Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kondisi Tubuh Jika Terlalu Lama di Luar Angkasa

Luar angkasa mungkin jadi cita-cita perjalanan sains yang cimenatic dan luar dreamable. Namun, karena perbedaan lingkungan dengan bumi, apakah tubuh akan baik-baik saja, khususnya otak?

Penelitian baru-baru ini mengungkap bahwa Menghabiskan waktu lama di luar angkasa memiliki dampak negatif pada otak. Hal ini ditunjukkan oleh penelitian terhadap lima kosmonot Rusia yang pernah tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Studi ini dipublikasikan dalam jurnal ilmiah JAMA Neurology.

Para ilmuwan dari Institut Ilmu Saraf dan Fisiologi di Akademi Sahlgrenska, menulisnya bersama dengan rekan-rekan di Moskow dan Munich. Mempelajari hidup lima kosmonot Rusia laki-laki yang bekerja di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) berawak permanen, yang berada di orbit 400 km dari permukaan bumi.

Akibat jika terlalu lama diluar angkasa bagi tubuh: 


Efek buruk pada tubuh dalam waktu lama di ruang angkasa telah diketahui selama beberapa waktu.
  • Perubahan negatif pada otot atrofi
  • Penurunan massa tulang
  • Penglihatan yang memburuk
  • Perubahan mikrobioma usus dan
  • Kerusakan Otak

Bukti kerusakan otak
Sampel darah diambil dari para kosmonot 20 hari sebelum keberangkatan mereka ke ISS. Rata-rata, mereka kemudian tinggal di luar angkasa selama 169 hari (sekitar lima setengah bulan). Usia rata-rata peserta adalah 49 tahun.

Setelah mereka kembali ke Bumi, sampel darah lanjutan diambil pada tiga kesempatan: masing-masing satu hari, satu minggu, dan sekitar tiga minggu setelah mendarat. Lima biomarker untuk kerusakan otak dianalisis. Mereka adalah neurofilament light (NFL), glial fibrillary acid protein (GFAP), total tau (T-tau), dan dua protein beta amiloid.

Untuk tiga biomarker - NFL, GFAP dan protein beta amiloid Aβ40 - konsentrasinya meningkat secara signifikan setelah kunjungan luar angkasa. Pembacaan puncak tidak terjadi secara bersamaan setelah kembalinya manusia ke Bumi, tetapi tren biomarker mereka tetap secara luas dihitung dari waktu ke waktu.

Ini adalah pertama kalinya bukti nyata kerusakan sel otak didokumentasikan dalam tes darah setelah penerbangan luar angkasa. Ini harus dieksplorasi lebih lanjut dan dicegah jika perjalanan ruang angkasa menjadi lebih umum di masa depan," kata Henrik Zetterberg, profesor ilmu saraf dan salah satu penulis senior studi tersebut.

“Untuk sampai ke sana, kita harus saling membantu untuk mencari tahu mengapa kerusakan itu muncul. Apakah karena tidak berbobot, perubahan cairan otak, atau stresor yang terkait dengan peluncuran dan pendaratan, ataukah disebabkan oleh hal lain? Di sini, banyak eksperimen menarik. Studi pada manusia bisa dilakukan di Bumi," lanjutnya.

Gagasan bahwa perubahan yang bersangkutan mungkin memiliki pengaruh pada fungsi otak didukung oleh perubahan yang juga terlihat pada pencitraan resonansi magnetik (MRI) otak setelah perjalanan ruang angkasa. Dukungan lebih lanjut dari uji klinis fungsi otak pria yang menunjukkan penyimpangan terkait dengan tugas mereka di luar angkasa. Namun, penelitian ini terlalu kecil untuk menyelidiki hubungan ini secara rinci.

Zetterberg dan rekan penulisnya di Universitas, ilmuwan Nicholas Ashton dan Profesor Kaj Blennow, saat ini sedang mendiskusikan studi lanjutan dengan peneliti lain yang terlibat dalam studi tersebut, dan juga dengan lembaga penelitian antariksa nasional dan internasional.

"Jika kami dapat memilah apa yang menyebabkan kerusakan, biomarker yang kami kembangkan dapat membantu menemukan cara terbaik mengatasi masalah tersebut," kata Zetterberg.

Jurnal Referensi:
  • Peter zu Eulenburg, Judith-Irina Buchheim, Galina Vassilieva, Kaj Blennow, Henrik Zetterberg, Nicholas J. Ashton, Alexander Choukér. 2021. Changes in Blood Biomarkers of Brain Injury and Degeneration Following Long-Duration Spaceflight. JAMA Neurology, 2021; DOI: 10.1001/jamaneurol.2021.3589

Post a Comment for "Kondisi Tubuh Jika Terlalu Lama di Luar Angkasa "