Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Fakta Baru Anjing Laut, Memilik Kemampuan yang Sama dalam Mengontrol Suara Seperti Manusia

Anjing laut adalah hewan karnivora yang merupakan kerabat dekat beruang, analisis molukuler menyatakan bahwa semua anjing laut berasal dari nenek moyang yang sama.

Satu fakta tentang anjing laut yang baru ditemukan, bahwa bayi anjing laut dapat menyesuaikan suaranya. Anak-anak anjing laut itu menurunkan nada suaranya ketika mereka mendengar suara yang lebih keras. Fleksibilitas vokal ini menjadikan anjing laut dapat menjadi model hewan yang sangat baik untuk mempelajari evolusi bicara manusia. Kata peneliti, yang studinya terbit di Biological Sciences.

Para peneliti mempelajari delapan anak anjing laut pelabuhan berusia 1 hingga 3 minggu yang ditahan di pusat rehabilitasi (Dutch Sealcentre Pieterburen) sebelum dilepaskan kembali ke alam liar. Untuk menyelidiki apakah anak-anak anjing dapat menyesuaikan suara mereka dengan suara-suara di lingkungan, tim pertama-tama merekam suara-suara dari Laut Wadden di dekatnya. Selama beberapa hari, suara laut kemudian diputar kembali ke anak anjing, dalam tiga derajat kenyaringan (bervariasi dari tidak ada suara hingga 65 desibel), tetapi dengan tinggi nada yang sama dengan suara panggilan anjing laut. Tim juga merekam panggilan spontan anak-anak anjing tersebut. Apakah anak anjing akan mengubah nada suaranya untuk beradaptasi dengan suara laut?

Ketika anak anjing laut mendengar suara laut yang lebih keras, mereka menurunkan nada suaranya. Anak anjing juga menjaga nada yang lebih stabil dengan tingkat kebisingan yang lebih intens. Satu segel dengan jelas menunjukkan apa yang disebut efek Lombard, panggilan yang lebih keras ketika suara semakin keras. Efek Lombard khas untuk ucapan manusia, dimana orang-orang meninggikan suara mereka dalam kebisingan agar lebih dipahami. Anak-anak anjing tidak menghasilkan lebih banyak atau lebih lama panggilan ketika mereka mendengar tingkat kebisingan laut yang berbeda.

Rupanya, anjing laut muda beradaptasi dengan suara-suara di lingkungan mereka dengan menurunkan nada suara mereka, sebuah kemampuan yang tampaknya mereka miliki bersama dengan manusia dan kelelawar. Hewan lain dalam eksperimen serupa hanya menaikkan suaranya (yaitu membuat panggilan lebih keras) sebagai respons terhadap suara yang lebih keras.

"Anak anjing laut memiliki kontrol yang lebih maju atas vokalisasi mereka daripada yang diasumsikan sampai sekarang," kata Ravignani. "Kontrol ini tampaknya sudah ada pada usia beberapa minggu. Ini mencengangkan, karena hanya sedikit mamalia lain yang tampaknya mampu melakukannya. Sampai saat ini, manusia tampaknya menjadi satu-satunya mamalia dengan koneksi saraf langsung antara korteks ('lapisan luar'). otak') dan laring ('apa yang kita gunakan untuk menghasilkan nada suara')," ia menyimpulkan. "Hasil ini menunjukkan bahwa anjing laut mungkin spesies yang paling menjanjikan untuk menemukan hubungan langsung ini, dan mengungkap misteri bicara."

Jurnal Referensi:
  • Laura Torres Borda, Heikki Rasilo, Anna Salazar Casals, Yannick Jadoul, Andrea Ravignani. 2021. Vocal plasticity in harbour seal pups. Philosophical Transactions of the Royal Society B: Biological Sciences, 2021; 376 (1840) DOI: 10.1098/rstb.2020.0456



Post a Comment for "Fakta Baru Anjing Laut, Memilik Kemampuan yang Sama dalam Mengontrol Suara Seperti Manusia"