Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

4 Jawaban dari Paradoks Fermi yang Diusulkan Para Ilmuan

Paradoks Fermi mengacu pada dua pandangan dari probabilitas tinggi yaitu adanya kecerdasan ekstraterestrial dan disisi lain faktanya bahwa kita tidak memiliki bukti untuk hal semacam itu.

Paradoks Fermi dirancang oleh fisikawan Italia-Amerika Enrico Fermi, menurut Planetary Society. Dia dikatakan telah mengemukakan gagasan itu dalam sebuah komentar saat makan siang dengan rekan-rekannya pada tahun 1950 ketika dia bertanya, "Di mana semua orang?"
Dia bertanya-tanya, mengingat bahwa planet kita relatif muda dibandingkan dengan alam semesta, kita mungkin mengira seseorang telah mengunjungi kita sekarang tetapi kita tidak memiliki bukti bahwa itu pernah terjadi. Fermi meninggal empat tahun kemudian, pada tahun 1954, sehingga tidak perlu lama untuk merenungkan pertanyaan itu. Namun idenya telah memicu seluruh bidang ilmu yang berharap dapat memecahkan masalah tersebut, termasuk pencarian kecerdasan luar angkasa (SETI).

Banyak ahli sejak itu bergulat dengan pertanyaan yang sama. Dengan mempertimbangkan banyaknya planet dan bintang di galaksi Bima Sakti, namun tidak mendengar kabar dari penghuni lain diluar, Kami menyebut masalah ini sebagai Paradoks Fermi.

Sederhananya, Paradoks Fermi adalah masalah yang menanyakan, di mana semua alien di alam semesta? Jika alam semesta begitu luas dengan kemungkinan kehidupan lain, mengapa kita tidak dikunjungi, atau menemukan penghuni lainnya?

Menurut NASA, hanya dalam dua dekade terakhir telah menemukan lebih dari 4.000 planet di luar tata surya kita, dengan triliunan bintang diperkirakan ada di galaksi kita yang sebagian besar menampung planet mereka sendiri.

Mengingat ada kehidupan bermunculan di Bumi, tidak salah berasumsi mungkin ada kehidupan di setidaknya satu lokasi lain dalam 14 miliar tahun terakhir alam semesta?

Jawaban dari Paradoks Fermi
Ada sejumlah solusi untuk Paradoks Fermi.

1. Kita belum menemukan
Yang paling jelas, dan kemungkinan besar, adalah bahwa kita belum mencari cukup keras untuk menemukan kehidupan lain, dan perjalanan antarbintang sulit dilakukan.

Planet pertama di luar tata surya kita baru ditemukan pada 1990-an. Ini berarti kita baru saja mulai menggores permukaan mempelajari dunia lain.

Misalnya, kita belum menemukan banyak planet yang terlihat persis seperti Bumi, mengorbit bintang seperti matahari kita tetapi teleskop mendatang diharapkan mampu mendeteksi seperti itu dalam satu atau dua dekade mendatang.

Meski begitu, jarak antara sistem bintang sangat besar, membuat perjalanan di antara mereka menjadi sulit. Sistem bintang terdekat kita misalnya, Alpha Centauri, berjarak empat tahun cahaya. Jarak dari Bumi ke Neptunus, sebagai perbandingan, adalah 0,0005 tahun cahaya perjalanan yang masih membutuhkan waktu puluhan tahun bagi kita dengan teknologi saat ini.

2. Para alien enggan memperkenalkan diri
Alien yang cerdas mungkin memutuskan untuk tidak pernah mengunjungi kita, atau melakukannya sejak lama tanpa meninggalkan jejak.

Atau, mungkin saja kehidupan sangat langka sehingga kemungkinan dua spesies cerdas diposisikan relatif dekat satu sama lain dalam luasnya ruang sangat tipis.

3. Kita sendirian
Menurut Sir Arthur C. Clarke, penulis fiksi ilmiah Inggris, mengatakan: "Ada dua kemungkinan: Kita sendirian di alam semesta atau tidak. Keduanya sama-sama menakutkan."

Saran yang lebih suram adalah bahwa kita sendirian di alam semesta. Kehidupan, seperti yang ditemukan di Bumi, sangat kecil kemungkinannya untuk muncul, sehingga dunia kita mungkin adalah satu-satunya tempat hal ini terjadi.

Namun, Kebanyakan ilmuwan berpikir ini tidak mungkin. Lalu membuat asumsi baru bahwa ada kemungkinan terjadi semacam peristiwa, yang dikenal sebagai Filter Hebat, yang mencegah peradaban seperti kita berkembang cukup jauh untuk melakukan kontak di tempat lain.

