Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Waktu Luang untuk Kesehatan Mental, Penelitian Terbaru

Sebagian orang dengan padatnya jadwal menganggap ada banyak waktu luang untuk bersantai, sebagian lagi dengan beban dan tanggungan hidup yang banyak menganggap waktu adalah segalanya.


Lalu bagaimana seharusnya kita memandang ini untuk kualitas hidup? Perlukah waktu luang atau cukup menikmati rutinitas padat?

Dalam serangkaian penelitian, para peneliti meneliti efek dari kepercayaan umum dalam masyarakat modern: bahwa produktivitas adalah tujuan akhir dan membuang-buang waktu jika Anda hanya bersenang-senang.

Orang-orang yang paling setuju dengan keyakinan ini tidak hanya menikmati waktu luang lebih sedikit, tetapi juga melaporkan hasil kesehatan mental yang lebih buruk, kata Selin Malkoc, rekan penulis studi dan profesor pemasaran di Fisher College of Business di Ohio State University.

"Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa waktu luang memiliki manfaat kesehatan mental dan dapat membuat kita lebih produktif dan mengurangi stres," kata Malkoc.

"Tetapi kami menemukan bahwa jika orang mulai percaya bahwa waktu luang itu sia-sia, mereka mungkin akan menjadi lebih tertekan dan lebih stres."

Satu sisi baiknya: Beberapa orang yang skeptis dapat menikmati kegiatan yang menyenangkan jika waktu luang adalah bagian dari tujuan yang lebih besar, dan bukan tujuan itu sendiri.

"Jika waktu luang dapat dibingkai sebagai memiliki semacam tujuan produktif, itu membantu orang yang berpikir waktu luang itu sia-sia mendapatkan beberapa manfaat yang sama," kata rekan penulis studi Rebecca Reczek, profesor pemasaran di Ohio State.

Menganggap Waktu Luang adalah Sia-sia, Anda Kurang Bahagia!


Dalam studi yang terbit pada 21 Agustus 2021 di Journal of Experimental Social Psychology. 199 mahasiswa menilai seberapa banyak mereka menikmati berbagai kegiatan rekreasi dan menyelesaikan penilaian yang mengukur tingkat kebahagiaan, depresi, kecemasan, dan stres mereka.

Mereka juga ditanya seberapa setuju mereka dengan lima pernyataan yang menilai sejauh mana mereka percaya waktu luang adalah pemborosan (seperti "Waktu yang dihabiskan untuk kegiatan waktu luang sering kali membuang-buang waktu.")

Hasil penelitian menunjukkan bahwa semakin partisipan menganggap waktu luang itu boros, semakin sedikit mereka menikmati kegiatan waktu luang.

Waktu luang termasuk apakah aktivitas waktu luang itu aktif (berolahraga) atau pasif (menonton TV), sosial (nongkrong dengan teman) atau soliter (meditasi).

Selain itu, semakin mereka menganggap waktu luang itu sia-sia, semakin rendah tingkat kebahagiaan mereka dan semakin tinggi tingkat depresi, kecemasan, dan stres mereka.

Dalam sebuah penelitian, 302 peserta online ditanya apa yang mereka lakukan untuk merayakan Halloween beberapa hari setelah liburan di tahun 2019. Beberapa kegiatan yang bisa mereka pilih adalah menyenangkan untuk diri mereka sendiri, seperti pergi ke pesta. Yang lain melayani tujuan yang lebih besar, seperti mengajak anak-anak Anda bermain trik atau mengobati.

Para peserta diminta untuk menilai seberapa besar mereka menikmati pengalaman Halloween mereka.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang menganggap waktu luang lebih boros melaporkan kurang menikmati kegiatan, seperti pesta, yang hanya tentang kesenangan.

"Tetapi mereka yang berpartisipasi dalam kegiatan menyenangkan yang memenuhi tanggung jawab, seperti bermain-main dengan anak-anak Anda, tidak melihat pengurangan seperti itu dalam seberapa banyak mereka menikmati Halloween mereka," kata rekan penulis studi Gabriela Tonietto, asisten profesor pemasaran di sekolah bisnis Rutgers.

Pandangan negatif tentang waktu senggang bukan hanya masalah Amerika. Satu studi, yang membandingkan orang-orang di Amerika Serikat, India dan Prancis, menemukan bahwa orang Prancis lebih kecil kemungkinannya dibandingkan orang-orang di AS dan India untuk percaya bahwa waktu luang itu boros - seperti yang konsisten dengan stereotip budaya. Tetapi bagi mereka di Prancis yang meremehkan waktu luang, efek buruknya sama saja.

"Kita hidup dalam masyarakat global dan ada orang di mana-mana yang mendengar pesan yang sama tentang betapa pentingnya menjadi sibuk dan produktif," kata Reczek.

"Dan begitu Anda percaya itu, dan menginternalisasi pesan bahwa waktu luang adalah pemborosan, hasil kami menunjukkan Anda akan lebih tertekan dan kurang bahagia, di mana pun Anda tinggal."

Para peneliti dikejutkan oleh bagaimana pandangan negatif tentang waktu senggang mempengaruhi kenikmatan sesuatu yang menyenangkan, tidak peduli situasinya atau seberapa pendek kegiatan waktu luang itu.

Dalam satu penelitian, peserta mahasiswa diminta untuk menonton video kucing lucu pendek di tengah bagian lain dari percobaan. Beberapa membaca artikel sebelumnya yang disebut-sebut sebagai waktu luang sebagai cara untuk mengelola stres dan meningkatkan energi. Bahkan kemudian, efek yang sama tetap ada.

"Ini adalah siswa yang datang ke lab untuk menjawab survei, yang bisa membosankan. Di tengah-tengah itu kami memberi mereka video lucu untuk ditonton, yang Anda harapkan akan menjadi istirahat yang menyenangkan - dan bahkan kemudian, beberapa peserta tidak terlalu menikmatinya," kata Malkoc.

"Mereka tidak punya cara untuk menggunakan waktu lebih produktif. Kami memberi mereka istirahat dari kegiatan lain yang lebih membosankan. Dan tetap saja, mereka yang percaya waktu luang itu boros tidak menganggap menonton video itu menyenangkan seperti yang dilakukan orang lain."

Studi menunjukkan tidak mudah untuk mengubah keyakinan orang tentang nilai waktu luang. Bagi mereka yang percaya waktu luang adalah pemborosan, "mungkin studi ini akan membantu untuk memikirkan kegiatan rekreasi individu dapat melayani tujuan jangka panjang mereka," kata Tonietto.

Dengan kata lain, hubungkan setiap aktivitas waktu luang dengan sesuatu yang ingin Anda capai, katanya.

"Temukan cara untuk menjadikan aktivitas menyenangkan sebagai bagian dari tujuan yang lebih besar dalam hidup Anda," tambah Malkoc. "Pikirkan tentang bagaimana itu produktif, instrumental, dan berguna."


Jurnal Referensi:
  • Gabriela N. Tonietto, Selin A. Malkoc, Rebecca Walker Reczek, Michael I. Norton. 2021. Viewing leisure as wasteful undermines enjoyment. Journal of Experimental Social Psychology, 2021; 97: 104198 DOI: 10.1016/j.jesp.2021.104198


Post a Comment for "Manfaat Waktu Luang untuk Kesehatan Mental, Penelitian Terbaru"