Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Baru Menentukan Usia Lobster

Lobster adalah hewan bercapit seperti udang yang hidup di air laut ataupun air tawar, merupakan salah satu hewan bisnis makanan yang mahal. Di indonesia, lobster tercatat sebagai salah satu produk ekspor dan mengalami peningkatan budidaya

Tapi tahukan anda, mungkin ini adalah salah satu hewan yang memberi pertanyaan pada para ilmuan "Berapa umurku?" Crustacea terkenal sulit untuk menua karena pertumbuhan tak tentu mereka dan moulting exoskeleton (mengganti bagian tubuhnya) mereka sepanjang hidup

Tidak ada yang tahu persis berapa usia mereka, lobster sulit menua dan beberapa ahli memperkirakan mereka bisa hidup di dasar laut selama satu abad atau lebih. Sampai sekarang, usia lobster biasanya diperkirakan berdasarkan ukurannya - tetapi ini tidak akurat karena masing-masing lobster tumbuh pada tingkat yang berbeda.

Ilmuwan yang bertanggung jawab Dr Martin Taylor, dari UEA School of Biological Sciences, mengatakan: "Sampai sekarang, usia lobster biasanya diperkirakan menggunakan ukurannya - tetapi ini tidak akurat karena lobster individu tumbuh pada tingkat yang berbeda.

“Untuk waktu yang lama, tampaknya tidak ada cara yang akurat untuk mengukur usia lobster. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa Anda dapat mengetahui usia lobster dengan cara menghitung cincin di bagian batang mata dan perutnya – seperti menghitung cincin pohon. Tapi Anda tidak bisa melakukan itu untuk lobster hidup."

Dr Eleanor Fairfield, yang penelitian PhD-nya mengarah pada terobosan tersebut, mengatakan: "Lobster memiliki cangkang yang keras dan tidak elastis sehingga untuk tumbuh mereka harus melepaskan cangkang lama mereka dan menggantinya dengan yang baru. Namun, lobster pada usia yang sama tidak selalu tumbuh dan meranggas pada saat yang sama Misalnya, lobster dengan makanan lebih banyak atau di perairan yang lebih hangat dapat tumbuh lebih cepat, yang membuat sangat sulit untuk mengetahui berapa usia lobster sebenarnya.

“Sangat penting untuk dapat memperkirakan berapa banyak lobster dari usia tertentu yang ada di suatu area tertentu sehingga mereka dapat dipanen secara berkelanjutan.

Tetapi teknik berbasis DNA baru yang dikembangkan di UEA bekerja sama dengan Pusat Ilmu Lingkungan, Perikanan dan Akuakultur (CEFAS) dan Penangkaran Lobster Nasional, dapat membantu mengelola perikanan lobster secara lebih berkelanjutan.

Para ilmuan mengembangkan metode baru yang tidak mematikan untuk menentukan usia lobster Eropa yang dapat digunakan dengan lebih baik untuk pengelolaan perikanan lobster.

Tim peneliti menggunakan metode yang bergantung pada kuantifikasi perubahan DNA yang terakumulasi seiring bertambahnya usia dalam lobster. Lobster dibesarkan dari telur oleh National Lobster Hatchery, sehingga usia pasti individu diketahui, memungkinkan para peneliti untuk mengkalibrasi metode mereka.

Dr Taylor mengatakan: "Kami mengidentifikasi hubungan yang sangat kuat antara usia dan modifikasi DNA, yang memungkinkan kami untuk secara akurat memperkirakan usia masing-masing lobster.

"Metode kami menunjukkan harapan besar sebagai alat untuk meningkatkan pengelolaan lobster Eropa di mana informasi mengenai struktur umur stok saat ini hilang," tambahnya.

Dr Carly Daniels, kepala ilmu produksi dan pengembangan di National Lobster Hatchery mengatakan: "Memiliki indikasi akurat usia lobster akan membantu perikanan, ilmuwan, dan konservasionis untuk memahami, mengelola, dan melestarikan stok lobster kami yang rentan, bekerja bahu membahu dengan strategi pengelolaan perikanan proaktif, seperti peningkatan stok."

Metode Penelitian:
Sampel jaringan (cakar atau kaki) diperoleh dari lobster Eropa dari berbagai usia yang diketahui (0–51 bulan) yang dipelihara di National Lobster Hatchery (NLH) di Cornwall, Inggris (Tabel 1).
Lobster budidaya akuakultur berumur 7 bulan disebarkan ke wadah berbasis laut (Daniels et al., 2015) di lepas pantai Cornwall (UK) ca. 1 bulan setelah penetasan.
Lobster berusia 40 dan 51 bulan kemudian diambil dari wadah berbasis laut (masing-masing pada usia 36 dan 47 bulan) dan dikembalikan ke tempat penetasan (n = 5 dan n = 17 masing-masing).
Lobster liar dengan usia yang tidak diketahui ditangkap dalam jarak 12 mil laut di lepas pantai Cornwall, diambil sampelnya dengan memotong ujung terminal antena (Tabel 1).
Semua lobster hasil tangkapan liar berada di atas ukuran pendaratan minimum (MLS) yaitu 88–137 mm panjang karapas (CL) dan oleh karena itu diperkirakan berumur 4 tahun.
Perkiraan usia minimum ini didasarkan pada data ukuran pada usia dari studi tanda-penangkapan kembali sebelumnya (Bannister & Addison, 1998; Schmalenbach et al., 2011; Uglem et al., 2005) di Atlantik Timur Laut.
Kisaran ukuran lobster liar yang besar menunjukkan bahwa mereka mungkin berbeda secara substansial dalam usia (Sheehy et al., 1999).

Selengkapnya dapat dipahami di jurnal link dibawah.

Penelitian ini didukung dengan dana dari Dewan Riset Bioteknologi dan Ilmu Hayati UKRI dan Seafood Innovation Fund.

Jurnal Referensi:
  • Eleanor A. Fairfield, Carly L. Daniels, Christopher L. Butler, David S. Richardson, Ewen Bell, Martin I. Taylor. 2021. Ageing European lobsters ( Homarus gammarus ) using DNA methylation of evolutionarily conserved ribosomal DNA. Evolutionary Applications, 2021; DOI: 10.1111/eva.13296



Post a Comment for "Cara Baru Menentukan Usia Lobster "