Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Penyebab Utama Pria Mandul (infertilitas)? Penelitian Terbaru

Infertilitas pada pria adalah masalah yang diperkirakan mencapai 7% dipengaruhi oleh ketidaksuburan dan 50% masalah kesuburan dalam pasangan heteroseksual disebabkan oleh pria. Pada sekitar setengah dari kasus infertilitas pria, penyebabnya tidak dapat dijelaskan.

Baru-baru ini para ilmuwan dari Newcastle University telah mengidentifikasi mekanisme genetik baru yang dapat menyebabkan bentuk parah infertilitas pria. Studi yang dipublikasikan di Nature Communications, menunjukkan bahwa mutasi baru, yang tidak diwarisi dari ayah atau ibu, memainkan peran utama dalam kondisi masalah medis ini.

Terobosan dalam memahami penyebab infertilitas pria ini menawarkan harapan pilihan pengobatan terbaik untuk pasangan infertil dimasa depan.

Profesor Joris Veltman, Dekan Institut Biosains Universitas Newcastle, Inggris, memimpin penelitian yang melibatkan pasien dari Pusat Kesuburan Newcastle dan Pusat Medis Universitas Radboud di Belanda., menemukan bahwa mutasi yang terjadi selama proses reproduksi, ketika DNA kedua orang tua direplikasi, dapat mengakibatkan kemandulan pada pria di kemudian hari.

Dia berkata: "Ini adalah perubahan paradigma nyata dalam pemahaman kita tentang penyebab infertilitas pria. Sebagian besar studi genetik melihat penyebab infertilitas yang diturunkan secara resesif, di mana kedua orang tua adalah pembawa mutasi pada gen, dan infertilitas terjadi ketika anak laki-laki menerima kedua salinan yang bermutasi, yang mengakibatkan masalah dengan kesuburan mereka.

"Namun, penelitian kami telah menemukan bahwa mutasi yang terjadi ketika DNA direplikasi selama reproduksi pada orang tua memainkan peran penting dalam infertilitas pada anak laki-laki mereka.

Para ilmuwan mengumpulkan dan mempelajari DNA dari kohort global yang terdiri dari 185 pria tidak subur dan orang tua mereka. Mereka mengidentifikasi 145 mutasi pengubah protein langka yang kemungkinan berdampak negatif pada kesuburan pria.

Sebanyak 29 mutasi mempengaruhi gen yang terlibat langsung dalam proses yang berkaitan dengan spermatogenesis "proses perkembangan sel sperma" atau proses seluler lain yang terkait dengan reproduksi.

Para ahli mengidentifikasi mutasi pada gen RBM5 pada banyak pria tidak subur. Penelitian sebelumnya yang dilakukan pada tikus menunjukkan bahwa gen ini berperan dalam infertilitas pria.

Yang penting, mutasi ini sebagian besar menyebabkan bentuk infertilitas yang dominan, di mana hanya diperlukan satu gen yang bermutasi. Akibatnya, ada kemungkinan 50% ketidaksuburan yang disebabkan oleh mutasi ini akan diturunkan ke anak laki-laki.

Jutaan anak telah lahir melalui pendekatan reproduksi berbantuan sebagai akibat dari ketidaksuburan. Penelitian ini menunjukkan proporsi yang signifikan dari anak-anak ini dapat mewarisi infertilitas dari ayah mereka.

Profesor Veltman berkata: "Jika kita dapat memperoleh diagnosis genetik, maka kita dapat mulai memahami lebih baik masalah infertilitas pria dan mengapa beberapa pria infertil masih menghasilkan sperma yang dapat digunakan dengan sukses untuk reproduksi berbantuan.

“Dengan informasi kami, dan penelitian yang dilakukan orang lain, kami berharap dokter dapat meningkatkan konseling untuk pasangan dan merekomendasikan tindakan apa yang terbaik untuk hamil, baik dengan mengusulkan prosedur bantuan medis yang tepat atau dalam kasus di mana tidak ada yang cocok. , memberikan alternatif yang sesuai."

Selanjutnya, para ilmuwan ingin memperluas pekerjaan mereka dengan mempelajari ribuan pasien dan orang tua mereka dalam sebuah konsorsium internasional yang besar.

Mereka akan menindaklanjuti penelitian mereka dengan melakukan penelitian lebih lanjut tentang peran gen yang bermutasi yang baru diidentifikasi ini terhadap dampak spermatogenesis dan kesuburan secara keseluruhan pada manusia.

Jurnal Referensi:
  • M. S. Oud, R. M. Smits, H. E. Smith, F. K. Mastrorosa, G. S. Holt, P. F. de Vries, B. K. S. Alobaidi, B. J. Houston, L. E. Batty, H. Ismail, J. Greenwood, H. Sheth, A. Mikulasova, C. Gilissen, K. McEleny, H. Turner, G. D. N. Astuti, J. Coxhead, S. Cockell, D. D. M. Braat, K. Fleischer, K. W. M. D’Hauwers, Donald F. Conrad, Liina Nagirnaja, E. Schaafsma, Kenneth I. Aston, Douglas T. Carrell, James M. Hotaling, Timothy G. Jenkins, Rob McLachlan, Moira K. O’Bryan, Peter N. Schlegel, Jay I. Sandlow, Emily S. Jungheim, Kenan R. Omurtag, Michael L. Eisenberg, Alexandra M. Lopes, Susana Seixas, Filipa Carvalho, Susana Fernandes, Alberto Barros, João Gonçalves, Iris Caetano, Graça Pinto, Sónia Correia, Margus Punab, Ewa Rajpert-De Meyts, Maris Laan, Niels Jørgensen, Kristian Almstrup, Csilla G. Krausz, Keith A. Jarvi, L. Nagirnaja, D. F. Conrad, C. Friedrich, S. Kliesch, K. I. Aston, C. Krausz, C. Gonzaga-Jauregui, M. Santibanez-Koref, D. J. Elliott, A. Riera-Escamilla, L. E. L. M. Vissers, F. Tüttelmann, M. K. O’Bryan, L. Ramos, M. J. Xavier, G. W. van der Heijden, J. A. Veltman. 2022. A de novo paradigm for male infertility. Nature Communications, 2022; 13 (1) DOI: 10.1038/s41467-021-27132-8



Post a Comment for "Apa Penyebab Utama Pria Mandul (infertilitas)? Penelitian Terbaru"