Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Mengurangi Gula dalam Makanan, Mencegah 2,48 Juta Penyakit

Gula adalah salah satu bagian tambahan makanan yang mungkin teramat penting yang tidak hanya memberi efek fresh tapi juga dapat mempengaruhi perspektif tentang rasa dan kelezatan sebeuh makanan. 

Tapi tidak dapat dipungkiri, meski hanya beberapa persen dalam makanan tersebut, gula nampaknya menjadi stimulan banyak penyakit. Sehingga para praktisi kesehatan sepakat, mengurangi asupan gula adalah bagian dari pola hidup sehat.



Sebuah tim peneliti dari Massachusetts General Hospital (MGH), Friedman School of Nutrition Science & Policy di Tufts University, Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan dan Departemen Kesehatan dan Kebersihan Mental Kota New York (NYC DOH) menciptakan model untuk mensimulasikan dan mengukur dampak kesehatan, ekonomi, dan kesetaraan dari kebijakan pengurangan gula pragmatis yang diusulkan oleh National Salt and Sugar Reduction Initiative (NSSRI). Kemitraan lebih dari 100 organisasi kesehatan lokal, negara bagian dan nasional yang diselenggarakan oleh NYC DOH, NSSRI merilis rancangan target pengurangan gula untuk makanan dan minuman kemasan dalam 15 kategori pada tahun 2018. Februari 2021 ini, NSSRI menyelesaikan kebijakan dengan tujuan industri secara sukarela berkomitmen untuk memformulasi ulang produk manis mereka secara bertahap.

Berdasarkan pemodelan dalam studi tersebut target Sepuluh tahun setelah kebijakan NSSRI berlaku, AS dapat menghemat $4,28 miliar dalam total biaya perawatan kesehatan bersih, dan $118,04 miliar selama masa hidup populasi dewasa saat ini (usia 35 hingga 79), menurut model tersebut. Menambahkan biaya sosial dari hilangnya produktivitas orang Amerika yang mengembangkan penyakit akibat konsumsi gula yang berlebihan, penghematan biaya total dari kebijakan NSSRI meningkat menjadi $ 160,88 miliar selama masa hidup populasi orang dewasa. Manfaat ini cenderung meremehkan karena perhitungannya konservatif. Studi ini juga menunjukkan bahwa bahkan sebagian kepatuhan industri terhadap kebijakan tersebut dapat menghasilkan keuntungan kesehatan dan ekonomi yang signifikan.

Upaya reformulasi produk telah terbukti berhasil dalam mengurangi nutrisi berbahaya lainnya, seperti lemak trans dan natrium. AS, bagaimanapun, tertinggal dari negara-negara lain dalam menerapkan kebijakan pengurangan gula yang kuat, dengan negara-negara seperti Inggris, Norwegia, dan Singapura yang memimpin upaya reformasi gula. AS mungkin masih menjadi pemimpin dalam melindungi rakyatnya dari bahaya konsumsi gula berlebihan jika target pengurangan gula yang diusulkan NSSRI tercapai. "Kebijakan NSSRI sejauh ini merupakan inisiatif reformasi gula yang paling hati-hati dirancang dan komprehensif, namun dapat dicapai, di dunia," kata Shangguan.

Mengkonsumsi makanan dan minuman manis sangat terkait dengan obesitas dan penyakit seperti diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular, penyebab utama kematian di AS Lebih dari dua dari lima orang dewasa Amerika mengalami obesitas, satu dari dua menderita diabetes atau pradiabetes, dan hampir satu di dua memiliki penyakit kardiovaskular, dengan orang-orang dari kelompok berpenghasilan rendah dibebani secara tidak proporsional.

Dan menurut studi ini, Mengurangi 20 persen gula dari makanan kemasan dan 40 persen dari minuman dapat mencegah 2,48 juta kejadian penyakit kardiovaskular (seperti stroke, serangan jantung, henti jantung), 490.000 kematian akibat kardiovaskular, dan 750.000 diabetes kasus di AS selama masa hidup populasi orang dewasa, menurut sebuah studi baru.

"Gula adalah salah satu aditif yang paling jelas dalam pasokan makanan untuk mengurangi jumlah yang wajar," kata Dariush Mozaffarian, MD, DrPH, penulis senior dan dekan Friedman School of Nutrition Science and Policy di Tufts University. "Temuan kami menunjukkan sudah waktunya untuk menerapkan program nasional dengan target pengurangan gula sukarela, yang dapat menghasilkan peningkatan besar dalam kesehatan, kesenjangan kesehatan, dan pengeluaran perawatan kesehatan dalam waktu kurang dari satu dekade."

Pendanaan utama untuk penelitian ini didukung oleh National Institutes of Health.


Jurnal Referensi:
  • Siyi Shangguan, Dariush Mozaffarian, Stephen Sy, Yujin Lee, Junxiu Liu, Parke E. Wilde, Andrea L. Sharkey, Erin A. Dowling, Matti Marklund, Shafika Abrahams-Gessel, Thomas A. Gaziano, Renata Micha. Health Impact and Cost-Effectiveness of Achieving the National Salt and Sugar Reduction Initiative Voluntary Sugar Reduction Targets in the United States: A Micro-Simulation Study. Circulation, 2021; DOI: 10.1161/CIRCULATIONAHA.121.053678


Post a Comment for "Manfaat Mengurangi Gula dalam Makanan, Mencegah 2,48 Juta Penyakit"