Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Suara Bayi Menangis, Inilah Burung dengan Suara Paling Rumit dan Paling Indah di Dunia.

Beberapa burung dinilai dan terkenal dengan keindahan suara nyanyiannya, tetapi tahukah anda burung dengan nyanyian paling rumit di dunia ternyata tidak menulis lagunya sendiri.


Burung lyrebird (Menura novaehollandiae) salah satu burung dari Australia meniru suara di lingkungannya dengan keterampilan dan akurasi yang luar biasa, membangun repertoar yang spektakuler. Lagunya, menurut Sir David Attenborough, adalah "yang paling rumit, paling rumit, dan paling indah" dari semua burung.

Seekor burung lyrebird berumur 7 tahun di Kebun Binatang Taronga Australia di Sydney menirukan tangisan bayi manusia dengan sempurna. Kebun binatang saat ini ditutup karena COVID-19, tetapi hal itu tidak menghentikan Meistersinger kami untuk mengembangkan dan mengasah keterampilannya. Menurut sebuah laporan di The Guardian, Echo pertama kali mulai membuat suara tangisan bayi sekitar setahun yang lalu atau ketika berumur 6 tahun.



Para pengamat menduga bahwa tiruan tersebut didapat dan ditiru dari para pengunjung/tamu kebun binatang. kata supervisor unit burung Taronga, Leanne Golebiowski, kepada The Guardian.

"Ada dua suara lain yang dia buat saat ini yang baru dia pelajari. Salah satunya adalah suara bor listrik yang sangat akurat – yang kedua adalah alarm kebakaran kami. Dia bahkan memiliki pengumuman 'evakuasi sekarang'.

Menariknya, syrinx burung lyrebird yang luar biasa ini memiliki organ vokal burung penyanyi lebih sederhana, dibandingkan dengan burung penyanyi lainnya. Ini hanya terdiri dari tiga pasang otot, bukan empat, dan dianggap relatif primitif.

Menurut pakar memang sepenuhnya belum jelas mengapa burung-burung ini meniru suara yang mereka dengar. Mereka bernyanyi sepanjang tahun, baik jantan atau betina. Jantan lebih banyak bernyanyi di musim kawin musim dingin, yang menunjukkan bahwa menirukan nyanyian mereka berkaitan dengan pacaran, tetapi betina lebih sering meniru panggilan pemangsa, yang menunjukkan bahwa itu mungkin merupakan mekanisme pertahanan.

Burung lyrebird yang luar biasa juga dikenal karena meniru suara antropogenik, sesuai dengan cuplikan dari Life of Birds karya Sir David Attenborough - tetapi mereka tidak pernah direkam melakukannya di alam liar.



Salah satu subjek dari video di atas adalah burung lyrebird bernama Chook yang tinggal di Kebun Binatang Adelaide di Australia Selatan. Repertoarnya yang mengesankan tentang suara konstruksi diambil selama pembangunan selungkup baru.

Di alam liar, nyanyian burung lyrebird lebih konsisten dengan lingkungan padang semak yang mereka huni seperti kebanyakan nyanyian burung lain, dan itu kebanyakan dipelajari dari burung lyrebird lain.

"Burung lyrebird, seperti burung penyanyi lainnya, mempelajari vokalisasi mereka jadi itu adalah sifat yang diturunkan secara budaya," biolog Anastasia Dalziell mengatakan kepada Australian Broadcasting Corporation pada tahun 2019.

"Itu berarti varian tertentu dari lagu mereka diturunkan, tidak hanya dari orang tua ke keturunan seperti sifat yang diturunkan secara genetik, tetapi juga ke saudara kandung dan individu yang tidak terkait di beberapa generasi. Tidak ada perubahan [dalam repertoar] bahkan selama beberapa dekade. Lyrebirds sebagian besar mempelajari mimikri mereka dari burung lyrebird lain. Mendengar suara aslinya membuat mimikri itu akurat."

Jadi, meskipun burung memiliki seperangkat keterampilan yang mengesankan di kerongkongan mereka yang khas, cara mereka mengasah dan menggunakan keterampilan itu tampaknya bervariasi berdasarkan konteksnya. Di Kebun Binatang Taronga, konteks Echo selalu melibatkan tangisan bayi yang aneh.

Refrensi:
Taronga Zoo
The Guardian, Sciencealert


Post a Comment for "Suara Bayi Menangis, Inilah Burung dengan Suara Paling Rumit dan Paling Indah di Dunia."