Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengenal Jamur Zombie (E.muscae) yang Mengambil Alih Fungsi Otak Lalat Untuk Se*ks Sampai Mati

Entomophthora muscae adalah spesies jamur patogen yang menyebabkan penyakit fatal pada lalat. Jamur ini dapat menyebabkan wabah penyakit epizootik pada lalat rumah dan sebagai kontrol biologis yang potensial. (Wikipedia)

Menurut sebuah penelitian baru-baru ini, Jamur zombifying (Entomophthora muscae) meramu afrodisiak yang kuat untuk membuat tipu muslihat, mengendalikan otak lalat terangsang sepanjang waktu dan Necrofil, sambil menggrogoti tubuhnya dari dalam sampai mati.

Necrofilia adalah kelainan dan penyimpangan se*ksual yang terobsesi menggauli mayat. Sebelumnya ini merupakan istilah penyimpangan yang ditujukan pada orang tertentu atau manusia. Namun penelitian terbaru menemukan serangga yang berubah menjadi Necrofil karena terinvaksi dari jamur parasit.

Ramuan cinta ini mendorong api nafsu lalat jantan yang sehat, mendorong mereka untuk berhubungan pada lawan jenisnya yang hidup bahkan yang sudah mati. Peneliti menemukan bangkai betina yang membengkak, dengan banyak spora.

Ternyata dorongan semacam banyak ditemuakan di alam dengan berbagai motif. Dari tanaman yang menyamarkan bunganya sebagai serangga betina untuk menggoda jantan melakukan penyerbukan serbuk sari, hingga jamur yang menipu laba-laba jantan untuk kawin dengan betina yang terinfeksi, banyak organisme memanfaatkan kekuatan nafsu ini.

Pada kasus Jamur zombie mengeksploitasi kelemahan ini ke tingkat yang mencengangkan kata para peneliti dari Universitas Kopenhagen.

Ahli ekologi Andreas Naundrup dan tim melakukan eksperiment dengan menawarkan lalat jantan pilihan antara betina mati yang terinfeksi dan tidak terinfeksi dalam arena pengujian yang sama. Sementara mereka tidak menemukan perbedaan yang jelas antara bangkai mana yang dipilih jantan untuk dikawinkan, ada lebih banyak upaya kawin dengan kedua sisa.

Para peneliti menginkubasi lalat jantan selama 10 hari. Hampir tiga perempat pejantan yang terpajan pada betina dengan sporulasi tahap akhir menjadi terinfeksi, dibandingkan dengan 15 persen pejantan yang mencoba menyibukkan diri dengan menggauli bangkai pada tahap sporulasi awal.

Naundrup dan rekan kemudian mengukur respons antena lalat rumah jantan terhadap senyawa volatil di sekitar lalat hidup, mayat yang tidak terinfeksi, dan mayat yang bersporulasi. Sekali lagi, betina bersporulasi mati terbukti paling menarik.

Jamur Bersporalisasi artinya didalam tubuh mereka sudah tertanam spora jamur inveksi

Saat membandingkan bahan kimia menggunakan kromatografi gas dan spektrometri massa dari tahap sporulasi awal, tahap sporulasi akhir, dan lalat yang tidak terinfeksi, tim menemukan profil kimia yang berbeda dari alkohol dan ester berantai panjang.

Campuran kimia seskuiterpen yang mudah menguap dan mengubah tingkat hidrokarbon kutikula inang alami pada mayat lalat rumah betina yang terinfeksi (Musca domestica).

Setelah menguji senyawa ini pada lalat, para peneliti menyimpulkan bahwa beberapa jenis bahan kimia yang mudah menguap ini tampaknya menjadi langkah awal menarik jantan.

Meneliti ekspresi gen, tim juga menemukan E. muscae secara aktif mengekspresikan enzim kunci selama sporulasi tahap akhir, yang diketahui menghasilkan senyawa ini.

Meskipun penyakit jamur dapat menyerang populasi lalat rumah dalam epidemi hewan, penyakit ini tidak spesifik untuk spesies ini dan diketahui menginfeksi lalat lain, seperti lalat terbang.

Mekanisme Kerja Jamur E. Muscae


Ini berawal dari senyawa kimia dari jamur E. Muscae yang menguap dan terrdeteksi oleh serangga lalu kemudian serangga tertarik dan menghamporonya, kemidian jamur tersebut melepaskan sporanya pada serangga tersebut sebagai inagnya, lalu spora ini tumbuh dan mengambil alih hidup serangga dengan menumbuhkan sistem miselium seperti akar yang menjangkau bagian otak yang mengendalikan perilaku serangga. Di sana ia memanipulasi lalat untuk merangkak naik menuju ketinggian pelepasan spora yang lebih baik, sambil memakan dagingnya dari dalam dan mengembangkan organ reproduksinya sendiri yang keluar dari lalat mati.

Jamur ini tidak hanya memiliki kemampuan mengganggu untuk membuat zombifikasi inangnya, tetapi juga memiliki kekuatan luar biasa untuk memanipulasi lalat sehat yang bahkan belum disentuhnya. Contoh mimikri kimia yang mengeksploitasi dorongan kawin hewan ini adalah salah satu deskripsi pertama dari manipulasi perilaku yang diperluas oleh patogen, Naundrup dan tim menjelaskan.

"Temuan yang disajikan di sini mungkin memiliki potensi untuk penemuan atraktan atau feromon khusus lalat rumah semiokimia baru yang dapat digunakan dalam pengendalian hama," saran mereka.

Jurnal Refrensi:
  • Andreas Naundrup, Björn Bohman, Charles A. Kwadha, Annette B. Jensen, Paul G. Becher, Henrik H. De Fine Licht. A pathogenic fungus uses volatiles to entice male flies into fatal matings with infected female cadavers. Preprint: BioRxiv. doi: https://doi.org/10.1101/2021.10.21.465334



Post a Comment for "Mengenal Jamur Zombie (E.muscae) yang Mengambil Alih Fungsi Otak Lalat Untuk Se*ks Sampai Mati"