Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Apa itu Teori Pikiran? Penting untuk Diajarkan pada Anak-anak Sejak Dini

Theory of mind atau teori pikiran adalah kemampuan Anda untuk memahami bahwa keyakinan, niat, dan keinginan orang lain berbeda dari Anda sendiri.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa mengajar anak-anak untuk memahami perspektif orang lain "teori pikiran" dapat mempermudah mereka untuk belajar bagaimana memaafkan orang lain. Teori pikiran nampaknya harus diajarkan pada anak-anak sejak dini karena ini juga akan berguna ketika mereka dewasa untuk memulihkan hubungan dan membatasi konflik di masa depan," kata Kelly Lynn Mulvey, penulis utama studi tersebut dan profesor psikologi di North Carolina State University.

Belajar Memaafkan orang lain saat masa kanak-kanak hingga remaja lebih cepat, Itulah yang ingin kami jelajahi dengan penelitian kami. Kata mulvey

Untuk itu, Mulvey dan kolaboratornya meminta 185 anak, antara usia 5 dan 14 tahun, dalam penelitian ini. Peneliti melakukan wawancara mendalam dengan setiap anak yang mengumpulkan informasi latar belakang dan menilai keterampilan "teori pikiran" anak.

Peneliti kemudian memimpin setiap anak melalui serangkaian skenario yang melibatkan anak-anak lain yang “in group” dan “out group”. Dalam setiap skenario, pewawancara bertanya kepada peserta studi apakah mereka bersedia memaafkan kelompok yang meninggalkan mereka dari permainan atau aktivitas.

Ada tiga temuan utama. 
  • Pertama, anak-anak lebih cenderung memaafkan seseorang jika mereka telah meminta maaf. 
  • Kedua, anak-anak lebih cenderung memaafkan orang-orang yang "dalam kelompok". 
  • Ketiga, semakin maju keterampilan Teori Pikiran seorang anak, semakin besar kemungkinan mereka untuk memaafkan orang lain.

"Kami menemukan bahwa anak-anak memiliki kemampuan canggih untuk memaafkan orang lain," kata Mulvey. "Anak-anak mampu memulihkan hubungan dengan orang lain, dan biasanya tertarik untuk melakukannya."

Para peneliti mengidentifikasi dua hal yang orang tua dan guru mungkin ingin fokuskan terkait dengan pengampunan.

Pertama adalah membantu anak-anak memahami betapa pentingnya meminta maaf dengan cara yang berarti.

"Anak-anak mampu membedakan permintaan maaf yang tidak tulus, untuk mendorong pengampunan," kata Mulvey. "Permintaan maaf perlu menjelaskan bahwa apa yang mereka lakukan itu salah. Ini, pada gilirannya, membuat anak-anak lain lebih cenderung memberi mereka kesempatan kedua."

Kedua adalah membantu anak-anak memahami perspektif orang lain, bahkan jika mereka berbeda dari Anda.

"Salah satu implikasi terbesar dari penelitian kami adalah bahwa guru dan orang tua perlu secara aktif membantu anak-anak mengembangkan teori keterampilan pikiran," kata Mulvey. "Titik awal yang baik adalah membuat anak-anak menjelaskan alasan di balik tindakan mereka dan bagaimana perasaan orang lain. Membantu orang muda mengembangkan keterampilan ini di masa kanak-kanak akan membantu mereka menavigasi dunia yang beragam dan kompleks dimasa depan."

Jurnal Referensi
  • Kelly Lynn Mulvey, Seçil Gönültaş, Emily Herry, Peter Strelan. 2021. The role of theory of mind, group membership, and apology in intergroup forgiveness among children and adolescents.. Journal of Experimental Psychology: General, 2021; DOI: 10.1037/xge0001094




Post a Comment for "Apa itu Teori Pikiran? Penting untuk Diajarkan pada Anak-anak Sejak Dini"