Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Olahraga dapat Meningkatkan Memori Otak pada orang Dewasa-Tua?

"Semua orang selalu bertanya, 'Berapa banyak saya harus berolahraga? Berapa minimal untuk melihat peningkatan?' " kata penulis utama Sarah Aghjayan, mahasiswa PhD Psikologi Kesehatan Klinis dan Biologis di Kenneth P. Dietrich School of Arts and Sciences. "Dari penelitian kami, sepertinya berolahraga sekitar tiga kali seminggu selama setidaknya empat bulan adalah seberapa banyak yang Anda butuhkan untuk menuai manfaat dalam memori episodik."

Memori episodik adalah jenis yang berhubungan dengan peristiwa yang terjadi pada Anda di masa lalu. Ini juga salah satu yang pertama menurun seiring bertambahnya usia.

Latihan atau olahraga yang membuat jantung terpompa menunjukkan harapan dalam meningkatkan kesehatan otak, dan percobaan pada tikus menunjukkan bahwa itu meningkatkan daya ingat, dan penelitian melihat hubungan yang sama pada manusia.

Mencari kejelasan di perairan berlumpur dari literatur ilmiah, tim meneliti lebih dari 1.279 studi, akhirnya mempersempitnya menjadi hanya 36 yang memenuhi kriteria tertentu. Kemudian mereka menggunakan perangkat lunak khusus dan tidak sedikit spreadsheet Excel untuk mengubah informasi data menjadi bentuk di mana berbagai studi dapat dibandingkan secara langsung.

Pekerjaan itu terbayar ketika mereka menemukan bahwa menyatukan 36 studi itu sudah cukup untuk menunjukkan bahwa untuk orang dewasa yang lebih tua, olahraga memang dapat bermanfaat bagi ingatan mereka. Tim tersebut, termasuk penasihat Aghjayan Kirk Erickson di Departemen Psikologi dan peneliti lain dari Pitt, Carnegie Mellon University dan University of Iowa, menerbitkan hasil mereka di jurnal Communications Medicine pada 17 Februari.

Analisis penelitian di masa lalu yang melihat hubungan antara olahraga dan ingatan tidak menemukan hasil, tetapi Aghjayan dan timnya mengambil beberapa langkah ekstra untuk memberi mereka peluang terbaik untuk menemukan hubungan jika memang ada.

“Ketika kami menggabungkan semua data ini, dan melibatkan 3.000 peserta,” kata Aghjayan. Tim dapat menunjukkan hubungan antara olahraga dan memori episodik, dan juga dapat mulai menjawab pertanyaan yang lebih spesifik tentang siapa yang diuntungkan dan bagaimana caranya.

"Kami menemukan bahwa ada peningkatan memori yang lebih besar di antara mereka yang berusia 55 hingga 68 tahun dibandingkan dengan mereka yang berusia 69 hingga 85 tahun jadi intervensi lebih awal lebih baik," kata Aghjayan. Tim juga menemukan efek terbesar dari olahraga pada mereka yang belum mengalami penurunan kognitif, dan dalam studi di mana peserta berolahraga secara konsisten beberapa kali seminggu.

Olahraga adalah cara yang dapat diakses oleh orang dewasa yang lebih tua untuk mencegah penurunan daya ingat, menguntungkan diri mereka sendiri, pengasuh mereka, dan sistem perawatan kesehatan, kata Aghjayan.

Jurnal Referensi:
  • Sarah L. Aghjayan, Chaeryon Kang, Xueping Zhou, Themistokles Bournias, Chelsea M. Stillman, Thomas W. Kamarck, Anna L. Marsland, Shannon D. Donofry, Michelle W. Voss, Scott H. Fraundorf, Kirk I. Erickson. 2022. Aerobic exercise improves episodic memory in late adulthood: a systematic review and meta-analysis. Communications Medicine, 2022; 2 (1) DOI: 10.1038/s43856-022-00079-7



Post a Comment for "Bagaimana Olahraga dapat Meningkatkan Memori Otak pada orang Dewasa-Tua?"