Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sudah Vaksin Apakah Sudah Kebal dari Covid-19?

Studi terbaru dari Imperal Collage london menemukan bahwa orang yang divaksinasi ganda tiga kali lebih kecil kemungkinannya daripada orang yang tidak divaksinasi untuk dites positif terkena virus corona.

Studi ini dapat menjadi bahan analisa refrensi bagi kita semua, pentingnya vaksinasi, alasan dan perspektif kita mengenai vaksin. Meskipun studi ini berasal dari inggris yang tentunya dengan data pasien inggris, jenis vakasin yang mungkin berbeda dengan indonesia, ada banyak point yang dapat kita kaji. 


Hasil dari studi REACT-1 yang dipimpin Imperial ini, program pemantauan virus corona utama, didasarkan pada tes swab yang dilakukan oleh hampir 100.000 orang di Inggris antara 24 Juni dan 12 Juli. Selama periode ini, 0,63% orang terinfeksi, atau 1 dari 158. Ini menunjukkan peningkatan 4 kali lipat dibandingkan dengan laporan penelitian sebelumnya, ketika 0,15% atau 1 dari 670 terinfeksi virus pada 7 Juni.

Jumlah infeksi serupa di awal Oktober 2020 dan akhir Januari 2021, berlipat ganda setiap 25 hari dengan angka R 1,19. Angka R lebih rendah dari putaran sebelumnya (1,44) dan laporan sementara studi diterbitkan pada 8 Juli (1,87), yang mengamati 47.000 swab pertama yang diambil untuk putaran pengujian ini. Hal ini menunjukkan bahwa laju pertumbuhan melambat pada akhir periode penelitian.

Analisis penelitian terhadap hasil tes PCR juga menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi lengkap mungkin lebih kecil kemungkinannya dibandingkan orang yang tidak divaksinasi untuk menularkan virus kepada orang lain, karena rata-rata memiliki viral load yang lebih kecil dan oleh karena itu kemungkinan menyebarkan lebih sedikit virus.

Profesor Paul Elliott, direktur program REACT dari Imperial's School of Public Health, mengatakan: “Temuan ini mengkonfirmasi data kami sebelumnya yang menunjukkan bahwa kedua dosis vaksin menawarkan perlindungan yang baik terhadap infeksi. Namun kita juga dapat melihat bahwa masih ada risiko infeksi, karena tidak ada vaksin yang 100% efektif, dan kita tahu bahwa beberapa orang yang divaksinasi ganda masih bisa sakit karena virus.

“Jadi, bahkan dengan pelonggaran pembatasan, kita tetap harus bertindak dengan hati-hati untuk membantu melindungi satu sama lain dan mengekang tingkat infeksi.”

Sebuah dokumen pemerintah AS yang bocor pekan lalu memperingatkan bahwa infeksi di antara orang-orang yang divaksinasi lengkap tidak jarang seperti yang diperkirakan sebelumnya dan bahwa kasus-kasus seperti itu sangat menular.

Temuan-temuan dari program Penilaian Transmisi Komunitas (REACT-1) secara real-time yang sedang berlangsung, yang dipimpin oleh Imperial dan dilakukan dalam kemitraan dengan Ipsos MORI, tersedia di sini dalam laporan pra-cetak dan akan dikirimkan untuk tinjauan sejawat. Data terus dilaporkan kepada pemerintah untuk menginformasikan pengambilan keputusan.

Untuk penelitian REACT putaran terakhir ini, 98.233 orang melakukan swab di rumah dan sampelnya dianalisis dengan tes PCR. 527 di antaranya positif, memberikan prevalensi keseluruhan 0,63%. 254 di antaranya berhasil dianalisis di laboratorium untuk menentukan asal-usulnya, 100% di antaranya adalah varian Delta. Di babak sebelumnya, angka itu hanya di bawah 80% untuk Delta dengan Alpha yang tersisa.

Orang yang tidak divaksinasi memiliki prevalensi tiga kali lipat lebih tinggi daripada mereka yang menerima kedua dosis vaksin, yaitu 1,21% dibandingkan dengan 0,40%. Namun keduanya mewakili peningkatan lebih dari lima kali lipat dibandingkan dengan putaran sebelumnya (0,24%, 0,07%, masing-masing). Berdasarkan data ini, para peneliti memperkirakan bahwa orang yang divaksinasi penuh dalam putaran pengujian ini memiliki risiko infeksi antara sekitar 50% hingga 60%, termasuk infeksi tanpa gejala, dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi.

Selain itu, orang yang divaksinasi ganda lebih kecil kemungkinannya dibandingkan orang yang tidak divaksinasi untuk dites positif setelah melakukan kontak dengan seseorang yang memiliki COVID-19 (3,84% vs 7,23%).

