu apakah nyamuk melihat warna dengan cara yang sama seperti mata kita. Namun sebagian besar warna yang disukai nyamuk setelah mencium CO2 adalah oranye, merah dan hitam sesuai dengan panjang gelombang cahaya yang lebih panjang. Kulit manusia, terlepas dari pigmentasi, juga mengeluarkan sinyal panjang gelombang panjang dalam kisaran merah-oranye.

Ketika tim Riffell mengulangi eksperimen ruangan dengan kartu pigmentasi skintone manusia atau tangan kosong peneliti, nyamuk terbang menuju stimulus visual tersebut setelah CO2 disemprotkan ke dalam ruangan. Jika peneliti menggunakan filter untuk menghilangkan sinyal panjang gelombang, atau meminta peneliti mengenakan sarung tangan berwarna hijau, maka nyamuk yang mengandung CO2 tidak lagi terbang menuju stimulus.

Gen juga mempengaruhi, gen telah menentukan preferensi nyamuk betina untuk menyukai warna merah-oranye. Nyamuk dengan perubahan gen yang diperlukan untuk mencium CO2 tidak lagi menunjukkan preferensi warna di ruang uji. Jenis nyamuk mutan dengan perubahan yang berhubungan dengan penglihatan tidak bisa lagi "melihat" panjang gelombang cahaya yang panjang, menjadi buta warna dengan adanya CO2.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana isyarat visual dan bau lainnya seperti sekresi kulit membantu nyamuk menargetkan inang potensial dari jarak dekat. Spesies nyamuk lain mungkin juga memiliki preferensi warna yang berbeda, berdasarkan spesies inang yang mereka sukai. Tetapi temuan baru ini menambahkan lapisan baru pada pengendalian nyamuk dari sisi warna.

Penelitian ini didanai oleh National Institutes of Health, Air Force Office of Scientific Research, UW dan US Army Research Office. Nomor hibah: FA9550-20-1-0422, R01-AI148300, R21-AI137947, EY008117, AI165575, DC016278, W911NF-19-2-0026.

Jurnal Referensi:
  • Diego Alonso San Alberto, Yinpeng Zhan, Andrew D. Straw, Claire Rusch, Craig Montell, Jeffrey A. Riffell. 2022. The olfactory gating of visual preferences to human skin and visible spectra in mosquitoes. Nature Communications, 2022; 13 (1) DOI: 10.1038/s41467-022-28195-x


Post a Comment for "Inilah Warna Pakaian yang Disukai dan Tidak Disukai Nyamuk!"