Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jumlah Satelit Buatan Manusia yang Mengorbit Bumi? Bahaya dan Keuntungannya

Di dunia maya/ internet banyak pertanyaan tentang jumlah satelit dan tidak sedikit informasi tidak mendasar yang ditampilkan, dari ratusan ribu bahkan hingga jutaan. Sebelum ke jumlah mungkin terlebih dulu kita tau seluk beluk dari satelit buatan manusia yang ada diluar atmosfer bumi.

Satelit buatan manusa tepatnya berada di Low Earth Orbit (LEO) atau di di orbit bumi rendah yaitu antara atmosfer bumi dan sabuk Van allen atau skitar 200-1200 km dari permukaan bumi.

Pada awal Zaman Antariksa 1950-an satelit buatan manusia masih langka di orbit Bumi rendah (LEO), dengan hanya segelintir dari mereka berputar di sekitar planet ini. Namun sekarang, ada ribuan satelit yang mengerumuni Bumi, dengan rencana dan lebih banyak lagi yang menunggu untuk bergabung dengan mereka.

Berapa banyak satelit yang mengorbit Bumi?
Pixabay

Setelah Uni Soviet meluncurkan Sputnik, satelit buatan manusia pertama di dunia, pada tahun 1957, aliran satelit mulai mengalir memasuki LEO, dengan antara 10 dan 60 diluncurkan setiap tahun hingga tahun 2010, Supriya Chakrabarti, profesor fisika di Universitas Massachusetts Lowell, menulis dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Space.com. Sejak itu lebih dari 1.300 satelit baru diluncurkan ke LEO pada tahun 2020 dan lebih dari 1.400 satelit diluncurkan pada tahun 2021, tulis Chakrabarti. Secara total, ada sekitar 7.500 satelit aktif di LEO per September 2021, menurut Indeks Objek Luar Angkasa Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Potensi Peningkatan Jumlah Satelit
Jumlah satelit di LEO, wilayah yang terbentang hingga 1.424 mil (2.000 kilometer) di Bumi,  akan terus meningkat dengan kecepatan eksponensial dalam beberapa dekade mendatang. Itu karena perusahaan swasta sedang menyiapkan megakonstelasi mereka sendiri, masing-masing berisi ribuan satelit individu, yang akan digunakan untuk mengembangkan jaringan online yang lebih cepat dan memberikan berbagai layanan lain, seperti memantau perubahan iklim.

Peningkatan aktivitas ini kata kata Aaron Boley, seorang astronom di The University of British Columbia, terjadi karena penurunan biaya. "Kami tahu SpaceX, OneWeb, Amazon dan StarNet/GW [jaringan satelit China] telah mengusulkan total satelit gabungan 65.000 ketika memasukkan semua fase" dari program satelit mereka, kata Boley kepada Live Science. Dan "lebih dari 100.000 satelit telah diusulkan" secara total, tambahnya.

Pada Oktober 2021, Rwanda juga mengumumkan megakonstelasinya sendiri, bernama Cinnamon, yang dapat menampung lebih dari 320.000 satelit. Tidak jelas kapan proyek ini akan direalisasikan tetapi negara tersebut telah meminta izin untuk memulai proyek tersebut, menurut tweet dari Badan Antariksa Rwanda.

Akibat jika terlalu banyak satelit di atmosfer bumi
Seperti yang disoroti oleh studi pada Mei 2021 tentang megakonstelasi yang dipimpin oleh Boley dan diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.

Terlalu banyak satelit menyebabkan masalah manajemen lalu lintas ruang angkasa, itu akan memperburuk proliferasi puing-puing ruang angkasa, mengganggu astronomi dan pengamatan bintang, peluncuran roket menyebabkan polusi atmosfer," kata Boley. "Kami masih mencoba memahami sejauh mana dampaknya."

Karena lebih banyak satelit diluncurkan ke orbit dalam beberapa dekade mendatang, jumlah tabrakan dan puing-puing ruang angkasa berikutnya kemungkinan akan melonjak. Setidaknya sekarang sudah ada 128 juta keping puing di LEO. Dari jumlah tersebut, sekitar 34.000 berukuran lebih dari 4 inci (10 sentimeter), menurut Natural History Museum di London, dan akan ada lebih banyak lagi di masa mendatang.

"Pengoperasian yang aman dari banyak satelit akan menjadi tantangan besar," kata Boley. "Kecelakaan di satu orbit tertentu yang menghasilkan puing-puing luar angkasa yang signifikan berpotensi mempengaruhi berbagai orbit."

Selain karena tabrakan, satelit juga dapat rusak akibat paparan sinar ultraviolet yang intens dalam waktu lama di LEO, kata Boley.

Puing-puing ruang angkasa berpotensi menyebabkan kerusakan signifikan pada satelit lain, serta pesawat ruang angkasa lainnya. Pada Juni 2021, Stasiun Luar Angkasa Internasional dihantam oleh puing-puing yang melubangi lengan robot; untungnya, stasiun luar angkasa dan astronot di dalamnya terhindar dari kerusakan besar, lapor Live Science.