Profesor Steven Riley, Profesor Dinamika Penyakit Menular di Imperial, mengatakan: “Varian Delta diketahui sangat menular, dan sebagai hasilnya kami dapat melihat dari data kami dan data lain bahwa infeksi terobosan terjadi pada orang yang divaksinasi penuh. Kita perlu lebih memahami bagaimana menularnya orang yang divaksinasi lengkap yang terinfeksi, karena ini akan membantu untuk memprediksi situasi dengan lebih baik dalam beberapa bulan mendatang, dan temuan kami berkontribusi pada gambaran yang lebih komprehensif tentang hal ini."

Infeksi meningkat secara substansial di semua wilayah negara, dengan prevalensi tertinggi ditemukan di London sebesar 0,94%, naik dari 0,13% pada putaran sebelumnya. Namun ada tanda-tanda bahwa tingkat pertumbuhan mulai melambat di London, meskipun ada ketidakpastian dalam data.

Data studi sebelumnya menunjukkan bahwa hubungan antara infeksi, rawat inap, dan kematian telah melemah sejak Februari. Namun sejak pertengahan April, para peneliti menemukan bahwa tren antara infeksi dan rawat inap tumbuh lebih dekat lagi, meskipun pada tingkat yang lebih kecil untuk kematian. Hal ini dapat mencerminkan peralihan dari Alfa ke Delta, dan campuran yang berubah (menuju orang yang lebih muda dan tidak divaksinasi) dari kasus yang dirawat di rumah sakit.

Sekretaris Kesehatan dan Perawatan Sosial Sajid Javid mengatakan: “Peluncuran vaksinasi kami membangun tembok pertahanan yang berarti kami dapat dengan hati-hati mengurangi pembatasan dan kembali ke hal-hal yang kami sukai, tetapi kami harus berhati-hati saat kami belajar hidup dengan virus ini.

“Laporan hari ini menunjukkan pentingnya mengambil tanggung jawab pribadi dengan mengisolasi diri jika Anda terlacak kontak, dites jika Anda memiliki gejala dan mengenakan penutup wajah jika perlu.

“Saya mendesak siapa pun yang belum menerima vaksin untuk disuntik dan mengambil kedua dosis – vaksinnya aman dan berfungsi.”

Temuan kunci lainnya termasuk:
Prevalensi infeksi tertinggi terdapat pada usia muda 13-24 tahun sebesar 1,56% atau 1 dari 65 terinfeksi, sedangkan terendah pada usia 75+ sebesar 0,17%.
Wanita memiliki risiko lebih rendah untuk dites positif daripada pria (0,55% vs 0,71%)
Orang yang diidentifikasi sebagai kulit hitam memiliki risiko infeksi yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang kulit putih (1,21% vs 0,59%)
Mereka yang tinggal di lingkungan yang paling miskin memiliki risiko infeksi yang lebih tinggi daripada mereka yang tinggal di lingkungan yang paling miskin (0,82% vs 0,48%)

Menteri Penyebaran Vaksin Nadhim Zahawi mengatakan: “Hasil hari ini menunjukkan dampak positif dari program vaksinasi dengan mereka yang disuntik ganda tiga kali lebih kecil kemungkinannya daripada orang yang tidak divaksinasi untuk terkena virus dan lebih kecil kemungkinannya untuk menularkan penyakit mengerikan ini kepada orang-orang di sekitar mereka.

“Kita harus melanjutkan kemajuan fenomenal kita – pesan saya kepada siapa pun yang belum divaksinasi adalah silakan maju, untuk melindungi diri sendiri, keluarga, dan komunitas Anda.”

Kelly Beaver, Managing Director, Public Affairs di Ipsos MORI mengatakan: “Hasil hari ini adalah pengingat yang jelas akan pentingnya mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19, dengan mereka yang tidak divaksinasi tiga kali lebih mungkin untuk dites positif dalam putaran ini daripada mereka yang divaksinasi penuh. . Ini digarisbawahi oleh indikasi dalam laporan ini bahwa orang yang divaksinasi penuh cenderung tidak menularkan virus ke orang lain, suatu perkembangan penting dalam memahami bagaimana kita dapat mengalahkan virus.”

Bagi yang sudah vaksin, untuk tetap menjaga batasan dan protokol pembatasan covid-19. Menurut sebuah studi yang terbut di New England Journal of Medicine, oleh peneliti dari California university menemukan bahwa petugas kesehatan yang bahkan di vaksin ketat, perlindungannya tidak terjamin jika tidak menggunakan masker atau APD lengkap

Artikel Study ini di translite langsung dari
https://spiral.imperial.ac.uk/handle/10044/1/90800
https://www.imperial.ac.uk/news/227713/coronavirus-infections-three-times-lower-double/

Jurnal Referensi:
Jocelyn Keehner,  Nancy J. Binkin, Louise C. Laurent, Lucy E. Horton, David Pride, Christopher A. Longhurst, Shira R. Abeles, Francesca J. Torriani. 2021. Resurgence of SARS-CoV-2 Infection in a Highly Vaccinated Health System Workforce. New England Journal of Medicine, 2021; DOI: 10.1056/NEJMc2112981


Post a Comment for "Sudah Vaksin Apakah Sudah Kebal dari Covid-19?"