Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Budaya Skandinavia, Pria Berenang di Musim Dingin, Mengajari Kita Bagaimana Tubuh Beradaptasi dengan Panas dan Dingin yang Ekstrem

Budaya renang musim dingin Skandinavia menggabungkan berenang singkat di air dingin dengan sesi sauna/ruang panas. Sekarang, penelitian terhadap pria muda yang berpartisipasi secara teratur dalam budaya ini menemukan bahwa berenang musim dingin memungkinkan tubuh untuk beradaptasi dengan suhu ekstrim. Temuan menunjukkan bahwa berenang secara bergantian di air dingin dengan sesi sauna dapat mempengaruhi bagaimana lemak coklat, juga dikenal sebagai jaringan adiposa coklat/ Brown Adipose Tissue(BAT), membakar energi dan menghasilkan panas.


Data kami menggarisbawahi bahwa BAT pada manusia dewasa adalah bagian dari sistem pengaturan suhu tubuh kolektif yang bekerja sama dengan otot rangka dan aliran darah," kata penulis studi senior Camilla Scheel dari University of Copenhagen. Hasil samping dari temuan ini strategi untuk meningkatkan pengeluaran energi, yang dapat mengakibatkan penurunan berat badan.

Dalam studi yang berbasis di Denmark, Scheele dan kolaboratornya meneliti apakah praktik renang musim dingin Skandinavia dikaitkan dengan perubahan suhu tubuh, yang menghasilkan aklimatisasi terhadap tantangan dingin dan panas. Mereka juga mencari perbedaan dalam jaringan lemak coklat, mengingat perannya dalam menghasilkan panas sebagai respons terhadap paparan lingkungan dingin.

Untuk mengeksplorasi ide-ide ini, penulis pertama Susanna Søberg dari Universitas Kopenhagen merekrut delapan perenang musim dingin laki-laki muda yang berenang di air dingin dengan sesi sauna panas setiap minggu selama setidaknya dua tahun. Untuk tujuan penelitian ini, renang musim dingin secara longgar didefinisikan sebagai berenang atau duduk di perairan terbuka dan hanya mengenakan celana renang atau tidak sama sekali. Sebaliknya, delapan peserta kontrol tidak menggunakan terapi dingin atau panas selama penelitian dan tidak memiliki riwayat renang musim dingin.

Ekspektasu Kami mengharapkan perenang musim dingin memiliki lebih banyak lemak coklat daripada subjek kontrol, tetapi ternyata mereka memiliki termoregulasi yang lebih baik," kata Søberg. Dalam tes pendahuluan, para peserta merendam satu tangan dalam air dingin selama tiga menit. Sementara kedua kelompok menanggapi paparan dingin, perenang menunjukkan tanda-tanda toleransi dingin, dengan peningkatan denyut nadi dan tekanan darah yang lebih rendah. Mereka juga memiliki suhu kulit yang lebih tinggi, menunjukkan kehilangan panas yang lebih besar sebagai adaptasi potensial terhadap paparan sauna yang sering. Dalam tes pendahuluan lainnya, para peneliti menggunakan sistem yang dapat disesuaikan yang terdiri dari dua selimut perfusi air untuk mengontrol dan menurunkan suhu tubuh peserta. Di sini, para perenang juga menunjukkan peningkatan suhu kulit yang lebih tinggi sebagai respons terhadap pendinginan.

Menggunakan tomografi emisi positron, para peneliti selanjutnya mengukur aktivasi jaringan lemak coklat pada peserta saat mereka terpapar suhu yang nyaman. Berbeda dengan perenang, subjek kontrol menunjukkan tanda-tanda jaringan lemak coklat teraktivasi, seperti yang ditunjukkan oleh penyerapan glukosa. "Temuan ini mendukung gagasan bahwa jaringan lemak coklat menyesuaikan suhu tubuh dengan keadaan yang nyaman pada orang dewasa muda," kata Scheele. "Namun, itu adalah temuan yang mengejutkan bahwa perenang musim dingin tidak memiliki aktivitas sama sekali saat terkena suhu yang nyaman."

Pada paparan dingin, aktivitas jaringan lemak coklat meningkat pada kedua kelompok. Tetapi perenang menunjukkan produksi panas yang jauh lebih tinggi, atau pengeluaran energi, sebagai respons terhadap suhu dingin. "Perenang musim dingin membakar lebih banyak kalori daripada subjek kontrol selama pendinginan, mungkin sebagian karena produksi panas yang lebih tinggi," kata Scheele.

Para peneliti juga melihat termoregulasi untuk kedua kelompok selama sehari penuh pada suhu yang nyaman. Mereka menemukan bahwa perenang mencapai suhu tubuh inti yang lebih rendah - berpotensi menjadi tanda aklimatisasi panas karena kunjungan sauna secara teratur. Suhu kulit mereka di daerah yang dekat dengan BAT menunjukkan puncak yang berbeda antara 4:30 dan 5:30 dan menunjukkan tanda-tanda ritme 24 jam dalam aktivitas jaringan lemak coklat dan produksi panas, setidaknya selama istirahat pada suhu yang nyaman. "Perbedaan antara kelompok mungkin dijelaskan oleh peningkatan pematangan dan adaptasi dingin BAT pada kelompok perenang musim dingin," kata Scheele.

Meskipun Ukuran sampel penelitian yang kecil, Namun demikian, temuan ini mungkin memiliki implikasi kesehatan yang penting, mengingat aktivitas jaringan lemak coklat dikaitkan dengan risiko penyakit metabolik yang lebih rendah. Dalam studi masa depan, para peneliti berencana untuk menilai efek potensial dari renang musim dingin pada kesehatan metabolisme pada peserta yang kelebihan berat badan. Mereka juga ingin memeriksa mekanisme molekuler yang mendasari aktivasi lemak coklat, dan bagaimana lemak coklat berkomunikasi dengan otak untuk mengatur perilaku makan. "Hasil kami menunjukkan berenang musim dingin sebagai aktivitas yang dapat meningkatkan pengeluaran energi, sehingga mengusulkan aktivitas gaya hidup baru yang mungkin berkontribusi pada penurunan berat badan atau pengendalian berat badan," kata Scheele.

Jurnal Referensi:
  • Susanna Søberget al. 2021. Altered brown fat thermoregulation and enhanced cold-induced thermogenesis in young, healthy, winter-swimming men. Cell Reports Medicine, 2021 DOI: 10.1016/j.xcrm.2021.100408

Post a Comment for "Budaya Skandinavia, Pria Berenang di Musim Dingin, Mengajari Kita Bagaimana Tubuh Beradaptasi dengan Panas dan Dingin yang Ekstrem"