Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Menuju Makanan Digital: Memasak dengan Teknologi Laser

Apakah anda pernah membayangkan memiliki koki pribadi digital Anda sendiri? yang dapat memasak apa pun yang Anda inginkan, menyesuaikan bentuk, tekstur, dan rasa hanya dengan menekan satu tombol. Kini Insinyur telah bekerja untuk melakukan hal itu, menggunakan laser untuk memasak dan teknologi pencetakan 3D untuk merakit makanan. Dalam studi baru mereka, mereka menemukan bahwa daging yang dimasak dengan laser menyusut 50% lebih sedikit, mempertahankan kadar air dua kali lipat, dan menunjukkan perkembangan rasa yang serupa dengan daging yang dimasak secara konvensional.


Di bawah bimbingan Profesor Teknik Mesin Hod Lipson, tim "Makanan Digital" telah membangun koki pribadi digital yang sepenuhnya otonom. Grup Lipson telah mengembangkan makanan cetak 3D sejak 2007. Sejak itu, pencetakan makanan telah berkembang menjadi cetakan multi-bahan dan telah dieksplorasi oleh para peneliti dan beberapa perusahaan komersial.

"Kami mencatat bahwa, sementara printer dapat menghasilkan bahan dengan presisi milimeter, tidak ada metode pemanasan dengan tingkat resolusi yang sama," kata Jonathan Blutinger, PhD di lab Lipson yang memimpin proyek tersebut. "Memasak sangat penting untuk nutrisi, rasa, dan pengembangan tekstur di banyak makanan, dan kami bertanya-tanya apakah kami dapat mengembangkan metode dengan laser untuk mengontrol atribut ini secara tepat."

Dalam studi baru yang diterbitkan 1 September 2021, oleh npj Science of Food, tim mengeksplorasi berbagai modalitas memasak dengan memaparkan cahaya biru (445 nm) dan cahaya inframerah (980 nm dan 10,6 m) ke ayam, yang mereka gunakan sebagai model sistem pangan. Mereka mencetak sampel ayam (tebal 3 mm kali ~1in2 area) sebagai test bed dan menilai berbagai parameter termasuk kedalaman memasak, perkembangan warna, retensi kelembapan, dan perbedaan rasa antara daging yang dimasak dengan laser dan yang dimasak dengan kompor. Mereka menemukan bahwa kelebihan dari memasak menggunakan teknologi laser, yaitu:
  • Daging yang dimasak dengan laser menyusut 50% lebih sedikit
  • Mempertahankan kadar air dua kali lipat, dan
  • Menunjukkan perkembangan rasa yang serupa dengan daging yang dimasak secara konvensional.

"Faktanya, dua penguji rasa buta kami lebih memilih daging yang dimasak dengan laser daripada sampel yang dimasak secara konvensional, yang menunjukkan harapan untuk teknologi yang sedang berkembang ini," kata Blutinger.

Sementara Lipson dan Blutinger bersemangat tentang kemungkinan teknologi baru ini, yang komponen perangkat keras dan perangkat lunaknya cukup berteknologi rendah, mereka mencatat bahwa belum ada ekosistem yang berkelanjutan untuk mendukungnya. Lipson menyatakan bahwa "apa yang masih belum kami miliki adalah apa yang kami sebut 'Food CAD,' semacam Photoshop makanan. Kami membutuhkan perangkat lunak tingkat tinggi yang memungkinkan orang yang bukan programmer atau pengembang perangkat lunak untuk merancang makanan yang mereka inginkan. Dan kemudian kami membutuhkan tempat di mana orang dapat berbagi resep digital, seperti kami berbagi musik."

"Makanan adalah sesuatu yang kita semua berinteraksi dengannya dan mempersonalisasikan setiap hari - tampaknya wajar untuk memasukkan perangkat lunak ke dalam masakan kita untuk membuat kreasi makanan lebih dapat disesuaikan." Kata Blutinger.



Jurnal Referensi:

  • Jonathan David Blutinger, Erika Storvick, Gabriel Seymour, Alissa Tsai, Elise Liu, Noà Samarelli, Shravan Karthik, Yorán Meijers, Hod Lipson. 2021. Precision cooking for printed foods via multiwavelength lasers. npj Science of Food, 2021; 5 (1) DOI: 10.1038/s41538-021-00107-1


Post a Comment for "Menuju Makanan Digital: Memasak dengan Teknologi Laser"