Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Transplantasi Jantung Babi Sukses Dilakukan pada Manusia?

Selangkah maju didunia sains, sebagai ajang pembuktian transplantasi organ hewan pada manusia. Saat ini transplantasi dilakukan hanya dari orang yang mendonasikan organ tubuhnya sebelum meninggal dunia, dan ini tentu bukanlah solusi terbaik untuk medis, mengingat sebara orang yang ingin mendonasikan organ tubuhnya dibanding pasien yang menunggu antrian.

Sekitar 110.000 orang Amerika saat ini sedang menunggu transplantasi organ, dan lebih dari 6.000 pasien meninggal setiap tahun sebelum mendapatkannya, menurut organdonor.gov pemerintah federal. Xenotransplantasi atau transplantasi organ hewan berpotensi menyelamatkan ribuan nyawa tetapi membawa serangkaian risiko unik, termasuk kemungkinan memicu respons imun yang berbahaya. Respons ini dapat memicu penolakan langsung terhadap organ dengan hasil yang berpotensi mematikan bagi pasien.

Xenotransplantasi pertama kali dicoba pada 1980-an, tetapi sebagian besar ditinggalkan setelah kasus terkenal Stephanie Fae Beauclair (dikenal sebagai Baby Fae) di Loma Linda University di California. Bayi tersebut, yang lahir dengan kondisi jantung yang fatal, menerima transplantasi jantung babon dan meninggal dalam waktu satu bulan setelah prosedur karena penolakan sistem kekebalan terhadap jantung asing. Namun, selama bertahun-tahun, katup jantung babi telah berhasil digunakan untuk menggantikan katup pada manusia.

Organ dari babi yang dimodifikasi secara genetik telah menjadi fokus dari banyak penelitian dalam xenotransplantasi, sebagian karena kesamaan fisiologis antara babi, manusia, dan primata non manusia. University of Maryland School of Medicine (UMSOM) menerima $15,7 juta hibah penelitian yang disponsori untuk mengevaluasi UHearts™ babi yang dimodifikasi secara genetik dari Revivicor dalam studi babon.

Tantangan yang ingin dijawab para ilmuan adalah bagainana organ hewan bisa diterima oleh tubuh manusia, dan Transplantasi organ baru-baru ini dari pasien 57 tahun menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa jantung hewan yang dimodifikasi secara genetik dapat berfungsi seperti jantung manusia tanpa penolakan langsung oleh tubuh. Pasien, David Bennett, seorang penduduk Maryland.

Sebelum menyetujui untuk menerima transplantasi, Tn. Bennett, pasien, telah diberitahu sepenuhnya tentang risiko prosedur, dan bahwa prosedur tersebut eksperimental dengan risiko dan manfaat yang tidak diketahui. Dia telah dirawat di rumah sakit lebih dari enam minggu sebelumnya dengan aritmia yang mengancam jiwa dan terhubung ke mesin bypass jantung-paru, yang disebut oksigenasi membran ekstrakorporeal (ECMO), untuk tetap hidup. Selain tidak memenuhi syarat untuk masuk dalam daftar transplantasi, ia juga dianggap tidak memenuhi syarat untuk pompa jantung buatan karena aritmianya.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS memberikan otorisasi darurat untuk operasi pada Malam Tahun Baru melalui penyediaan akses yang diperluas (penggunaan penuh kasih). Ini digunakan ketika produk medis eksperimental, dalam hal ini jantung babi yang dimodifikasi secara genetik, adalah satu-satunya pilihan yang tersedia untuk pasien yang menghadapi kondisi medis yang serius atau mengancam jiwa. Otorisasi untuk melanjutkan diberikan dengan harapan menyelamatkan nyawa pasien.

"Ini adalah operasi terobosan dan membawa kita selangkah lebih dekat untuk memecahkan krisis kekurangan organ. Tidak ada cukup hati manusia donor yang tersedia untuk memenuhi daftar panjang penerima potensial," kata Bartley P. Griffith, MD, yang melakukan operasi transplantasi jantung babi ke pasien. Griffith adalah Profesor Terhormat Thomas E. dan Alice Marie Hales dalam Bedah Transplantasi di UMSOM.

