Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Microgreens, Sayuran dan Makanan Fungsional Trendi di Saat Krisis Pangan

Bermula beberapa dekade yang lalu Microgreens yang hanya sebatas sayuran gourmet bernilai tinggi yang modis, sekarng sayuran mikro telah mendapatkan popularitas di kalangan konsumen karena profil nutrisi dan kandungan senyawa antioksidannya yang tinggi. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa tanaman kecil memiliki potensi untuk membantu memberikan keamanan nutrisi global.

Microgreen adalah Tunas atau usia setalah kecambah tanaman sayur hasil semai yang dapat dikonsumsi langsung. Jika usia kecambah antara 7-14 hari maka usia mocrogreen adalah 14-21 hari atau sebelum usia tanam pada usia 40-60 hari.

Profil nutrisi Microgreens dikaitkan dengan keragaman warna, bentuk, sifat tekstur dan rasa yang diperoleh dari menumbuhkan banyak spesies sayuran yang dapat dimakan, termasuk herba, tanaman herba, dan spesies liar yang dapat dimakan.

Apakah toge termasuk mikrogreen? Tidak, toge masih dalam usia berkecambah yang dipanen 2-3 hari

Berikut jenis-jenis Mikrogreen yang populer di dunia dan sebagian di indonesia: (Microveggy.com)

  • Kacang adzuki
  • Alfalafa
  • Bayam
  • Adas manis
  • Arugula
  • Asparagus
  • Jelai
  • Kemangi
  • Bit
  • borage
  • Brokoli
  • Brussel sprout
  • Soba
  • Kubis
  • Wortel
  • Kol bunga
  • Seledri
  • Celosia
  • Chard
  • Cervil
  • Biji Chia
  • Buncis
  • Chicory
  • Cina toon
  • Chives
  • Ketumbar
  • Semanggi
  • Collard
  • Selada
  • Mentimun
  • Dandelion
  • Dil
  • Kacang polong
  • Andewi
  • Kacang fava
  • Adas
  • Fenugreek
  • Biji rami
  • Rami
  • Kale microgreen
  • Kolrabi
  • Komatsuna
  • Bawang perai
  • Salep lemon
  • Serai
  • Lentil
  • Selada
  • Lovage
  • selada mach
  • Spreen magenta
  • Marigold
  • Marjoram
  • Daun mint
  • Jawawut
  • Mizuna
  • Kacang hijau
  • Moster
  • Nasturtium
  • Bawang
  • Orach
  • Oregano
  • Peterseli
  • Tunas kacang
  • Tunas popcorn
  • Labu
  • Krokot
  • Biji gandum
  • Lobak
  • Rutabaga
  • Sage herb
  • Shalat burnet
  • Lumut asin
  • Sambuca
  • Kacang laut
  • Wijen
  • Shiso
  • Shungiku
  • Sorrel
  • Bayam
  • Bunga matahari
  • Jeruk keprok
  • Tarragon
  • Tatsoi
  • Daun thyme
  • Lobak
  • Wasabi
  • Rumput gandum
Dengan siklus pertumbuhan pendek yang hanya membutuhkan sedikit pupuk, microgreens memiliki potensi besar untuk menyediakan nutrisi penting dan antioksidan, catat Di Gioia. Dengan menggunakan teknik agronomi sederhana, dimungkinkan untuk menghasilkan sayuran mikro yang dapat mengatasi kebutuhan makanan tertentu atau kekurangan zat gizi mikro, serta masalah keamanan gizi dalam situasi darurat atau dalam kondisi lingkungan yang menantang.

Sebagai bagian dari proyek berjudul, "Ketahanan Pangan dalam Menghadapi Peristiwa Global Katastropik," tim peneliti internasional menemukan bahwa sayuran ini dapat ditanam dalam berbagai sistem produksi tanpa tanah di ruang kecil di dalam ruangan, dengan atau tanpa pencahayaan buatan. Temuan ini sangat relevan di tengah pandemi yang telah mengganggu rantai pasokan makanan.

Dengan microgreens, orang dapat menghasilkan sayuran segar dan bergizi bahkan di daerah yang dianggap gurun makanan, menurut pemimpin tim Francesco Di Gioia, asisten profesor ilmu tanaman sayuran, College of Agricultural Sciences, Penn State.

Sebagai contoh “Pandemi COVID-19 saat ini mengungkapkan kerentanan sistem pangan kita dan kebutuhan untuk mengatasi masalah kekurangan gizi dan ketidaksetaraan keamanan gizi, yang dapat diperburuk oleh potensi keadaan darurat atau bencana di masa depan,” katanya. "Microgreens padat nutrisi memiliki potensi besar sebagai sumber daya ketahanan pangan yang efisien."

Orang dapat menumbuhka microgreens di rumah menggunakan alat sederhana yang tersedia di dapur dengan benih, nampan tumbuh dan media pertumbuhan yang dapat terdiri dari campuran gambut atau perlit yang umum.

Potensial Mikrogreen
Mengingat semua karakteristik microgreens, para ilmuwan di NASA dan Badan Antariksa Eropa juga telah mengusulkannya sebagai sumber makanan segar dan nutrisi penting bagi astronot yang terlibat dalam misi luar angkasa jangka panjang. Dan karena microgreens dapat digunakan sebagai makanan fungsional untuk meningkatkan ketahanan nutrisi dalam kondisi saat ini dan selama keadaan darurat atau bencana di masa depan, Di Gioia menyarankan agar kit produksi microgreen termasuk benih dapat disiapkan dan disimpan, kemudian tersedia saat dibutuhkan.

"Dalam keadaan seperti itu, berbagai sayuran hijau segar dan kaya nutrisi dapat ditanam sebagai sumber mineral, vitamin, dan antioksidan dalam waktu yang relatif singkat," katanya. "Atau sebagai alternatif, kit dapat didistribusikan ke segmen populasi yang rentan sebagai sumber ketahanan nutrisi jangka pendek."

Di Gioia mempresentasikan penelitian ini secara virtual selama Simposium Internasional tentang Budaya Tanpa Tanah dan Hidroponik yang disponsori oleh Masyarakat Internasional untuk Ilmu Hortikultura musim semi lalu. Awalnya dijadwalkan diadakan di Lemesos, Siprus, simposium berlangsung online karena kekhawatiran COVID. Makalah penelitian ini diterbitkan baru-baru ini di Acta Hortikultura, jurnal International Society for Horticultural Science.

Penelitian ini didukung oleh Open Philanthropy, Institut Pangan dan Pertanian Nasional Departemen Pertanian AS.

Jurnal Referensi:
  • F. Di Gioia, S.A. Petropoulos, I.C.F.R. Ferreira, E.N. Rosskopf. 2021. Microgreens: from trendy vegetables to functional food and potential nutrition security resource. Acta Horticulturae, 2021; (1321): 235 DOI: 10.17660/ActaHortic.2021.1321.31


Post a Comment for "Microgreens, Sayuran dan Makanan Fungsional Trendi di Saat Krisis Pangan"