Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Virus Corona Merusak Pembuluh Darah, Meningkatkan Risiko Stroke dan Gagal Jantung

Coronavirus adalah virus yang sangat sederhana yang hanya terdiri dari 29 protein berbeda (dibandingkan dengan puluhan ribu protein yang diproduksi oleh tubuh manusia). 

Pixabay

Baru-baru ini Para peneliti mengidentifikasi 5 dari 29 protein tersebut yang membentuk virus SARS-CoV-2 bertanggung jawab merusak pembuluh darah. Para peneliti berharap bahwa identifikasi protein ini akan membantu mengembangkan obat yang ditargetkan untuk COVID-19 yang mengurangi kerusakan pembuluh darah.

Studi ini dipimpin oleh Dr. Ben Maoz dari Departemen Teknik Biomedis dan Sagol School of Neuroscience, Prof. Uri Ashery dari Wise Faculty of Life Sciences dan Sagol School of Neuroscience, dan Prof. Roded Sharan dari Blavatnik School of Computer Science, Universitas Tel Aviv. Juga berpartisipasi dalam penelitian ini adalah Dr. Rossana Rauti, Dr. Yael Bardoogo, dan mahasiswa doktoral Meishar Shahoah dari Universitas Tel Aviv dan Prof. Yaakov Nahmias dari Institut Ilmu Kehidupan di Universitas Ibrani. Hasil studi baru ini dipublikasikan di jurnal eLife.

"Kami melihat insiden penyakit pembuluh darah dan pembekuan darah yang sangat tinggi, misalnya stroke dan serangan jantung, di antara pasien COVID," kata Dr. Ben Maoz. “Kita cenderung menganggap COVID sebagai penyakit pernapasan, tetapi kenyataannya adalah pasien virus corona tiga kali lebih mungkin mengalami stroke atau serangan jantung. Semua bukti menunjukkan bahwa virus itu merusak pembuluh darah atau endotel secara parah. "

Para peneliti Universitas Tel Aviv menggunakan RNA dari masing-masing protein COVID-19 dan memeriksa reaksi yang terjadi ketika berbagai urutan RNA dimasukkan ke dalam sel pembuluh darah manusia di laboratorium; dengan demikian mereka dapat mengidentifikasi lima protein virus corona yang merusak pembuluh darah.

Mekanisme Virus Corona Merusak Pembuluh Darah
Saat virus corona masuk ke dalam tubuh, mulai menghasilkan 29 protein, terbentuk virus baru, virus itu menghasilkan 29 protein baru, dan seterusnya,” jelas Dr. Maoz. "Dalam proses ini, pembuluh darah kita berubah dari tabung buram menjadi semacam jaring atau potongan kain yang permeabel, dan secara paralel terjadi peningkatan pembekuan darah. Kami memeriksa secara menyeluruh efek dari masing-masing 29 protein yang diekspresikan oleh virus, dan berhasil mengidentifikasi lima protein spesifik yang menyebabkan kerusakan terbesar pada sel endotel dan juga stabilitas dan fungsi pembuluh darah. Selain itu, kami menggunakan model komputasi yang dikembangkan oleh Prof. Sharan yang memungkinkan kami menilai dan mengidentifikasi protein virus corona mana yang paling banyak memberi efek pada jaringan lain.

Menurut Dr. Maoz, identifikasi protein ini mungkin memiliki konsekuensi signifikan dalam memerangi virus. "Penelitian kami dapat membantu menemukan target obat yang akan digunakan untuk menghentikan aktivitas virus, atau setidaknya meminimalkan kerusakan pada pembuluh darah.

Jurnal Referensi:
  • Rossana Rauti, Meishar Shahoha, Rami Nasser, Eyal Paz, Rina Tamir, Yael Leichtmann-Bardoogo, Victoria Miller, Tal Babich, Kfir Shaked, Yaakov Nahmias, Avner Ehrlich, Konstantinos Ioannidis, Roded Sharan, Uri Ashery, Ben Meir Maoz. 2021. Effect of SARS-CoV-2 proteins on vascular permeability. eLife, 2021; 10 DOI: 10.7554/eLife.69314


Post a Comment for "Virus Corona Merusak Pembuluh Darah, Meningkatkan Risiko Stroke dan Gagal Jantung"