Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Vaksinasi Booster Tidak dapat Menghentikan Virus Omicron Varian Sars-Cov

Omicron adalah sebuah varian SARS-CoV, koronavirus yang menyebabkan Covid-19. WHO menyatakannya sebagai varian yang diwaspadai (wikipedia)

Omicron sebagai varian dari jenis sars-cov muncul sebagai resistensi menurut beberapa pendapat, yaitu kemampuan virus untuk beradaptasi dengan merubah spesifikasi tubuhnya sehingga mampu melawan, menahan, atau sembunyi dari antibody. Bentuk kecil dari omicron benar-benar resisten terhadap semua antibodi dalam penggunaan klinis saat ini. Para penulis mencatat bahwa omicron sekarang menjadi "pelarian" paling lengkap dari netralisasi yang pernah dilihat para ilmuwan. Adanya fitur yang mencolok dari varian omicron menyebabkan perubahan lonjakan protein yang menimbulkan ancaman terhadap efektivitas vaksin saat ini dan antibodi terapeutik.

Studi yang dipimpin oleh David Ho, MD, direktur Aaron Diamond AIDS Research Center dan Profesor Kedokteran Clyde'56 dan Helen Wu di Universitas Columbia Vagelos College of Physicians and Surgeons. Menyatakan bahwa Antibodi dari orang yang divaksinasi ganda dengan salah satu dari empat vaksin yang paling banyak digunakan seperti Moderna, Pfizer, AstraZeneca, Johnson & Johnson secara signifikan kurang efektif dalam menetralkan varian omicron dibandingkan, bahkan Antibodi dari individu yang sebelumnya terinfeksi lebih kecil kemungkinannya untuk menetralkan omicron.

Studi yang diterbitkan di jurnal Nature ini, menguji kemampuan antibodi yang dihasilkan oleh vaksinasi untuk menetralkan varian omicron dalam pengujian laboratorium yang mengadu antibodi melawan virus hidup dan melawan pseudovirus yang dibuat di laboratorium untuk meniru omicron.

Hasilnya, Individu yang menerima suntikan booster dari salah satu dari dua vaksin mRNA cenderung lebih terlindungi, namun antibodi mereka menunjukkan aktivitas penetralan yang berkurang terhadap omicron.

Vaksinasi Booster adalah tambahan suntikan dari jenis vaksin sebelumnya untuk memperkuat antibody yang sudah terbentuk.

"Hasil baru menunjukkan bahwa individu yang sebelumnya terinfeksi dan individu yang divaksinasi penuh, berisiko terinfeksi varian omicron," kata Ho. "Bahkan suntikan booster ketiga mungkin tidak cukup melindungi terhadap infeksi omicron, tetapi tentu saja disarankan untuk mendapat manfaat beberapa kekebalan."

Hasilnya, penelitian ini konsisten dengan studi netralisasi lainnya, serta data epidemiologi awal dari Afrika Selatan dan Inggris, yang menunjukkan kemanjuran dua dosis vaksin terhadap penyakit simtomatik berkurang secara signifikan terhadap varian omicron.

Dengan kata lain, Sebagian besar antibodi monoklonal tidak dapat menetralkan omicron. Awalnya, antibodi monoklonal dapat mencegah banyak individu mengembangkan COVID yang parah. Tetapi studi baru menunjukkan bahwa semua terapi yang saat ini digunakan dan sebagian besar dalam pengembangan kurang efektif melawan omicron.

Dalam studi netralisasi dengan antibodi monoklonal, hanya satu (Brii198 disetujui di Cina) yang mempertahankan aktivitas penting terhadap omicron.

Dalam penelitian tersebut, laboratorium Ho juga mengidentifikasi empat mutasi lonjakan baru pada omicron yang membantu virus menghindari antibodi. Informasi ini harus menginformasikan desain pendekatan baru untuk memerangi varian baru.

Ho menyarankan bahwa para ilmuwan perlu mengembangkan vaksin dan perawatan yang dapat mengantisipasi dengan lebih baik bagaimana virus berkembang.

Bahkan peneliti dengan yakin menyatakan "Tidak terlalu mengada-ada untuk berpikir bahwa SARS-CoV-2 sekarang hanya tinggal satu atau dua mutasi lagi untuk benar-benar resisten terhadap antibodi saat ini, baik antibodi monoklonal yang digunakan sebagai terapi atau antibodi yang dihasilkan oleh vaksinasi atau infeksi dengan varian sebelumnya, " kata Ho.

David Ho dan beberapa rekannya adalah penemu antibodi monoklonal tertentu yang dijelaskan dalam makalah penelitian.

Jurnal Reference:
  • Sandile Cele, David S. Khoury, Khadija Khan, Laurelle Jackson, Thandeka Moyo-Gwete, Houriiyah Tegally, James Emmanuel San, Cathrine Scheepers, Daniel Amoako, Deborah Cromer, Farina Karim, Mallory Bernstein, Derseree Archary, Muneerah Smith, Gila Lustig, Yashica Ganga, Zesuliwe Jule, Kajal Reedoy, Shi-Hsia Hwa, Jennifer Giandhari, Bernadett I. Gosnell, Salim S. Abdool Karim, Willem Hanekom, Jonathan M. Blackburn, Network for Genomic Surveillance in, COMMIT-KZN Team, Jinal Bhiman, Richard J. Lessells, Mahomed-Yunus S. Moosa, Miles P. Davenport, Tulio de Oliveira, Anne von Gottberg, Penny L. Moore, Alex Sigal. 2021. Omicron extensively but incompletely escapes Pfizer BNT162b2 neutralization. Nature, 2021; DOI: 10.1038/d41586-021-03824-5


Post a Comment for "Vaksinasi Booster Tidak dapat Menghentikan Virus Omicron Varian Sars-Cov"