Dianggap sebagai salah satu ahli transplantasi organ hewan terkemuka di dunia, yang dikenal sebagai xenotransplantasi, Muhammad M. Mohiuddin, MD, Profesor Bedah di UMSOM, bergabung dengan fakultas UMSOM lima tahun lalu dan mendirikan Program Xenotransplantasi Jantung bersama Dr. Griffith. Dr. Mohiuddin menjabat sebagai Direktur Ilmiah/Program dan Dr. Griffith sebagai Direktur Klinisnya.

"Ini adalah puncak dari penelitian yang sangat rumit selama bertahun-tahun untuk mengasah teknik ini pada hewan dengan waktu bertahan hidup yang telah mencapai lebih dari sembilan bulan. FDA menggunakan data dan data kami pada babi percobaan untuk mengizinkan transplantasi pada pasien penyakit jantung stadium akhir. yang tidak memiliki pilihan pengobatan lain,” kata dr Mohiuddin. "Prosedur yang berhasil memberikan informasi berharga untuk membantu komunitas medis meningkatkan metode yang berpotensi menyelamatkan jiwa ini pada pasien di masa depan."

Revivicor, sebuah perusahaan obat regeneratif yang berbasis di Blacksburg, VA, menyediakan babi yang dimodifikasi secara genetik ke laboratorium xenotransplantasi di UMSOM. Pada pagi hari operasi transplantasi, tim bedah yang dipimpin oleh Dr. Griffith dan Dr. Mohiuddin, mengeluarkan jantung babi dan meletakkannya di XVIVO Heart Box, alat perfusi, mesin yang menjaga jantung tetap awet hingga operasi.




Para dokter-ilmuwan juga menggunakan obat baru bersama dengan obat anti-penolakan konvensional, yang dirancang untuk menekan sistem kekebalan dan mencegah tubuh menolak organ asing. Obat baru yang digunakan merupakan senyawa percobaan buatan Kiniksa Pharmaceuticals.

Tiga gen yang bertanggung jawab atas penolakan cepat yang diperantarai antibodi terhadap organ babi oleh manusia "dilumpuhkan" pada babi donor. Enam gen manusia yang bertanggung jawab untuk penerimaan kekebalan dari jantung babi dimasukkan ke dalam genom. Terakhir, satu gen tambahan pada babi dihilangkan untuk mencegah pertumbuhan berlebihan dari jaringan jantung babi, yang berjumlah 10 suntingan gen unik yang dibuat pada babi donor.

"Prosedur yang belum pernah terjadi sebelumnya dan bersejarah ini menyoroti pentingnya penelitian translasi yang meletakkan dasar bagi pasien untuk mendapatkan keuntungan di masa depan. Ini adalah puncak dari komitmen lama kami untuk penemuan dan inovasi dalam program xenotransplantasi kami," kata E. Albert Reece, MD, PhD, MBA, Wakil Presiden Eksekutif untuk Urusan Medis, UM Baltimore, dan Profesor dan Dekan Terhormat John Z. dan Akiko K. Bowers, Fakultas Kedokteran Universitas Maryland.

"Ini benar-benar langkah maju yang bersejarah dan monumental. Sementara kami telah lama berada di garis depan penelitian yang mendorong kemajuan menuju janji xenotransplantasi sebagai solusi yang layak untuk krisis organ, banyak yang percaya terobosan ini akan baik di masa depan," kata Bert W. O'Malley, MD, Presiden dan CEO, Pusat Medis Universitas Maryland.

“Kami sangat senang dapat mendukung tim ahli bedah transplantasi kelas dunia yang dipimpin oleh Dr. Griffith dan Dr. Mohiuddin di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland,” kata David Ayares, PhD, Chief Scientific Officer dari Revivicor, Inc. adalah terobosan, dan merupakan langkah lain dalam penyelidikan organ xeno untuk digunakan manusia."

Source: University of Maryland School of Medicine (UMSOM) 



Post a Comment for "Bagaimana Transplantasi Jantung Babi Sukses Dilakukan pada Manusia?"