Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Akibat Jangka Panjang Depresi dan Stress; Penurunan Kognisi dan Demensia


"Gejala Depresi Meningkatkan Risiko Gangguan Kognitif"

Banyak Penelitian telah menunjukkan bahwa kesehatan kardiovaskular yang buruk dapat merusak aliran darah ke otak yang meningkatkan risiko demensia, sebuah studi baru menunjukkan bahwa kesehatan mental yang buruk juga dapat berdampak pada kognisi

Pixabay

Penelitian terbaru sekarang menambah bukti yang menghubungkan depresi dengan demensia, dan sebagian besar penelitian menunjukkan efeknya di kemudian hari, penelitian UCSF menunjukkan bahwa depresi pada awal masa dewasa dapat menyebabkan penurunan kognisi 10 tahun kemudian dan penurunan kognitif di usia tua.

Studi ini dipublikasikan dalam Journal of Alzheimer's Disease pada 28 September 2021.

Menggunakan metode statistik inovatif untuk memprediksi lintasan rata-rata gejala depresi untuk sekitar 15.000 peserta berusia 20 hingga 89 tahun, dibagi menjadi tiga tahap kehidupan: tua, paruh baya, dan dewasa muda. Peneliti kemudian menerapkan lintasan yang diprediksi ini dan menemukan bahwa dalam kelompok yang terdiri dari sekitar 6.000 peserta yang lebih tua, kemungkinan gangguan kognitif adalah 73 persen lebih tinggi bagi mereka yang diperkirakan memiliki gejala depresi yang meningkat pada awal masa dewasa, dan 43 persen lebih tinggi bagi mereka yang diperkirakan mengalami peningkatan depresi dengan gejala di kemudian hari.

Depresi adalah gangguan mental dengan suasana hati yang buruk dan selalu merasa tertekan.
Kemampuan kognitif adalah kemampuan berbasis otak untuk belajar, memahami dan mengolah informasi.

Hasil ini disesuaikan untuk gejala depresi pada tahap kehidupan lain dan untuk perbedaan usia, jenis kelamin, ras, pencapaian pendidikan, indeks massa tubuh, riwayat diabetes dan status merokok. Untuk gejala depresi di usia paruh baya, para peneliti menemukan hubungan dengan gangguan kognitif, tetapi ini diabaikan ketika mereka menyesuaikan dengan depresi pada tahap kehidupan lainnya.

Kelebihan Hormon Stres Dapat Merusak Kemampuan Membuat Kenangan Baru

"Beberapa mekanisme menjelaskan bagaimana depresi dapat meningkatkan risiko demensia," kata penulis utama Willa Brenowitz, PhD, MPH, dari UCSF Department of Psychiatry and Behavioral Sciences dan Weill Institute for Neurosciences. "Di antaranya adalah hiperaktivitas sistem respons stres pusat meningkatkan produksi hormon stres glukokortikoid, yang menyebabkan kerusakan hipokampus, bagian otak yang penting untuk membentuk, mengatur, dan menyimpan ingatan baru".

Penelitian lain telah menghubungkan depresi dengan atrofi hipokampus, dan satu penelitian telah menunjukkan tingkat penurunan volume yang lebih cepat pada wanita, katanya.

Dalam memperkirakan gejala depresi di setiap tahap kehidupan, para peneliti mengumpulkan data dari peserta yang lebih muda dengan data dari sekitar 6.000 peserta yang lebih tua dan memperkirakan lintasan rata-rata. Para peserta ini, yang rata-rata berusia 72 tahun pada awal penelitian dan tinggal di rumah, telah didaftarkan oleh Health Aging and Body Composition Study dan Cardiovascular Health Study. Mereka diikuti setiap tahun atau setengah tahunan hingga 11 tahun.

Sementara nilai-nilai yang diasumsikan digunakan, para penulis menyatakan, tidak ada studi longitudinal yang diselesaikan sepanjang perjalanan hidup. "Lintasan gejala depresi yang diperhitungkan sesuai dengan kurva berbentuk U, mirip dengan tren terkait usia dalam penelitian lain," catat mereka.

Peserta diskrining untuk depresi menggunakan alat yang disebut CESD-10, kuesioner 10 item yang menilai gejala dalam seminggu terakhir. Gejala depresi sedang atau tinggi ditemukan pada 13 persen orang dewasa muda, 26 persen orang dewasa paruh baya dan 34 persen peserta yang lebih tua.

Sekitar 1.277 peserta didiagnosis dengan gangguan kognitif setelah pengujian neuropsikologis, bukti penurunan global, penggunaan obat demensia yang terdokumentasi atau rawat inap dengan demensia sebagai diagnosis primer atau sekunder.

"Secara umum, kami menemukan bahwa semakin besar gejala depresi, semakin rendah kognisi dan semakin cepat tingkat penurunannya," kata Brenowitz, yang juga berafiliasi dengan Departemen Epidemiologi dan Biostatistik UCSF. "Orang dewasa yang lebih tua diperkirakan memiliki gejala depresi sedang atau tinggi di awal masa dewasa ditemukan mengalami penurunan kognisi selama 10 tahun."

Dengan hingga 20 persen populasi menderita depresi selama hidup mereka, penting untuk mengenali perannya dalam penuaan kognitif, kata penulis senior Kristine Yaffe, MD, dari departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku UCSF, dan Epidemiologi dan Biostatistik. "Pekerjaan di masa depan akan diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini, tetapi sementara itu, kita harus menyaring dan mengobati depresi untuk berbagai alasan."

Jurnal Referensi:
  • Willa D. Brenowitz, Eric Vittinghoff, Sherita H. Golden, Adina Zeki Al Hazzouri, Annette L. Fitzpatrick, Kristine Yaffe. 2021. Depressive Symptoms Imputed Across the Life Course Are Associated with Cognitive Impairment and Cognitive Decline. Journal of Alzheimer's Disease, 2021; 1 DOI: 10.3233/JAD-210588


Post a Comment for "Akibat Jangka Panjang Depresi dan Stress; Penurunan Kognisi dan Demensia"