4. The Great Filter
The Great Filter adalah gagasan bahwa peristiwa bencana, baik buatan manusia atau alam, menyebabkan kehidupan cerdas padam di dunia layak huni sebelum mereka memiliki kesempatan untuk memperluas jangkauan mereka ke alam semesta.

Peristiwa ini bisa menjadi salah satu dari banyak hal. Mereka mungkin mengalami semburan badai matahari yang kuat, perubahan iklim, dampak asteroid, atau mungkin komplik terjadi masalah yang mungkin akan dilakukan planet ini seperti kiamat nuklir.

Jika ide ini benar, tidak jelas apakah kita telah melewati filter ini atau kita belum mencapainya.


Potensi keberadaan kecerdasan ekstraterestrial
Seorang astronom Amerika Frank Drake pada tahun 1961, mengajukan sebuah gagasan mengenai potensi keberadaan peradaban luar dengan istilah Persamaan Drake, dengan asumsi bahwa jumlah peradaban potensial di alam semesta dapat dihitung jika kita mengetahui beberapa variabel kunci.

Rumus persamaan Drake
N = R* x p x ne x 1 x i x c x L

Keterangan:
R* = laju rata-rata pembentukan bintang di Bima Sakti
p = pecahan bintang pendukung planet
ne = jumlah rata-rata planet yang berpotensi mendukung kehidupan untuk setiap bintang yang menampung planet
1 = sebagian kecil dari planet-planet yang "dapat" mendukung kehidupan yang benar-benar mengembangkan kehidupan
i = pecahan planet yang mengembangkan kehidupan cerdas, dan dengan demikian peradaban cerdas
c = sebagian kecil dari peradaban yang mengembangkan teknologi untuk mengkomunikasikan keberadaan mereka
L = lamanya waktu di mana peradaban ini mengirimkan sinyal yang dapat dideteksi ke luar angkasa

Dengan memasukkan semua faktor ini ke dalam persamaan, idenya adalah kita mungkin bisa menghitung berapa banyak peradaban cerdas lain yang ada di alam semesta.

Drake berkata, bahwa rumus sederhana ini, mirip dengan memperkirakan jumlah siswa di universitas dengan mengalikan jumlah siswa baru yang masuk setiap tahun dengan jumlah rata-rata tahun yang akan dihabiskan siswa di universitas, menurut  search for extraterrestrial intelligence (SETI).

Namun, sampai saat ini, sejumlah variabel kunci dalam persamaan tersebut masih belum diketahui, yang berarti kita belum dapat menemukan kemungkinan jumlah spesies kehidupan cerdas lainnya.

Banyak ilmuwan berharap kita dapat memecahkan Paradoks Fermi. Teleskop yang akan datang, seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA yang diluncurkan pada Desember 2021, akan dapat mempelajari atmosfer planet ekstrasurya yang belum pernah ada sebelumnya, sementara pencarian planet baru terus berlanjut.

Dengan menemukan lebih banyak planet di zona layak huni di sekitar bintang mereka, di mana suhu tepat untuk keberadaan air cair, para ilmuwan dapat mempersempit kemungkinan dunia lain yang mirip Bumi di alam semesta.

Pada akhirnya, para ilmuwan membutuhkan lebih banyak data untuk benar-benar memahami Paradoks Fermi. Tetapi jika ternyata planet-planet yang layak huni itu umum, dan para astronom masih belum mendengar kabar dari siapa pun, maka itu mungkin menunjukkan bahwa kehidupan cerdas seperti di Bumi jarang terjadi.

Jika kita sendirian!

Kita tidak tahu apakah kita sendirian di alam semesta, tetapi para ilmuwan berharap dapat menjawab pertanyaan ini di tahun-tahun mendatang.

Misi yang sedang berlangsung, seperti penjelajah Ketekunan NASA di Mars, dapat memberi kita petunjuk penting. Ketekunan mengumpulkan sampel yang akan dikembalikan ke Bumi pada 2030-an dan dapat berisi tanda-tanda kehidupan masa lalu atau sekarang di Mars.

Jika kita dapat menemukan bahkan kehidupan sederhana di Mars atau lokasi lain, seperti bulan es di Jupiter atau Saturnus seperti Eropa dan Enceladus, itu akan menjadi bukti bahwa kehidupan telah muncul setidaknya di dua lokasi Bumi dan dunia lain ini. Itu akan menunjukkan bahwa kehidupan tidak hanya terbatas pada planet kita sendiri.



Post a Comment for "4 Jawaban dari Paradoks Fermi yang Diusulkan Para Ilmuan "