Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Akibat Ayah Meminum Alkohol pada Perkembangan Janin

Penelitian biasanya berfokus hampir secara eksklusif pada perilaku ibu dan efeknya pada bayi, tetapi penelitian baru terus menyarankan bahwa sains juga harus melihat lebih dekat pada perilaku ayah.


Michael Golding, seorang profesor asosiasi di Departemen Fisiologi & Farmakologi Veteriner (VTPP) CVMBS, telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menyelidiki peran ayah, khususnya yang berkaitan dengan obat-obatan dan alkohol, dalam perkembangan janin.

Golding mengatakan sejumlah publikasi telah menunjukkan bahwa laki-laki mewariskan lebih dari sekadar genetika mereka, tetapi bagaimana proses itu bekerja dan konsekuensinya sebagian besar masih belum diketahui.

"Ketika Anda melihat data dari sepanjang sejarah manusia, ada bukti yang jelas bahwa ada sesuatu yang lebih dari sekedar genetika yang diwarisi dari laki-laki," kata Golding. "Jadi, jika data itu solid, kita harus mulai lebih melihat perilaku pria.

"Misalnya Anda memiliki orang tua yang mengalami kelaparan mereka dapat mewariskan apa yang Anda sebut 'hemat', di mana anak-anak mereka dapat memperoleh lebih banyak nutrisi dari lebih sedikit makanan," katanya. "Itu bisa menjadi positif jika mereka tumbuh di lingkungan yang sama, atau mereka bisa tumbuh di saat kelaparan tidak menjadi masalah dan mereka mungkin lebih rentan terhadap obesitas atau sindrom metabolik. Data semacam itu jelas ada di data klinis dari manusia."

Studi Golding tentang bagaimana hal-hal di luar gen, seperti perilaku dan lingkungan, mempengaruhi perkembangan disebut epigenetik, dan salah satu pertanyaan besar dalam mencari jawaban tentang bagaimana perilaku prenatal laki-laki dapat mempengaruhi pertumbuhan janin adalah bagaimana sebenarnya faktor-faktor epigenetik ini terwujud.

Dalam nakalah publikasi November di FASEB Journal, tim Golding menunjukkan bahwa faktor epigenetik dari paparan alkohol sebelum melahirkan dari pria dapat bermanifestasi di plasenta.

Menurut Kara Thomas, mahasiswa pascasarjana VTPP dan penulis utama makalah tersebut, data mereka menunjukkan bahwa pada tikus, keturunan dari ayah yang terpapar alkohol memiliki sejumlah kesulitan terkait plasenta, termasuk peningkatan hambatan pertumbuhan janin, pembesaran plasenta, dan penurunan plasenta.

"Plasenta memasok nutrisi ke janin yang sedang tumbuh, sehingga pembatasan pertumbuhan janin dapat dikaitkan dengan plasenta yang kurang efisien. Inilah sebabnya mengapa efisiensi plasenta merupakan metrik yang sangat penting; ini memberi tahu kita berapa gram janin yang diproduksi per gram plasenta," kata Tomas. "Dengan pajanan alkohol pada ayah, plasenta menjadi terlalu besar ketika mereka mencoba untuk mengkompensasi ketidakefisienan mereka dalam memberikan nutrisi ke janin."

Sementara peningkatan ini sering terjadi pada keturunan laki-laki, frekuensinya sangat bervariasi berdasarkan ibu; namun, peningkatan yang sama jauh lebih jarang terjadi pada keturunan perempuan. Golding percaya ini menunjukkan bahwa meskipun informasi itu diturunkan dari ayah, genetika ibu dan jenis kelamin anak juga berperan.

"Ini adalah pengamatan baru karena dikatakan ada beberapa kerumitan di sini," kata Golding. "Ya, pria dapat mewariskan sesuatu kepada keturunannya lebih dari sekadar genetika, tetapi genetika ibu dapat menafsirkan faktor-faktor epigenetik itu secara berbeda, dan pada akhirnya mengubah cara perilaku plasenta."

Hasil ini tidak menarik garis yang jelas tentang bagaimana minum laki-laki manusia sebelum pembuahan berdampak pada perkembangan janin, tetapi mereka terus menunjukkan setidaknya itu menjadi pertanyaan yang perlu dieksplorasi.

Golding berharap dokter, dan masyarakat pada umumnya, akan segera mulai mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang perilaku prenatal laki-laki sehingga ada lebih banyak data yang dapat digunakan.

"Hal yang pada akhirnya ingin saya ubah adalah stigma seputar perkembangan cacat lahir," kata Golding. "Ada informasi yang masuk melalui sperma yang akan berdampak pada keturunannya tetapi tidak terkait dengan kode genetik; itu ada dalam kode epigenetik Anda, dan ini sangat rentan terhadap paparan lingkungan, jadi cacat lahir yang kita lihat mungkin bukan milik ibu. Dan bisa jadi dari ayah.

Jurnal Referensi:
  • Kara N. Thomas, Alexis N. Roach, Alison Basel, Nicole A. Mehta, Katherine N. Zimmel, Yudhishtar S. Bedi, Michael C. Golding. 2021. Maternal background alters the penetrance of growth phenotypes and sex‐specific placental adaptation of offspring sired by alcohol‐exposed males. The FASEB Journal, 2021; 35 (12) DOI: 10.1096/fj.202101131R



Post a Comment for "Akibat Ayah Meminum Alkohol pada Perkembangan Janin "