Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Reaksi Otak Orang Tua Ketika Melihat Cucunya

Saya menyebutnya sebagai puncak restu (sainspedia team), ada yang bilang ketika hubungan antara mertua dan menantu tidak sejalan, cuculah yang akan menengahi, bahkan sebenci-bencinya sosok mertua pada pernikahan putrinya ia akan menjadi sosok mertua yang baik saat dibawakan cucu kecilnya.

Ilmuwan memberikan gambaran bagaimana ikatan khusus antar generasi dari nenek-cucu, dengan memindai otak seorang nenek saat mereka melihat foto cucu mereka yang masih kecil. Studi ini terbit di Proceedings of the Royal Society B, oleh para peneliti di Emory University.

50 peserta dalam penelitian ini menyelesaikan kuesioner tentang pengalaman mereka sebagai nenek, memberikan perincian seperti berapa banyak waktu yang mereka habiskan bersama cucu mereka, kegiatan yang mereka lakukan bersama, dan seberapa besar kasih sayang yang mereka rasakan untuk cucu mereka.

Mereka juga menjalani pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) untuk mengukur fungsi otak mereka saat mereka melihat foto cucu mereka, anak yang tidak diketahui, orang tua dari cucu yang berjenis kelamin sama, dan orang dewasa yang tidak diketahui.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa, saat melihat gambar cucu mereka, sebagian besar peserta menunjukkan lebih banyak aktivitas di area otak yang terlibat dengan empati dan gerakan emosional, dibandingkan saat mereka melihat gambar lainnya.

Nenek yang lebih kuat mengaktifkan area yang terlibat dengan empati kognitif ketika melihat gambar cucu mereka dilaporkan dalam kuesioner bahwa mereka menginginkan keterlibatan yang lebih besar dalam merawat cucu.

"Apa yang benar-benar muncul dalam data adalah aktivasi di area otak yang terkait dengan empati emosional," kata James Rilling, profesor antropologi Emory dan penulis utama studi tersebut. "Itu menunjukkan bahwa nenek diarahkan untuk merasakan apa yang cucu mereka rasakan ketika mereka berinteraksi dengan mereka. Jika cucu mereka tersenyum, mereka merasakan kegembiraan anak itu. Dan jika cucu mereka menangis, mereka merasakan rasa sakit dan kesusahan anak itu. ."

Sebagai Bahan Perbandingan
Sebaliknya, peneliti menemukan bahwa ketika nenek melihat gambar anak dewasa mereka, mereka menunjukkan aktivasi yang lebih kuat di area otak yang terkait dengan empati kognitif/realistis. Itu menunjukkan bahwa mereka mungkin mencoba memahami secara kognitif apa yang dipikirkan atau dirasakan anak dewasa mereka dan mengapa, tetapi tidak sebanyak dari sisi emosional.

Rekan penulis penelitian ini adalah Minwoo Lee, kandidat PhD di Departemen Antropologi Emory, dan Amber Gonzalez, mantan spesialis penelitian Emory.

"Saya dapat menghubungkan penelitian ini secara pribadi karena saya menghabiskan banyak waktu untuk berinteraksi dengan kedua nenek saya," kata Lee. "Saya masih ingat dengan hangat saat-saat saya bersama mereka. Mereka selalu sangat ramah dan senang melihat saya. Sebagai seorang anak, saya tidak begitu mengerti mengapa."

Ini relatif jarang, Lee menambahkan, bagi para ilmuwan untuk mempelajari otak manusia yang lebih tua di luar masalah demensia atau gangguan penuaan lainnya.

"Di sini, kami menyoroti fungsi otak nenek yang mungkin memainkan peran penting dalam kehidupan sosial dan perkembangan kita," kata Lee. "Ini adalah aspek penting dari pengalaman manusia yang sebagian besar telah ditinggalkan di bidang ilmu saraf."

Laboratorium Rilling berfokus pada basis saraf dari kognisi dan perilaku sosial manusia. Keibuan telah dipelajari secara ekstensif oleh ahli saraf lainnya. Rilling adalah pemimpin dalam meneliti ilmu saraf kebapakan yang kurang dieksplorasi. Dan penelitian sekarang, Nenek yang berinteraksi dengan cucu menawarkan wilayah saraf baru.

Manusia adalah peternak yang kooperatif, artinya ibu mendapatkan bantuan untuk merawat anak mereka, meskipun sumber bantuan itu berbeda-beda baik di dalam maupun di luar masyarakat.

"Kita sering berasumsi bahwa ayah adalah pengasuh terpenting setelah ibu, tetapi itu tidak selalu benar," kata Rilling. "Dalam beberapa kasus, nenek adalah penolong utama."

Faktanya, "hipotesis nenek" menyatakan bahwa alasan wanita manusia cenderung hidup lama melewati tahun-tahun reproduksi mereka adalah karena mereka memberikan manfaat evolusioner kepada keturunan dan cucu mereka. Bukti yang mendukung hipotesis ini termasuk penelitian terhadap orang Hadza tradisional Tanzania, di mana mencari makan oleh nenek meningkatkan status gizi cucu mereka. Studi lain tentang komunitas tradisional menunjukkan bahwa kehadiran nenek mengurangi jarak kelahiran anak perempuan mereka dan meningkatkan jumlah cucu.

Dan di masyarakat yang lebih modern, bukti terakumulasi bahwa nenek yang terlibat secara positif dikaitkan dengan anak-anak yang memiliki hasil yang lebih baik dalam berbagai ukuran, termasuk akademik, sosial, perilaku, dan kesehatan fisik.

Untuk studi saat ini, para peneliti ingin memahami otak nenek yang sehat dan bagaimana hal itu dapat berhubungan dengan manfaat yang mereka berikan kepada keluarga mereka.

Studi ini membuka pintu bagi lebih banyak pertanyaan untuk dieksplorasi. "Akan menarik juga untuk melihat ilmu saraf para kakek dan bagaimana fungsi otak kakek-nenek mungkin berbeda antar budaya," kata Lee.

Pekerjaan ini sebagian didukung oleh Silvia O. Conte Center for Oxytocin and Social Cognition.

Jurnal Referensi:
  • James K. Rilling, Amber Gonzalez, Minwoo Lee. 2021. The neural correlates of grandmaternal caregiving. Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences, 2021; 288 (1963) DOI: 10.1098/rspb.2021.1997



Post a Comment for "Bagaimana Reaksi Otak Orang Tua Ketika Melihat Cucunya"