Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Efek dari Sundulan Bola - Sepak Bola, Menurut ilmuan

Ada jutaan orang bermain sepak bola di seluruh dunia, dengan intentitas pertandingan dan pelatihan, activitas tersengaja dan tidak di sengaja seperti sundulan (heading) mungkin dapat mempengaruhi banyak hal di otak, hal ini menjadi alasan kedua dari penelitian terbaru.

Dalam sebuah penelitian terbaru dan pertama kali para ahli, menganalisis sampel darah dari 89 pemain sepak bola profesional dalam berbagai skenario, termasuk pertandingan dan pelatihan -- yang melibatkan heading. Mereka juga mengambil sampel yang dihasilkan oleh latihan intensitas tinggi lainnya selain heading.

Hasilnya, diterbitkan dalam jurnal peer-review Brain Injury, menunjukkan "perubahan spesifik" pada tingkat microRNA otak yang dikenali sebagai biomarker darah, terkait dengan jalur pensinyalan yang menunjukkan perubahan otak. Para ahli menemukan bahwa microRNAs (biomarker) mempengaruhi tautan ke beberapa jalur pensinyalan yang terlibat dalam aktivitas otak.

Melaporkan temuan tersebut, Stian Bahr Sandmo, dari Pusat Penelitian Trauma Olahraga Oslo di Sekolah Ilmu Olahraga Norwegia, yang memimpin tim ahli internasional, mengatakan penelitian tersebut menambah pengetahuan lebih lanjut untuk apa yang kita pahami tentang benturan kepala dalam sepak bola.

"Ini adalah studi eksplorasi ukuran sampel yang relatif kecil," katanya, "tetapi, temuan di masa depan yang memperluas penelitian kami pada akhirnya dapat mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang potensi efek berbahaya dari benturan kepala berulang.

MicroRNA adalah molekul kecil yang ditemukan di sel kita, yang juga beredar di berbagai cairan tubuh seperti darah (kemudian disebut sebagai "microRNA yang bersirkulasi"). Mereka membantu mengatur ekspresi gen proses di mana instruksi dalam DNA kita diubah menjadi produk fungsional, seperti protein. Mereka terlibat dalam banyak proses fisiologis yang berbeda. Studi sebelumnya telah menyarankan microRNA tertentu dalam darah diubah sebagai respons terhadap cedera otak traumatis ringan (TBI). Hal ini menjadi dasar penelitian baru seperti studi saat ini untuk mengeksplorasi bagaimana, dan jika, microRNA dapat digunakan sebagai biomarker cedera otak. Hingga saat ini, efek benturan kepala terkait sepak bola pada microRNA sebagian besar belum dijelajahi.

Dalam penelitian baru ini, tim spesialis multidisiplin ingin mengungkap apakah benturan kepala ini mengubah tingkat microRNAs karena itu mencerminkan efek jangka pendek di otak. Hasilnya kemudian dibandingkan dengan latihan intensitas tinggi lainnya. Bergantung pada temuan, selanjutnya akan akan mengkalrifikasi bukti yang berkembang, apakah microRNA dapat digunakan sebagai biomarker untuk cedera otak.

Sampel darah dikumpulkan dari 89 pemain sepak bola profesional saat istirahat. Para pemain berusia 18-35 tahun dan aktif bermain di Eliteserien (liga utama Norwegia). Sampel berulang diambil setelah satu jam, dan lagi pada 12 jam, mengikuti tiga kondisi:

Benturan kepala yang tidak disengaja dalam pertandingan (didefinisikan sebagai situasi di mana seorang pemain tampak dipukul di kepala, wajah atau leher, pertandingan dihentikan oleh wasit dan pemain tetap berbaring di tanah selama lebih dari 15 detik)

Header berulang selama pelatihan latihan intensitas tinggi (karena efek dari aktivitas fisik yang ketat saja yang harus diperhitungkan, untuk mengisolasi microRNA khusus untuk cedera otak dan bukan hanya yang terpengaruh oleh olahraga).

MicroRNA yang diidentifikasi kemudian divalidasi untuk menentukan microRNA yang dideregulasi secara konsisten. Para peneliti juga menggunakan bioinformatika untuk mengidentifikasi gen yang ditargetkan oleh microRNA untuk mengkarakterisasi peran mereka dalam proses biologis dan jalur pensinyalan.

Ketika melihat cedera kepala yang tidak disengaja, temuan mereka menunjukkan deregulasi atau pengurangan delapan microRNA yang tidak terpengaruh oleh latihan intensitas tinggi; gen target yang diidentifikasi terkait dengan 12 jalur pensinyalan, termasuk jalur Wnt yang menurut penelitian, dapat mendorong regenerasi sel saraf setelah TBI. Ini juga termasuk sinyal Hedgehog yang telah ditemukan (dalam penelitian pada hewan) untuk mengurangi kematian dan kerusakan sel saraf setelah TBI.

Header berulang ditemukan mengubah tingkat enam microRNA dan dikaitkan dengan TGF-? sinyal. Penelitian sebelumnya telah melaporkan peningkatan TGF-? kadar dalam cairan yang mengelilingi otak setelah TBI, menunjukkan itu mungkin memainkan peran dalam pensinyalan anti-inflamasi dan neuroprotektif.

"Secara keseluruhan," tim ahli menyatakan, "temuan itu menambah bukti lebih lanjut untuk menunjukkan bagaimana microRNA dapat digunakan sebagai biomarker cedera otak. Ini memiliki potensi untuk membedakan tingkat keparahan cedera dan untuk membedakan antara jenis benturan kepala yang terlihat dalam sepak bola, jika direproduksi dalam studi lebih lanjut."

Keterbatasan penelitian saat ini termasuk ukuran sampel yang relatif kecil dan paparan benturan kepala dicirikan menggunakan pengamatan langsung dan analisis video -- yang berarti tim tidak dapat mengukur besaran biomekanik dari dampak dalam kondisi yang berbeda.

Jurnal Referensi:
  • Stian Bahr Sandmo, Peter Filipcik, Martin Cente, Katarina Matyasova, Inga Katharina Koerte, Thor Einar Andersen, Ofer Pasternak, Truls Martin Straume-Næsheim, Roald Bahr, Igor Jurisica. 2022. Changes in circulating microRNAs following head impacts in soccer. Brain Injury, 2022; 1 DOI: 10.1080/02699052.2022.2034042




Post a Comment for "Efek dari Sundulan Bola - Sepak Bola, Menurut ilmuan"