Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Minum Air untuk Kesehatan Jantung dan Mekanismenya

Jantung yang sehat adalah jantung yang berdetak 60-100 per menit, mampu malakukan tugasnya dengan baik dalam mengedarkan darah keseluruh tubuh. Dan gagal jantung adalah kondisi dimana tubuh tidak sapat memompa darah keseluruh tubuh. 

Dalam studi yang dilakukan oleh peneliti dari National Heart, Lung, and Blood Institute, part of the National Institutes of Health, Bethesda, US. menemukan hubungan korelasi antara kesehatan ataupun kegagalan jantung dengan jumlah cairan tubuh.

Temuan menunjukkan bahwa kita perlu memperhatikan jumlah cairan yang kita konsumsi setiap hari dan mengambil tindakan jika kita menemukan bahwa kita minum terlalu sedikit. Sederhananya memasukkan "minum" sebagai deadline harian kita.

Rekomendasi tentang asupan cairan harian bervariasi dari 1,6 hingga 2,1 liter untuk wanita dan 2 hingga 3 liter untuk pria. Namun, menurut survei di seluruh dunia menunjukkan bahwa banyak orang tidak memenuhi rekomendasi atau bahkan jauh dari batas minimum.

Bagaiamana mekanisme kerja air dapat menyehatkan jantung?
Shutterstock

Kita mulai dari Serum Sodium, yaitu indikator ukuran yang tepat dari status hidrasi seseorang: Ketika orang minum lebih sedikit cairan, konsentrasi natrium serum meningkat, tubuh kemudian berupaya melestarikan air atau menyeimbangkan cairan tubuh, yang artinya mengaktifkan proses yang diketahui berkontribusi pada perkembangan gagal jantung.

Dmitrieva berkata: "Wajar untuk berpikir bahwa hidrasi dan natrium serum harus berubah sehari-hari tergantung pada seberapa banyak kita minum setiap hari. Namun, harusnya konsentrasi natrium serum tetap dalam kisaran sempit dalam periode panjang.

Metode penelitian
Studi ini meneliti apakah konsentrasi natrium serum pada usia paruh baya, sebagai ukuran kebiasaan hidrasi, memprediksi perkembangan gagal jantung 25 tahun kemudian. Para peneliti juga meneliti hubungan antara hidrasi dan penebalan dinding ruang pompa utama jantung (ventrikel kiri) - disebut hipertrofi ventrikel kiri - yang merupakan prekursor untuk diagnosis gagal jantung.

Analisis dilakukan pada 15.792 orang dewasa dalam risiko aterosklerosis dalam studi masyarakat (aric). Peserta berusia 44 hingga 66 tahun pada perekrutan dan dievaluasi selama lima kunjungan hingga usia 70 hingga 90. Peserta dibagi menjadi empat kelompok berdasarkan rata-rata konsentrasi natrium serum mereka di studi satu dan dua (dilakukan dalam tiga tahun pertama): 135-139.5 Untuk setiap kelompok natrium, kemudian menganalisis proporsi orang yang mengalami gagal jantung dan hipertrofi ventrikel kiri saat kunjungan ke-lima (25 tahun kemudian).

Hasil Penelitian:
Konsentrasi natrium serum yang lebih tinggi pada usia paruh baya dikaitkan dengan gagal jantung dan hipertrofi ventrikel kiri 25 tahun kemudian. Serium serum tetap secara signifikan terkait dengan gagal jantung dan hipertrofi ventrikel kiri setelah menyesuaikan faktor-faktor lain yang terkait dengan perkembangan gagal jantung (usia, tekanan darah, fungsi ginjal, kolesterol darah, glukosa darah, indeks massa tubuh, jenis kelamin dan merokok).

Setiap 1 MMOL / L meningkatkan konsentrasi natrium serum pada usia paruh baya dikaitkan dengan 1,20 dan 1.11 peningkatan peluang untuk mengembangkan hipertrofi ventrikel kiri dan gagal jantung. Risiko hipertrofi ventrikel kiri dan gagal jantung pada usia 70 hingga 90 tahun mulai meningkat ketika serum natrium melebihi 142 mmol / l di usia paruh baya.

Dmitrieva mengatakan: "Hasilnya menunjukkan bahwa hidrasi yang baik sepanjang hidup dapat mengurangi risiko pengembangan hipertrofi ventrikel kiri dan gagal jantung. Selain itu, temuan kami bahwa serum natrium melebihi 142mmol / L meningkatkan risiko efek samping di jantung dapat membantu mengidentifikasi orang-orang yang dapat memperoleh manfaat dari evaluasi tingkat hidrasi mereka.


Jurnal Refrensi:
  • European Society of Cardiology: https://www.escardio.org/The-ESC/Press-Office/Press-releases/Drinking-sufficient-water-could-prevent-heart-failure


Post a Comment for "Manfaat Minum Air untuk Kesehatan Jantung dan Mekanismenya"