Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Antibodi Hiu dapat Mengalahkan Virus Corona dan Variannya

Hiu adalah ikan yang berada pada puncak rantai makanan dilaut, ada sekitar 400 jenis hiu didunia dan 117 jenis hiu di indonesia.

Baru-baru ini sebuah studi dari LeBeau dan labnya di School of Medicine and Public Health yang berkolaborasi dengan para peneliti di University of Minnesota dan Elasmogen, sebuah perusahaan biomedis di Skotlandia yang mengembangkan VNAR terapeutik, mereka menemukan antibodi hiu yang dapat menjadi obat virus corona dan variannya dimasa depan, temuan mereka di terbitkan di Nature Communications.

Menurut studi tersebut, Protein kecil mirip antibodi yang dikenal sebagai Variable New Antigen Receptors (VNARs) berasal dari sistem kekebalan hiu dapat mencegah virus penyebab COVID-19, variannya, dan virus corona yang dapat menginfeksi sel manusia. VNAR hiu mampu menetralisir varian WIV1-CoV, virus corona yang dapat menginfeksi sel manusia yang saat ini masih beredar di kelelawar dan belum menginfeksi manusia, tempat virus SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, kemungkinan besar berasal.

"Masalah besar adalah ada sejumlah virus corona yang siap muncul pada manusia," kata Aaron LeBeau, profesor patologi Universitas Wisconsin-Madison yang memimpin penelitian. "Apa yang kami lakukan adalah mempersiapkan gudang terapi VNAR hiu yang dapat digunakan untuk wabah SARS di masa depan. Ini semacam asuransi terhadap masa depan."

VNAR anti-SARS-CoV-2 diisolasi dari perpustakaan VNAR sintetis besar milik Elasmogen. Sepersepuluh ukuran antibodi manusia, VNAR hiu dapat mengikat protein menular dengan cara unik menghentikan infeksi.

"Protein kecil seperti antibodi ini dapat masuk ke celah yang tidak dapat diakses oleh antibodi manusia," kata LeBeau. "Mereka dapat membentuk geometri yang sangat unik. Ini memungkinkan mereka untuk mengenali struktur dalam protein yang tidak bisa dilakukan oleh antibodi manusia."

Para peneliti menguji VNAR hiu terhadap SARS-CoV-2 yang menular dan "pseudotype," versi virus yang tidak dapat bereplikasi dalam sel. Mereka mengidentifikasi tiga kandidat VNAR dari kumpulan miliaran yang secara efektif menghentikan virus menginfeksi sel manusia. Ketiga VNAR hiu juga efektif melawan SARS-CoV-1, yang menyebabkan wabah SARS pertama pada tahun 2003.

Satu VNAR, bernama 3B4, melekat kuat pada alur protein lonjakan virus di dekat tempat virus mengikat sel manusia dan tampaknya menghalangi proses perlekatan ini. Alur ini sangat mirip di antara virus corona yang beragam secara genetik, yang bahkan memungkinkan 3B4 menetralisir virus MERS secara efektif, sepupu jauh dari virus SARS.

Kemampuan untuk mengikat wilayah tertentu seperti itu di berbagai jenis virus corona membuat 3B4 menjadi kandidat yang menarik untuk melawan virus yang belum menginfeksi manusia. Situs pengikatan 3B4 juga tidak berubah dalam variasi yang menonjol dari SARS-CoV-2, seperti varian delta. Penelitian ini dilakukan sebelum varian omicron ditemukan, tetapi model awal menyarankan VNAR akan tetap efektif melawan versi baru ini, kata LeBeau.

VNAR hiu paling kuat kedua, 2C02, tampaknya mengunci protein lonjakan menjadi bentuk yang tidak aktif. Namun, situs pengikatan VNAR ini busa berubah pada beberapa varian SARS-CoV-2, yang kemungkinan menurunkan potensinya.

"Yang menarik dari temuan VNAR hiu yang berfungsi sebagai molekul obat baru yang potensial melawan SARS-CoV-2 ini mekanisme kerjanya berbeda dibandingkan dengan antibodi lain yang menargetkan virus yang sama" kata Caroline Barelle, CEO Elasmogen.

Terapi masa depan kemungkinan akan mencakup campuran beberapa VNAR hiu untuk memaksimalkan efektivitasnya melawan virus yang beragam dan bermutasi. Obat golongan baru ini lebih murah dan lebih mudah dibuat daripada antibodi manusia, dan dapat dikirim ke dalam tubuh melalui berbagai rute, tetapi saat ini belum diuji pada manusia. LeBeau juga mempelajari kemampuan VNAR hiu untuk membantu dalam pengobatan dan diagnosis kanker.

VNAR HIU mungkin isa jadi solusi untuk masalah Vaksin bagi beberapa orang yang memiliki sistem kekebalan lemah, yabg tidak menanggapi vaksinasi dengan baik.

Penelitian ini didukung oleh National Institutes of Health, Elasmogen Ltd., RAPID RESEARCH IN COVID-19 PROGRAM COV/ABN/20/01 Pemerintah Skotlandia.

Jurnal Referensi:
  • Obinna C. Ubah, Eric W. Lake, Joseph P. Gallant, Marie Fernie, Gihan S. Gunaratne, Austin J. Robertson, Jonathan S. Marchant, Ryan A. Langlois, William E. Matchett, Tyler D. Bold, Joshua M. Thiede, Lulu Yin, Nicholas H. Moeller, Ke Shi, Surajit Banerjee, Marina Kovaleva, Andrew J. Porter, Laura Ferguson, Hideki Aihara, Aaron M. LeBeau, Caroline J. Barelle. 2021. Mechanisms of SARS-CoV-2 neutralization by shark variable new antigen receptors elucidated through X-ray crystallography. Nature Communications, 2021; 12 (1) DOI: 10.1038/s41467-021-27611-y

Post a Comment for "Antibodi Hiu dapat Mengalahkan Virus Corona dan Variannya"