Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengapa Tubuh Terasa Hangat saat Minum Alkohol? Keuntungan atau Bahayakah?

Bagi banyak orang berada diwilayah dingin mengambil beberapa cangkir alkohol untuk menghangatkan tubuh dari dalam dan mempan, pipi merona dan keringat yang sesekali muncul pada seseorang yang meminum alkohol tentu menunjukkan bahwa alkohol berpengaruh pada suhu tubuh, bagaimana alkohol membuat tubuh menjadi hangat dan apakah itu menguntungkan? Ini adalah Ilusi semu dari alkohol.


Penyebab di balik perasaan hangat yang Anda dapatkan setelah beberapa minuman adalah terjadi pada Darah (Livescience.com). Banyak efek samping dari konsumsi alkohol dapat dikaitkan dengan sifat-sifatnya sebagai vasodilator (pelebaran pembuluh darah), termasuk apa yang disebut fenomena "beer blanket".

Alkohol menyebabkan pembuluh darah di kulit melebar, mengalirkan darah dari inti ke perifer Anda," kata Ted Simon, seorang ahli saraf dan ahli toksikologi yang bertugas sebagai saksi ahli dalam kasus narkoba dan alkohol.

Manusia mempertahankan suhu inti tubuh sekitar 98 derajat Fahrenheit (37 derajat Celcius), dan sebagian besar panas ini dihasilkan dari proses metabolisme yaitu proses yang mengacu pada semua reaksi kimia yang terlibat dalam menjaga proses kehidupan termasuk juga didalamnya adalah peredaran darah. Menurut, American Association for the Advancement of Science.

Mekanismenya adalah ketika alkohol masuk dalam tubuh dan menjalankan fungsinya dalam pelebaran pembuluh darah, respon Kulit dengan reseptor sensorik yang berperan dalam perubahan suhu, akan mengirimkan pesan ke otak yang mengatakan, sebagai peringatan bahwa ini panas.

Sebuah sistem terintegrasi yang secara otomatis di terjemahkan sebagai panas diotak, meskipun tidakada panas yang terjadi.


Apakah alkohol menguntungkan dalam menghangatkan tubuh?
iStock

Meskipun tampak seperti keuntungan, itu sebenarnya bisa sangat berbahaya karena ini jelas respon otak yang terjadi secara non alami. Kecenderungan alami tubuh adalah mendeteksi dingin, sehingga memberikan respon perlidungan dari radang dingin atau hipotermia dengan cara menyempitkan pembuluh darah Anda untuk mengarahkan darah ke organ vital Anda, kata Simon. Dan Alkohol membalikkan proses ini, dengan melebarkan pembuluh darah sehingga tampak tidakada dingin lalu tubuh menganggapnya ada panas, anda menjadi berkeringat sebuah respons yang juga dirancang untuk menurunkan suhu tubuh padahal suhu luar sedang dingin. Ditambah dengan efek kognitif alkohol, komplikasi serius dapat muncul.

Tahun lalu, New York Daily News melaporkan bahwa "seorang siswa mabuk meninggal karena hipotermia setelah dia mencoba berjalan sejauh sembilan mil ke rumah tanpa mantel pada malam yang sangat dingin di Inggris".

Seorang siswa di Onondaga Community College, di Syracuse, New York, juga ditemukan tewas awal tahun ini akibat hipotermia dan keracunan alkohol, menurut syracuse

Respon Alkohol pada tubuh seseorang berbeda-beda
Segala sesuatu yang Anda konsumsi akan disaring melalui hati Anda, di mana enzim memecah apa yang Anda makan atau minum. Alkohol dimetabolisme oleh empat enzim utama: aldehida dehidrogenase (ALDH), alkohol dehidrogenase (ADH), sitokrom P450 dan katalase, menurut laporan tahun 2006 oleh Samir Zakhari, mantan direktur Divisi Metabolisme dan Efek Kesehatan di National Institute on Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme. Karena gen Anda mengkode enzim ini, dan gen setiap orang unik, individu memetabolisme alkohol dengan efisiensi yang berbeda.

Alkohol yang tidak dipecah di hati memasuki aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh. Sehingga Alkohol dianggap sebagai obat umum, yaitu bekerja pada banyak sistem tubuh yang berbeda, termasuk otak Anda, kata Simon.

"Alkohol memecah membran [seluler]; saat Anda memfluidisasi membran ini, sebuah alasan mengapa akhirnya Anda menjadi mabuk."

Seiring berjalannya waktu dan darah Anda bersirkulasi kembali melalui hati Anda, alkohol terus dipecah dan dibersihkan dari sistem dan Anda kembali sadar. Sejumlah faktor mempengaruhi bagaimana orang yang berbeda mentolerir alkohol dan mengalami efek samping berikutnya, tetapi dalam kasus mitos khusus ini, para ahli setuju: Alkohol tidak benar-benar menghangatkan Anda.



Post a Comment for "Mengapa Tubuh Terasa Hangat saat Minum Alkohol? Keuntungan atau Bahayakah?"