Pada akhirnya, jumlah satelit di LEO dapat menyebabkan rantai tabrakan tak terkendali yang akan menyebarkan puing-puing ruang angkasa di sekitar LEO, hingga kita tidak dapat meluncurkan roket baru. Kemungkinan ini dikenal sebagai sindrom Kessler, dan banyak astronom khawatir bahwa hal itu dapat mencegah umat manusia menjadi spesies multiplanet jika kita tidak dapat mengendalikan puing-puing ruang angkasa.

Sindrom Kessler adalah Sebuah skenario di mana kepadatan objek di orbit rendah Bumi cukup tinggi sehingga tabrakan antara objek menyebabkan kaskade, yaitu setiap tabrakan menghasilkan puing-puing ruang yang dapat menyebabkan tabrakan lain.

Namun, menghilangkan puing-puing luar angkasa dari LEO secara logistik menantang dan masih belum ada metode penghapusan yang disepakati, menurut Scientific American.

Akibat lain, pelepasan satelit tersebut menggunakan bantuan roket pengangkut dan itu meninggalkan jejak karbon yang tinggi. Peluncuran roket rata-rata melepaskan antara 220 dan 330 ton karbon ke atmosfer Bumi. Dan permintaan tinggi untuk roket yang dibutuhkan untuk meluncurkan satelit meningkat, emisi karbon dari peluncuran roket telah meningkat sebesar 5,6% setiap tahun, menurut The Guardian.

Dan bukan hanya peluncuran satelit yang menimbulkan masalah lingkungan. Ketika satelit akhirnya jatuh dari orbit dan masuk kembali ke atmosfer Bumi, mereka juga melepaskan bahan kimia ke atmosfer, kata Boley.

Studi Boley tentang megakonstelasi mengungkapkan bahwa, di masa depan, entri ulang satelit dapat berakhir dengan menyimpan lebih banyak elemen tertentu, seperti aluminium, ke atmosfer Bumi daripada meteorit. Para ilmuwan tidak yakin apa dampak potensial dari hal ini, tetapi perubahan yang disebabkan manusia pada kimia atmosfer, seperti pelepasan klorofluorokarbon (CFC) dari aerosol yang menyebabkan lubang di lapisan ozon, cenderung tidak berakhir dengan baik.

Selain itu, ketika satelit memasuki kembali atmosfer, mereka juga dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan di tanah. Meskipun, satelit modern dirancang untuk pecah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil saat masuk kembali, sehingga lebih sedikit material yang sampai ke permukaan. Dan sampah antariksa yang jatuh mendarat di air, menutupi sekitar 71% permukaan bumi.

Di masa depan, peningkatan aktivitas satelit akan terlihat jelas dari Bumi. Benda-benda logam akan bertindak seperti cermin, memantulkan cahaya kembali ke permukaan bumi, dan jumlah mereka yang banyak akan secara drastis mengubah pandangan kita tentang langit malam.

Sebuah studi tentang polusi cahaya ditulis bersama oleh Boley, diposting ke database arXiv pada September 2021 dan diserahkan ke The Astronomical Journal mengungkapkan bahwa sebanyak 8% cahaya di langit malam dapat berasal dari satelit di masa depan. Studi ini juga menemukan bahwa tempat-tempat di dekat 50 derajat lintang utara dan selatan, seperti British Columbia dan Patagonia, dapat terkena dampak lebih parah oleh polusi cahaya satelit daripada lokasi lain, karena jumlah orbit satelit yang direncanakan.

Di masa depan, kata Boley, 1 dari setiap 10 "bintang" di langit sebenarnya adalah satelit, yang akan "terus-menerus menata langit".

Satelit tidak hanya akan mengganggu pengamatan bintang amatir tetapi juga pengamatan astronom profesional. "Beberapa penelitian astronomi hanya akan melihat dampak moderat, tetapi efek pada survei lapangan luas bisa sangat besar," kata Boley.

Manfaat semakin banyaknya satelit
Satelit memainkan peran utama dalam rantai pasokan di era semakin majunya pertumbuhan, transaksi keuangan, pemantauan cuaca, ilmu iklim, komunikasi global, serta pencarian dan penyelamatan.

"Saya tidak berpikir penghentian penuh pada peluncuran satelit " kata Boley. "Namun, memperlambat segalanya dan menunda penempatan 100.000 satelit sampai kita memiliki aturan internasional yang lebih baik akan lebih bijaksana."


Refrensi:
  • Harry Baker: Live science
  • https://www.unoosa.org/oosa/osoindex/index.jspx?lf_id=
  • https://www.nature.com/articles/s41598-021-89909-7?
  • https://www.nhm.ac.uk/discover/what-is-space-junk-and-why-is-it-a-problem.html
  • https://www.scientificamerican.com/article/space-junk-removal-is-not-going-smoothly/
  • https://arxiv.org/abs/2109.04328

Post a Comment for "Jumlah Satelit Buatan Manusia yang Mengorbit Bumi? Bahaya dan Keuntungannya"