Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sebagian Besar Ras Anjing adalah Perkawinan Sedarah, Rawan Penyakit

Anjing adalah hewan yang populer dipelihara dan memiliki nilai ekonmois yang sangat tinggi tergantung jenisnya, tapi taukah saintis, menurut studi terbaru, sebagian besar anjing adalah hasil perkawinan sedarah yang berdampak pada rentan penyakit dan benan biaya perawatan.

Dalam penelitian terbaru yang dipublikasikan di Canine Medicine and Genetics, tim peneliti internasional yang dipimpin oleh University of California, Davis, ahli genetika veteriner Danika Bannasch menunjukkan bahwa sebagian besar ras anjing sangat inbrida, berkontribusi pada peningkatan biaya penyakit dan perawatan kesehatan di seluruh dunia.

"Sungguh menakjubkan bagaimana perkawinan sedarah tampaknya berperan penting bagi kesehatan," kata Bannasch. “Sementara penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa anjing kecil hidup lebih lama daripada anjing besar, tidak ada yang sebelumnya melaporkan morbiditas, atau adanya penyakit. Studi ini mengungkapkan bahwa jika anjing berukuran lebih kecil dan tidak kawin, mereka jauh lebih sehat daripada anjing yang lebih besar"

Perkawinan sedarah mempengaruhi kesehatan
Perkawinan sedarah rata-rata berdasarkan analisis genetik di 227 breed mendekati 25%, atau setara dengan berbagi materi genetik yang sama dengan saudara kandung. Ini adalah tingkat yang dianggap jauh di atas aman bagi manusia atau populasi hewan liar. Pada manusia, tingkat perkawinan sedarah yang tinggi (3-6%) telah dikaitkan dengan peningkatan prevalensi penyakit kompleks serta kondisi lainnya.

"Data dari spesies lain, dikombinasikan dengan kecenderungan berkembang biak yang kuat untuk penyakit kompleks seperti kanker dan penyakit autoimun, menyoroti relevansi perkawinan sedarah yang tinggi pada anjing dengan kesehatan mereka," kata Bannasch, yang juga menjabat sebagai Ketua Maxine Adler Endowed dalam Genetika di UC Sekolah Kedokteran Hewan Davis.

Para peneliti bermitra dengan Wisdom Health Genetics, pemimpin dunia dalam genetika hewan peliharaan, untuk mendapatkan ukuran sampel terbesar yang mungkin untuk dianalisis. Basis data Wisdom Health adalah basis data DNA anjing terbesar di dunia, membantu para peneliti mengumpulkan data dari 49.378 anjing dari 227 ras -- terutama dari sumber-sumber Eropa.

Beberapa breed sangat inbrida
Pixabay

Menurut Bannasch apa yang menyebabkan tingginya inbrida adalah hilangnya tujuan fungsi dari anjing dan hanya berorientasi pada penampilan dan sifat unik.

Bannasch menemukan bahwa anjing tani Denmark-Swedia "Farmdog" memiliki tingkat perkawinan sedarah yang rendah berdasarkan sejarah mereka dari populasi pendiri yang relatif besar yaitu 200, dan dibiakkan untuk fungsi, daripada seleksi buatan yang kuat untuk sekedar penampilan. Dan menurut data asuransi kesehatan tentang breed yang dikumpulkan dari Agria Insurance Swedia dan diselenggarakan secara online oleh International Partnership for Dogs, farmdog adalah salah satu breed paling sehat.

Studi ini juga mengungkapkan perbedaan yang signifikan dalam morbiditas antara brachycephalic (tengkorak pendek dan moncong) dan breed non-brachycephalic. Sementara temuan itu tidak terduga, para peneliti menghapus breed brachycephalic dari analisis akhir tentang efek perkawinan sedarah pada kesehatan.

Melestarikan keragaman genetik
Pada akhirnya, Bannasch mengatakan dia tidak yakin ada jalan keluar dari breed inbrida. Orang-orang telah menyadari bahwa membuat kecocokan hanya berdasarkan silsilah adalah menyesatkan.

Ada langkah-langkah lain yang dapat diambil untuk melestarikan keragaman genetik dan kesehatan breed, katanya. Mereka mencakup pengelolaan populasi pemuliaan yang hati-hati untuk menghindari kehilangan tambahan keragaman genetik yang ada, melalui pendidikan pemulia dan pemantauan tingkat perkawinan sedarah yang dimungkinkan oleh teknologi genotipe langsung.

Persilangan sedang diusulkan atau telah dilakukan untuk beberapa breed dan kondisi sebagai ukuran untuk meningkatkan keragaman genetik, tetapi perhatian harus diberikan untuk mempertimbangkan apakah ini akan secara efektif meningkatkan keragaman breed secara keseluruhan dan oleh karena itu mengurangi inbreeding, kata Bannasch. Secara khusus, pada beberapa breed dengan tingkat inbreeding yang rendah, setiap upaya harus dilakukan untuk mempertahankan keragaman genetik yang ada.

Pekerjaan ini didukung oleh International Canine Health Award dan Maxine Adler Endowed Chair Fund.

Jurnal Referensi:
  • Danika Bannasch, Thomas Famula, Heidi Anderson, Leena Honkanen, Jonas Donner, Kevin Batcher, Noa Safra, Sara Thomasy, Robert Rebhun. 2021. The effect of inbreeding, body size and morphology on health in dog breeds. Canine Medicine and Genetics, 2021; 8 (1) DOI: 10.1186/s40575-021-00111-4


Post a Comment for "Sebagian Besar Ras Anjing adalah Perkawinan Sedarah, Rawan Penyakit"